Friday, October 5, 2012

KITAB ISTIQAL BAB 9 BAGIAN 2

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

 D. PeziarahDalam pandangan penduduk desa, semua pengunjung yang datang ke makam Kangjeng Syaikh, apa pun motif mereka adalah tamu dari orang suci (Tamu Wali). Kustodian categorises peziarah terutama didasarkan pada cara mereka melakukan ritual, meskipun motif mereka juga diperhitungkan. Namun, sulit bagi kustodian untuk mengidentifikasi tujuan dari semua pengunjung.Ziarah ini kebanyakan dilakukan sebagai ritual pribadi. Misalnya, Karna, peziarah, mengaku bahwa ia tidak secara eksplisit memberitahu kustodian tujuannya. Karna berlari bisnis di Jakarta. Usahanya itu bangkrut dan ia harus membuat pembayaran kepada investor. Namun, ia melaporkan kepada kustodian sebagai hanya 'membuat kunjungan' atau 'ziarah bade'. Deden, pengunjung lain, datang ke Pamijahan untuk memecahkan masalah pernikahannya. Istrinya minta cerai tetapi ditunggangi masih mencintainya. Dia berkata kepada penjaga bahwa ia datang "Untuk menemukan tempat yang tenang", atau milari katenangan. Salah satu anggota staf mengatakan kepada saya bahwa itu tidak wajib untuk mengetahui secara eksplisit apa niat untuk berziarah yang. Ia percaya bahwa para peziarah umumnya memiliki niat tertentu, atau pamaksadan Gaduh. Dalam beberapa kasus, para peziarah mengunjungi kuil karena tugas dari guru mereka.Ada berbagai kategori peziarah berdasarkan perilaku mereka. Kategori pertama adalah pengunjung biasa, atau nu ziarah Biasa. Para peziarah biasa (nu ziarah Biasa) adalah weekenders yang datang ke Pamijahan tidak hanya untuk berziarah, tetapi juga untuk penyegaran spiritual. Mereka datang dalam kelompok satu sampai empat bus mewah. Udara segar Pamijahan dan pemandangan hijau menawarkan suasana yang menarik bagi mereka yang bekerja di kota-kota tercemar, seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, dan kota-kota besar lainnya di Jawa. Mereka sering menyewa rumah untuk malam, termasuk makan. Sebelum pulang ke rumah, mereka sering membeli produk lokal berbagai souvenir sebagai hadiah.Pengunjung seperti ini telah menjadi sumber utama penghasilan bagi warga setempat. Pada musim puncak, penduduk desa dapat menjual hadiah lebih. Seorang warga mengatakan bahwa dia mendapat 5.100 rupiah ekstra sebulan. Jumlah ini sama dengan gaji bulanan seorang guru SMA itu. Selain itu, warga juga mendapatkan uang dari pengunjung yang tinggal di rumah-rumah mereka. Warga desa menuntut mereka 1-5000 rupiah per malam termasuk makanan. Jenis pengunjung adalah di sebagian besar peziarah di musim puncak seperti Mulud dan Rajab. Mereka datang dari berbagai tempat di Jawa. Aliran peziarah telah dipengaruhi oleh pengembangan jaringan jalan di Tasikmalaya. Keterpencilan tidak lagi menjadi masalah karena Pamijahan sekarang dapat diakses oleh semua kendaraan. Selain itu, Pamijahan telah ditetapkan sebagai salah satu target dari jaringan ziarah di Jawa oleh penyelenggara berbagai. Beberapa panitia telah dikaitkan dengan Pamijahan lainnya tujuan ziarah didirikan seperti di Gresik, Cirebon, dan Banten.Karakteristik lain dari nu ziarah Biasa adalah bahwa mereka mungkin dapat melakukan ritual tetapi mereka tidak melakukan apapun ritual tambahan setelah ritual utama (tawassul). Mereka hanya melakukan kunjungan singkat ke makam, pergi ke gua dan kembali ke rumah. Oleh karena itu, adalah mungkin bahwa kustodian juga mengklasifikasikan seseorang yang dapat melakukan doa dan ritual perantara di lain makam sebagai nu ziarah Biasa ketika mereka tidak memahami urutan tertentu untuk Pamijahan. Para peziarah biasanya percaya bahwa setiap tempat memiliki urutan sendiri dan seperangkat aturan atau tali paranti. Dalam hal ini, para peziarah sebenarnya mengakui kebiasaan setempat dan otoritas penjaga 's. Kustodian menyebut mereka nu ziarah Biasa selama mereka tidak melakukan ritual khusus lainnya dan hanya melakukan ritual standar yang ia menyarankan. Juga slassified sebagai pengunjung biasa adalah nu awam yang tidak mampu untuk melakukan ritual dan membutuhkan bimbingan.Kategori kedua peziarah adalah mereka yang menguasai kunjungan ke makam suci. Termasuk kategori ini, adalah spesialis seperti para pemimpin Muslim (Ajengan), murid di sekolah pesantre (santri), guru dan klerik (kiai), dan ahli dalam Islam (Akhli hikmah), serta orang asp yang ingin mendapatkan pengetahuan khusus (ngelmu) dan mereka mencari solusi untuk masalah mereka (nu Gaduh pamaksadan). Seperti pengunjung biasa, mereka juga melaporkan kepada kustodian dan memberikan sejumlah uang. Ini bukan sebagai imbalan untuk bimbingan, tetapi dari kasih, yang diandalkan untuk mempertahankan teratur kuil. Setelah pendaftaran, mereka mengunjungi makam sendiri atau dengan pengikut mereka. Pengunjung tersebut mengklaim bahwa mereka telah sering datang ke Pamijahan sebelumnya. Mereka melakukan ritual mereka sendiri tambahan tawassul dan lainnya. Milik jenis ini, misalnya, adalah Haji Hassan dari Bekasi. Untuk Haji Hassan seperti ziarah adalah miliknya dan perbuatan baik. Dia melakukan tawassul dengan dirinya dan bagi para pengikutnya. Dia memiliki sebuah pesantren (pesantren) dan sebuah perusahaan perjalanan, yang membantu siapa saja yang ingin pergi (ngumbra) naik haji ke Mekkah yang lebih rendah. Menurutnya, ia dan para pengikutnya secara teratur datang ke Pamijahan setidaknya sekali setahun. Ketika saya bertemu dengannya pada tanggal 21 Juli 1996, ia membawa bersamanya 60 pengikut. Pengikutnya dikenakan biaya untuk transportasi dan akomodasi. Mereka biasanya menghabiskan hanya satu jam atau malam di kuil tapi kustodian berkeyakinan bahwa peziarah seperti ini dapat berkomunikasi dengan wali efektif. Staf (Kuncen) mengatakan bahwa salah satu dari Manonjaya Tasikmalaya Ajengan telah bertemu Kangjeng wajah Syekh hadapi dalam gua. Ini Ajengan hanya melakukan kunjungan singkat tapi ia mampu berkomunikasi dengan Kangjeng Syaikh.Beberapa peziarah biasa melakukan ritual tambahan seperti puasa (tirakat) atau penghematan praktek (tapa). Saya menemukan sekitar dua puluh peziarah yang menghabiskan empat puluh hari melakukan tirakat di dekat makam selama periode Safar dan Mulud pada tahun 1996. Contoh dari jenis ini adalah Karjo, 27, dari Cirebon. Ketika saya menemukan dia di sudut kuil, ia telah tinggal selama 25 hari. Karjo adalah santri. Menurutnya, dia datang ke Pamijahan untuk tabaruk adalah berkat keuntungan. Tabaruk dikenal dalam ritual sufi (lihat Bab 8). Gurunya menyarankan agar ia tinggal di kuil selama 41 hari. Selama periode ini ia harus padi cepat dan hanya makan dan air minum ketika ia berbuka puasa nya. Sebagian ia menghabiskan waktunya melakukan tawassul dan dhikir di kuil. Individu tersebut akan pergi setelah mereka mendapatkan beberapa tanda dari Kangjeng Syaikh. Sebagian besar mereka tinggal di sudut kuil. Mereka hanya pergi ke luar untuk mandi atau menemukan beberapa makanan. Beberapa dari mereka mampu membuat hubungan pribadi dengan penduduk desa. Ketika penduduk desa dilakukan salametan, mereka sering diundang.Gua suci adalah situs yang paling populer kedua setelah makam Syaikh di antara pengunjung yang ingin mencari kekuasaan rohani dengan tapa dan tirakat. Contoh dari jenis haji (Satrio) adalah seorang pria yang telah tinggal dan melakukan, tapa, di sana selama hampir dua tahun. Dia akan menyelesaikan kunjungannya di tahun 2000. Dia telah membuat gubuk sendiri (saung) di dekat gua suci.Alasan yang peziarah datang bervariasi. Sulit untuk mengidentifikasi niat mereka tanpa wawancara rinci dengan mereka. Di Pamijahan, peziarah cenderung menggambarkan niat mereka secara umum, yaitu, seperti bade ziarah. Tentu saja, ada beberapa peziarah yang menyatakan niat mereka secara rinci, tetapi sering permintaan khusus pada kustodian, yang dibuat secara pribadi oleh pengunjung di makam ketika ritual akan dimulai. Di tempat lain, seperti di Tembayat atau di Cirebon, itu adalah umum untuk menjawab kustodian lebih eksplisit dalam Jawab ritual selama tahap pertama.Berdasarkan wawancara saya dengan peziarah, saya menemukan bahwa motivasi dan niat (pamaksadan) biasanya berkaitan kesejahteraan pribadi. Seperti niat juga umum di situs suci lainnya di Jawa. Satu udang petani (Munir, 39) dari Lampung Sumatera adalah contoh dari jenis haji. Ketika saya bertemu dengannya, dia sudah menghabiskan sebelas hari di kuil. Menurut gurunya, ia harus tinggal di sana selama setidaknya empat belas hari. Ini adalah umum di antara para spesialis untuk berkonsultasi guru mereka terlebih dahulu sebelum pergi ke tempat-tempat suci. Munir punya masalah dengan tambak udang nya (udang). Hampir dua kali musim ia mampu memanen udang nya. Udang baik meninggal sebelum panen atau tersapu oleh ombak. Dia menyatakan bahwa sampai beberapa tahun yang lalu ia secara teratur datang ke Pamijahan sebelum dia memasukkan udang ke dalam kolam. Menurutnya, ia selalu mendapat panen yang baik (Panen). Setelah itu, ia berhenti datang ke Pamijahan. Setelah itu, predator mudah menyerang udang nya. Jadi dia memutuskan untuk ziarah. Setelah ia menghabiskan empat belas hari, ia kembali ke Lampung dengan air suci, yang ia menaburkan ke kolam itu.Pamijahan memang populer di kalangan petani seperti Munir. Hal ini tidak mengherankan bahwa Pamijahan sering dikaitkan dengan pemupukan, seperti yang disarankan oleh nama untuk desa. Pamijahan berarti "tempat penetasan" di mana sesuatu yang selalu ganda, tiga kali lipat, dan sebagainya. Pengunjung yang mencari kesuburan untuk bidang padi atau sawah mereka termasuk petani padi dari Indramayu yang sering melakukan kunjungan ke kuil dan membawa hadiah kepada kustodian dan keluarganya setelah mereka memanen padi mereka.

Post a Comment