Friday, October 5, 2012

KITAB ISTIQAL BAB 9 BAGIAN 3

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

E. Urutan ritualPerjalanan ke tempat-tempat suci memiliki tata bahasa. Peziarah sebagai "pembaca" harus memiliki kompetensi tertentu dalam sintaks untuk mendapatkan berkah. Dalam bab sebelumnya, saya telah menyebutkan bahwa ruang di Pamijahan dibayangkan memiliki empat sisi atau pongpok. Ideologi kedekatan, yang berasal dari struktur silsilah, diterapkan pada gagasan ruang. Semakin dekat dengan orang suci, orang-orang lebih mungkin memiliki hak istimewa. Hak istimewa dan berkat dari penduduk setempat telah melekat pada tanah mereka sejak Syaikh membuat penampungan pertama di desa. Jika desa memiliki hak istimewa yang melekat langsung ke tanah mereka dan tentu saja untuk budaya desa mereka, para peziarah luar keterkaitan dan luar harus melakukan ritual khusus untuk memahami hak tersebut dari laki-laki mereka suci (wali). Privilege harus dicapai melalui proses terstruktur. Di sisi lain, penduduk desa memiliki kewajiban untuk membantu para peziarah. Dengan demikian, mereka mencoba untuk menerjemahkan apa yang nenek moyang mereka diresepkan dan apa yang mereka tidak. Salah satu kewajiban mereka adalah untuk membuat tanda. Misalnya, penduduk setempat menunjuk lokasi untuk membuat batas antara ruang luar dan dalam untuk kedua desa dan peziarah. Selanjutnya, mereka menyusun sebuah protokol suci dan urutan di desa mereka.Urutan sangat penting dalam ritual. Sebuah ritual harus dimulai dan selesai dalam jangka waktu tertentu. Ziarah di Pamijahan juga terstruktur dengan cara konvensional. Hal ini sedikit berbeda dengan anti-struktur (Turner 1984) Ruang dan tempat di Pamijahan yang sampai batas tertentu mirip dengan bagian lain di daerah perbukitan Jawa Barat. Turner berargumen bahwa situs yang tidak biasa adalah karakteristik haji. Bahkan, Pamijahan tidak khusus dari perspektif oddness. Memiliki sebuah gua, tetapi ada banyak gua-gua di Tasikmalaya. Di sebuah kota anomali seperti Jakarta, kita bisa pergi ke sebuah situs ziarah yang dikenal sebagai Batang. Memang, lokus yang paling penting adalah tanda didirikan. Dalam Pamijahan tanda-tanda dibuat harus terhubung ke Syaikh Abdul Muhyi. Salah satu tanda-tanda ditampilkan di Pamijahan adalah pintu gerbang.Turner (Turner 1968) berpendapat haji yang membentuk serangkaian struktur-communitas (anti-struktur)-communitas. Peziarah bergerak dari lingkungan terstruktur untuk anti-struktur lingkungan dan kembali lagi ke yang terstruktur. Arti diperoleh oleh bagian melalui liminal.Dari Pamijahan kita belajar bahwa istilah 'komunitas' (Turner 1968) yang dialami secara berbeda karena fakta bahwa peziarah terdiri dari berbagai kategori dan setiap kategori mungkin memiliki praktek yang berbeda di situs. Untuk weekender tersebut, rasa communitas dalam tampilan Turnerian mungkin tidak selalu dapat dicapai. Mereka sering datang dengan kelompok besar dan membawa dengan mereka guru mereka sendiri (guru) dan ulama, dan bahkan kepala desa mereka (Ketua RT). Ketika mereka datang ke situs, lingkungan terstruktur seperti sampai batas tertentu masih berpegang teguh kepada kelompok. Hal ini berbeda untuk peziarah spesialis yang tinggal untuk waktu yang lama di kuil, berinteraksi dengan spesialis lainnya, dan menciptakan rasa kesamaan tanpa dipengaruhi oleh struktur hidup sebelumnya.Aspek yang paling jelas dalam haji adalah demarkasi antara ruang profan dan sakral. Kesakralan dimulai di pintu gerbang (Kaca-Kaca). Kaca-Kaca adalah istilah Sunda untuk gerbang. Pintu gerbang ini dibangun di sisi paling timur desa. Ini adalah tanda dengan mengacu pada tradisi. Peziarah harus belajar tentang tradisi ini. Larangan disebut tali paranti ditulis di dinding gerbang. Menurut teks-teks tertulis di dinding itu, peziarah harus mengenakan pakaian yang sesuai. Wanita harus menggunakan cadar mereka. Baik desa maupun pengunjung diperbolehkan untuk menggunakan kendaraan mereka di desa suci (kampung Pamijahan). Gerbang resimen peziarah untuk bertindak dengan cara tertentu. Resimentasi tersebut diperoleh melalui pengaruh terstruktur dari gerbang. Pintu gerbang fisik menunjuk ke kesucian tersebut. Penduduk desa menemukan pintu gerbang sebagai titik awal untuk perjalanan suci. Hal ini seperti pintu depan desa suci. Berdasarkan tali paranti, gerbang harus dibangun dan dipelihara oleh semua keluarga Muhyi atau kapongpokan yang tinggal di dalam maupun di luar dari Pamijahan.Namun, menurut kustodian, gerbang saat ini dibangun oleh keluarga terkemuka Abdul Muhyi yang menjadi sarjana Islam yang terkenal (ulama) di Cianjur (200 km ke Barat) lama. Dengan demikian, dalam hal Jakobsonian, gerbang adalah pesan. Hal ini juga menyediakan kode peziarah dengan informasi dan fungsi referensial. Kode ziarah (adab jarroh) sebagaimana tercantum pada dinding juga mengungkapkan kehadiran addresser dalam hal Jakobsonian.Mendekati Pamijahan dari gerbang utama, pengunjung memasuki area bebas rokok. Menurut narasi lokal, Syaikh Abdul Muhyi memerintahkan keluarganya dan para pengikutnya untuk tidak merokok di area dekat kediamannya (dan sekarang makamnya). Pamijahan mengakui larangan seperti bagian dari paranti tali, yang harus dipatuhi oleh kedua desa dan pengunjung.Misalnya, warga jangan ragu untuk memperingatkan jamaah (nuziarah) yang melanggar adat (tali paranti) dengan berteriak pada mereka untuk tidak merokok dalam perjalanan ke kuil: ". Silakan mematikan rokok Anda" Mereka percaya bahwa orang yang tidak mentaati tradisi (tali paranti) akan menerima hukuman kustodian The bercerita bahwa beberapa pengunjung yang melanggar adat ini memiliki masalah dengan mobil mereka atau bahkan menjadi sakit dalam perjalanan pulang mereka.. kustodian berkata, "Di mana-mana, sebagai tamu, mereka harus menghormati host "(Di mana bae Tamu mah kedah ngahargaan kana tali paranti atawa kabiasaan satempat tuan Rumah.) Dia menekankan kata tuan rumah, yang tidak hanya mengacu pada penduduk desa, tetapi, yang paling penting, juga untuk Kangjeng Syaikh. Jadi tradisi melanggar (tali paranti) berarti tidak menghormati Kangjeng Syaikh.Melewati gerbang dan jembatan dan berjalan selama sekitar sepuluh menit di sepanjang jalan beton, pengunjung menemukan kantor kustodian itu. Antara gerbang dan markas penjaga itu beberapa warga menjual ikan goreng dan kerajinan yang dibuat di Tasikmalaya. Kesucian tempat ini ada berdampingan dengan keduniawian nya. Saya menemukan beberapa peziarah dari Jakarta yang terkejut ketika mereka menemukan bahwa desa (kampung) Pamijahan tidak seperti daerah-daerah terpencil lainnya. Setelah pengunjung berjalan ke lembah di mana Kampung Pamijahan terletak mereka menemukan sebuah masjid direnovasi dengan biaya lima ratus miliar rupiah, melonjak dari lembah sampai ke bukit. Rumah kustodian dan anggota stafnya dirancang seperti di kota-kota (kota.) antena Parabolic telah didirikan di atap. Di latar belakang, perbukitan hijau ciri Pamijahan sebagai wilayah negara. Bahkan Rinkes, pada pertama 'ziarah' ke situs ini ditemukan "sebuah hotel kelas pertama di negara itu." (1910)Pengunjung harus menuliskan nama mereka di kantor kustodian itu. Tahap ini menetapkan hubungan antara pengunjung, penjaga, dan stafnya. Pengunjung mendekati kustodian, stafnya, berjabat tangan dengan mereka dan mereka duduk bersila (sila). Kustodian membuka buku registrasi dan stafnya menawarkan secangkir teh dan beberapa permen. Ketika aku berada di sana, saya mencatat transaksi sebagai berikut

    
Kuncen bertanya para peziarah: Apakah Anda ingin melakukan ziarah? Berapa banyak orang?

    
Pengunjung: Ya, saya datang dengan empat teman-teman, mereka berada di luar.

    
The Kuncen kemudian memeriksa tanggal dalam bukunya dan memberikan buku tamu untuk para pengunjung. Setiap pengunjung diminta untuk menuliskan identitas dan niatnya dan jumlah orang yang menemaninya.

    
Kuncen: Apakah Anda membawa Ajengan sendiri, Ustad, atau Kiai untuk tawassul?

    
Pengunjung: Tidak, kita belum.

    
Kuncen: Anda akan ditemani oleh nu ngajarohkeun (Kuncen kemudian menunjuk anggota stafnya yang duduk dekat dengannya)

    
Pengunjung: Ini adalah hatur lumayan (Dia memberikan amplop kepada Kuncen dan Kuncen kemudian menempatkannya di bawah buku tamu)

    
The Kuncen: Haturnuhun.Selanjutnya, penjaga menawarkan aksesoris ritual seperti parfum, dupa, isim, dan buku, yang menggambarkan sejarah Kangjeng Syaikh. Paket-paket biaya 5.000-10.000 rupiah. Kustodian menyadari bahwa tidak semua pengunjung dapat membeli paket ini sehingga ia menunjukkan bahwa mereka hanya membeli barang tertentu seperti parfum atau buku. Setelah itu, kustodian menugaskan seorang penjaga untuk menemani para pengunjung. Pengunjung dapat melakukan ritual mereka sendiri setelah pelaporan (ngadaftar), tetapi sebagian besar meminta kustodian untuk bimbingan.Para pengunjung melanjutkan Dari kantor kustodian untuk Kuil, setelah sepuluh menit berjalan kaki sepanjang jalan desa, pengunjung melakukan wudhu. Manual Risalah Adab al-jairin menunjukkan bahwa peziarah harus terlebih dahulu memurnikan tubuh mereka dan pakaian, setelah itu mereka harus membuat wudhu. Wudhu (wudhu) dalam fiqh adalah untuk memurnikan tubuh dari najis ringan. The Adab Risalah al-jairin tidak menjelaskan kapan atau di mana wudhu harus dilakukan. Sebagian peziarah menyucikan diri sebelum mereka menginjak ke bukit di mana kuil berada. Ada daerah cuci tiga, yang dapat digunakan untuk wudhu. Tahap ini membuat jelas kepada pengunjung bahwa mereka memasuki tempat yang paling suci di Pamijahan.Setelah melakukan wudhu, pengunjung harus mempertimbangkan niat mereka. Menurut penjaga tersebut, tidak ada ibadah tanpa niat (niat). Dia mengatakan, "Semua tindakan akan dihargai berdasarkan niatnya (sagala Oge Tergantung kana niat)." Menurut dia, kehebatan pertama (niat berangkat) dibacakan di rumah dan yang kedua, niat ngalaksanakeun, sebelum mendekati situs. Panduan ini membuat jelas bahwa para peziarah tidak perlu ragu untuk datang ke situs makam karena mereka percaya bahwa haji dianjurkan oleh iman mereka [17] Setelah itu., Pengunjung melepas sepatu mereka dan menempatkan mereka di rak. Sebelum mereka mendaki bukit, ada pula yang menawarkan aksesori dari ritual (kelengkapan). Setelah itu, pengunjung menaiki tangga ke bukit di mana Kangjeng Makom Syaikh terletak.Panduan ini menyarankan bahwa pengunjung harus melangkah dengan kaki kanan pertama ketika memasuki kuil dan menyapa wali (kedah sampean Tengah anu tipayun bari maos assalamualaikum). Pada saat itu, kustodian telah mendekati gerbang kuil. Dia kemudian memimpin pengunjung untuk mengambil tempat mereka dalam posisi bersila. Manual tersebut juga menunjukkan bahwa seseorang harus melakukan tahap ini dengan hormat. Selain itu, kita juga harus membayangkan bahwa seseorang akan bertemu santo sebagai salah satu akan memenuhi pangagung pemimpin [18] Tahap berikutnya adalah untuk memberikan ucapan ritual: salam pertama disampaikan kepada Nabi Muhammad, kemudian ke teman-temannya, yang kedua. salam adalah Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi Haji. [19] Untuk ucapan ketiga, kustodian membacakan serangkaian ayat-ayat Alquran sepuluh kali.Tahapan-tahapan ini dirancang untuk memperkenalkan tahap yang lain, yang memberikan hadiah atau hadiyah. The hadiyah adalah pembacaan fatiha atau ayat-ayat pembukaan Quran. Namun, sebelum Kuncen yang memberikan hadiyah ia harus melakukan ritual ucapan. Salam mengatakan:

    
Ya Allah salam bagimu wahai kekasih Atas Allah, salam bagimu wahai kekasih Rasulullah Sayyidina Muhammad SAW. Engkau di klien untuk membuka posisi Yang mulia Artikel Baru kekasih tuhan semesta alam. Salam bagimu wahai Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi Haji Dan siapa Saja disekitarnya Dan Akhli Kubur mukmin engkau telah mendahului * Semua Kami Dan Kami Insyallah Akan menyusul kemudian ... (Risalah Adab al-jairin p. 5)

    
Semoga Tuhan memberikan berkat-Nya kepada Anda, yang dikasihi-Nya, berkat-Nya atasmu, Nabi kekasih Allah, kita tuan Muhammad (damai besertanya Anda). Anda berada di permuliaan dalam kasih Allah bagi seluruh dunia. Dan berkat atasmu, dihormati Syekh Haji Abdul Muhyi, dan orang-orang yang dekat dengan Anda dan semua meninggal setia. Anda telah pergi sebelum kita dan dengan kasih karunia Allah kita akan mengikuti ... (Risalah Adab al-jairin, 5.)

 Manfaat dari bacaan ini ditujukan kepada orang mati. Dalam praktek populer, hadiyah adalah ritual harian tambahan yang dilakukan setelah, misalnya, lima kali shalat. The hadiyah ritual terdiri dalam membaca nyanyian formula, misalnya,

    
"Untuk terpilih Nabi Muhammad, perdamaian dan doa dari Allah atasnya dan atas rumahnya dan semua ini sahabat. Mari kita recit al-Fatihah untuk mereka!The hadiyah atau 'hadiah' dapat dikirim ke tokoh-tokoh selain Nabi tergantung pada niat dibuat dan konteks di mana hadiyah dibacakan. Dalam konteks Muslim individu, di rumah, hadiyah dikirim ke orang tua meninggal seseorang atau tetangga atau guru mereka. Dalam konteks ziarah, hadiyah ini ditujukan kepada orang-orang yang 'historis' terhubung ke orang suci dimakamkan di tempat suci, atau orang lain yang diyakini memiliki relationhips dengan mati di altar, atau orang-orang yang telah dihubungkan dengan silsilah Sufi. Jadi, yang pertama, ritual hadiyah, adalah untuk mengatasi Nabi dan, yang kedua adalah untuk mengatasi para martir dan master dari Sufimaster, Abd al-Qadir al-Jailani. Yang ketiga adalah untuk mengatasi master dari tarekat tertentu, Syaikh Abdul Muhyi. Yang keempat adalah untuk mengatasi orang suci dikunjungi di kuil. Yang kelima adalah untuk mengatasi murid Syaikh Abdul Muhyi dan semua keluarga terkemuka dimakamkan di sekitar wilayah kuil dan tetangga. Yang keenam adalah tokoh kontemporer yang penting dari sudut pandang nu ziarah. Hadiah itu adalah bacaan Al-Fatihah.Kelompok skripturalis radikal seperti Muhammadiyyah dan Persis menolak praktek ini. Penolakan ini didasarkan pada keyakinan mereka bahwa orang mati tidak dapat berbuat apa-apa mengharapkan menunggu penghakiman. Hanya anak-anak yang saleh diyakini memiliki kesempatan untuk mengirim hadiyah untuk ibu meninggal dan ayah mereka. Makna hadiyah dalam interpretasi mereka juga terbatas untuk berdoa kepada Tuhan untuk meningkatkan status orang tua mereka di sisi Allah.Berbeda dengan Muhammadiyyah dan Persis, praktek populer, yang mayoritas berasal dari Nahdatul Ulama, menyediakan lebih berarti untuk hadiyah ritual. Hal ini tidak hanya disajikan kepada orang tua, tetapi juga kepada wali, tuan tarekat, bahkan untuk orang mati lokal di desa. Orang percaya tersebut merasakan nilai-nilai timbal balik antara orang mati dan peziarah bisa muncul dalam ritual hadiyah, sebagaimana tercantum dalam manual ziarah seperti Risalah al-Adab jairin dari Pamijahan. Ritual ini dekat dengan ideologi tawassul.The hadiyah juga dilihat sebagai bagian dari set awal dari ritual. Risalah Adab al-jairin negara hadiyah sebagai bagian dari ucapan kepada wali, "ari Ieu Risalah sakadar hajat paranti hadiyhana Uluk salam ..." manual ini ditulis untuk memberikan peziarah dengan bimbingan ritual. Salah satu bagian penting dalam ritual haji yang membuat hadiyah atau ritual ucapan. Dalam kasus Pamijahan, setelah mengirim hadiah kepada Nabi, karunia yang sama juga ditujukan kepada sahabat dan Karabat. Sayidinia Abubakar, Sayyidina Umar, Sayyidina Ali dan, juga menerima hadiyat dari peziarah. Selanjutnya, hadiah juga diberikan kepada mujtahid, ulama, amilin, fuqaha, ahlul Sufi dan tabi'in. Lalu, hadiah dikirim ke wali dari Magrib sampai Masyrik. Setelah itu, kita harus mengirim hadiah kepada Syaikh Abdulqadir Jailani. Orang suci khusus dibahas di sini. Mereka terutama orang-orang yang telah dikaitkan dengan Order atau pendiri Orde dan teman-temannya. Hadiah ini awalnya ditujukan kepada Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi Haji dan familiy dan teman-teman seperti Sembah Khatib Muwahid, Sembah Kudrat, Sembah Dalem Sacaparana, dan Sembah Dalem Yudanagara.The hadiyah adalah entri protokol penting awal memungkinkan melakukan transaksi simbolik, dan sebaliknya antara orang mati dan nu ziarah. Setelah memberikan hadiyah, pengunjung membaca satu set ayat, doa pribadi seperti salawat, istigfar, tahlil dan Doa tawassul [20] The tawassul Doa berisi salawat kepada Nabi dan juga alamat Shayh Abdul Muhyi dalam istilah berikut.:

    
Ya Allah Artikel Baru Karamah Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi Haji, Aku memohon agar Engkau tetapkan iman Kami Dan engkau sampaikan maksud Dan tujuan agar Engkau Kami sampaikan maksud Dan tujuan agar Engkau Angkat Kami Duka lara Kami Dan melunasi Hutang-Hutang Kami

    
Allah Yang Mahakuasa, di bawah rahmat dihormati Haji Abdul Muhyi Syaikh kami, saya mohon Anda untuk memperkuat iman kita dan menyampaikan harapan dan keinginan kita, kami meminta Anda untuk menyampaikan harapan dan keinginan kita, sehingga Anda melepaskan kita dari beban kita dan meringankan semua kewajiban duniawi kitaAkhirnya, kustodian membacakan ritual hadiyah lagi, diikuti oleh Doa.

    
Tiada tuhan kecuali Allah. Apa Apa Yang telah Kami sampaikan shalawat bahasa Dari Atas Nabi Baginda nabi Muhammad SAW di majlis inisial sebagai hadiah Yang Kami sampaikan Bahasa Dari Kami, Kami hadiahkan Dan Kami haturkan kepada Sayidina sayidina wa maulana tuan Dan penolong Kami Syaikh Abdul Muhyi Haji Dan kepada asa muasal Nenek moyang Serta Cabang-cabangnya, istrinya Dan kaum Keluarga Serta karib kerabatnya. Dan kepada seluruh Arwah, seluruh Yang hadir di kuburan inisial, sebagai hadiyah ... Dan baginya nikmat Yang berlimpah Dan Tinggi, mulia. Ya Allah berilah pertolongan diameter Dan Diri Kami Dan pertolongan BAGI seluruh Yang hadir Dan seluruh PADA penziarah. (Adabuljairin, hal. 8)

    
Tidak ada Tuhan selain Allah. Semoga apa yang telah kita ditawarkan di salam kami kepada Anda Nabi Muhammad (saw) dalam sidang ini menjadi hadiah dari kami, kami hadir dan kami menawarkan kepada tuan kami, guru kami dan menguasai kami dan bantuan kami, Syekh Haji Abdul Muhyi. Dan kepada leluhur dan kerabat mereka, istri-istrinya dan keluarga, dan kerabat nya. Dan untuk semua jiwa-jiwa berangkat, semua orang yang tinggal adalah tempat istirahat di sini, kami menawarkan hadiah ini ... dan mereka mengalir mungkin ditinggikan berkat. Oh, Maha Kuasa memberi mereka dan memberi kita bantuan, dan bantuan Anda untuk semua yang hadir sekarang dan untuk semua peziarah. (Adabuljairin, h.8)Para berdoa kustodian bagi para pengunjung, keluarga dan teman-teman. Dalam doa itu, menengahi kustodian keinginan para pengunjung '[21]. Telapak The kustodian yang dibesarkan dan peziarah mengikuti gerakannya dengan mengatakan "Amin ... Amin ... Amin ...". Jika pengunjung secara eksplisit meminta kustodian untuk memberikan keinginannya, maka kustodian membacakan sebuah Doa tertentu. Kustodian juga melafalkan "tambahan" Doa tanpa pengunjung, 'permintaan eksplisit. Misalnya, jika kustodian mengetahui pendudukan para pengunjung, ia kemudian membacakan sebuah Doa untuk memperkuat posisi mereka di kantor atau untuk mengembangkan usaha mereka. Dia juga membacakan sebuah Doa bagi para peneliti seperti saya.

    
Kangjeng Syaikh .... Ieu seuweu putu Kangjeng Syaikh anu Nuju mayunan studi belah. Anjeunna hoyong Terang sagala rupi perkawis Ajaran Kangjeng Syaikh sapuratina. Mugi ajeunna tiasa ngamalkeun elmuna, mangfaat di dunya Rawuh diakherat. Amin.

    
Honoured Syekh ... ini cucu Anda, Kangjeng Syekh terlibat dalam penelitian. Dia ingin belajar mengajar Anda secara keseluruhan. Semoga ia memanfaatkan pengetahuannya, mungkin itu manfaat di sini di dunia dan di akhirat. Amin.Akhirnya, kustodian berubah menjadi wajah pengunjung dan berjabat tangan dengan mereka. Kustodian memberikan salam kepada mereka dan kembali ke kantornya untuk tugas berikutnya. Pada tahap akhir, pengunjung mungkin memberikan Kuncen yang menemani mereka ke kuil, atau ngaziarahkeun nu, pertimbangan untuk layanan pribadinya.Setelah kembali kustodian ke kantornya, yang nu Biasa ziarah akan tinggal di kuburan untuk mengucapkan Doa pribadi mereka dan menemukan tempat tinggal yang baik di sudut kuil sementara wanita pengunjung memasuki ruangan khusus (rohangan kanggo Istri). Namun pengunjung lain akan terus situs suci lainnya.Tidak seperti situs ziarah lainnya di Jawa, di kuil Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi itu, tidak ada pembakaran dupa atau hamburan bunga. Menurut penduduk desa, prosedur ini tidak tertulis adalah respon terhadap kritik yang mengecam praktik seperti bid'ah. Namun, ketika orientalis Belanda, Rinkes AD mengunjungi ke situs ini pada tahun 1909 (Rinkes 1910), ia menemukan pengunjung membakar dupa.Seorang peziarah spesialis akan tinggal untuk jangka waktu, yang telah disarankan oleh gurunya atau tradisi di sekolahnya, sementara lainnya nu ziarah Biasa akan melanjutkan ziarah mereka ke gua Safarwadi, Guha Safarwadi-yang juga sering disebut Guha Pamijahan. Di gerbang ke kuil, panduan gua, atau nu nganteur KAG Guha, akan menawarkan bimbingan kepada pengunjung. Satu sampai lima pengunjung memanfaatkan salah satu dari mereka. Jadi, jika pengunjung milik kelompok, yang dapat terdiri satu sampai lima bus, empat-nunganteur ka Guha diperlukan untuk melayani penumpang dari bus masing-masing. Pada musim puncak seperti Maulid dan Rajab, seorang nu nganteur KAG Guha mendapatkan sekitar dua puluh ribu rupiah per hari. Kadang-kadang, mereka beruntung karena peziarah memberi mereka tips juga.Pemandu gua penting dalam mempertahankan tradisi. Dalam perjalanan ke gua, mereka sering membuat percakapan dengan klien mereka. Dalam perjalanan ke gua, mereka 'menyiarkan' cerita (cf. Fox 2002) di lokasi, menjawab pertanyaan, menunjukkan rute, tempat tinggal, atau bahkan restoran. Pada kesempatan ini, misalnya, mereka akan menjelaskan apa keajaiban, kaghaiban, di dalam gua ini. Pengunjung sering bertanya banyak pertanyaan tentang gua.Pengunjung membutuhkan sepuluh menit untuk berjalan kaki dari makam ke gua. Mereka harus mendaki jalan. Perjalanan ini tidak mudah bagi pengunjung yang lebih tua. Selama penelitian saya, saya menemukan pengunjung telah meninggal dalam perjalanan ke gua karena dia sudah terlalu tua dan mungkin mengalami serangan jantung. The pakuncenan, seperti kantor asuransi, memiliki tanggung jawab memanggil ambulans dan mengirim dia kembali ke desanya di Semarang. Jalan sulit bagi para peziarah dapat meningkatkan potensi situs.Sebelum memasuki gua, pengunjung harus melafalkan panggilan untuk doa (adzan). Nu nganteur KAG Guha mengatakan bahwa adzan memberikan pengunjung rasa tenang, 'katenangan'. Seseorang yang belum pernah memasuki gua (Guha) mungkin merasa takut karena ia mungkin berpikir bahwa di dalam ada ular dan binatang berbisa lainnya. Satu Nu nganteur KAG Guha mengatakan bahwa banyak pengunjung merasa sangat dekat dengan Tuhan ketika mereka mendekati gua karena mereka menyadari bahwa hanya Allah dapat membantu mereka jika terjadi sesuatu di dalamnya. Oleh karena itu, selain membaca azan, pengunjung lainnya secara sukarela membaca ayat-ayat dari Quran dan salawat ketika mereka berada di dalam gua. Adzan adalah nyanyian standar dalam Islam. Namun, menurut teks, adzan harus dilakukan sebelum shalat lima kali setiap hari dan tidak pada waktu lain selain itu. Adalah umum bagi orang Sunda dan mungkin orang Jawa, untuk memperpanjang penggunaan nyanyian formula tersebut untuk pengaturan yang berbeda dan untuk tujuan yang berbeda.Penduduk desa percaya bahwa Pamijahan Guha disebut gua Safarwadi dalam manuskrip, adalah suci. Gua adalah tempat yang penting untuk Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi setelah ia kembali dari Mekah. Seperti telah dibahas sebelumnya 6, terdapat bukti yang meyakinkan bahwa Syaikh Abdul Muhyi memperoleh silsilah Shatariyah dari Abd al-Rauf al-Singkel, yang menonjol Sumatera Sufi dari abad ke-17 (Christomy 2001; Krauss 1995; Rinkes 1909). Namun, dalam tradisi lisan Panyalahan dan Pamijahan, Shyakh Abdul Muhyi dilaporkan telah menemukan gua di Abd al-saran Rauf dibuat ketika Muhyi dan Abd al-Rauf berada di Mekah.Tradisi lisan mengenai tentang Syaikh Abdul Muhyi, beberapa di antaranya telah tersedia dalam bentuk cetakan (lihat Khaerusalam 1997), memberikan penekanan yang berbeda dari yang dari Pamijahan Babad. The 'manajer situs suci ", meminjam frase Fox, sebuah' penyiar ', menggunakan tradisi lisan dari jenis yang diberikan di bawah fo mengisi kekosongan dalam' tanda sejarah '. Untuk menggambarkan bagaimana kustodian memberikan account lisan mereka Wali Saya akan hadir di sini verbatim satu narasi tersebut ditulis oleh Zainal Musfofa bin Muhammad Jabidi, kustodian, 1978. Pada tahun 1970 peneliti dari Universitas Padjadjaran di Bandung, Jawa Barat, menyaksikan kustodian membacakan cerita yang sama seperti yang ditulis oleh Mustof Zainal. (Kossim 1974). Ketika tim Universitas Padjadjaran datang ke Pamijahan, kustodian yang masih ditunjuk oleh judul yang lebih tua, Panembahan. The narasi lisan saat itu jelas disalin oleh penerus Panembahan itu. Zainal Mustofa, kakak dari kustodian saat ini.Untuk memberikan persepsi yang lebih komprehensif tentang bagaimana penduduk desa mengakui masa lalu saya akan menjelaskan ini akun lisan dalam hal yang sama dengan yang saya bekerja dalam diskusi saya dari Pamijahan Babad. The Pamijahan Babad memberikan kerangka genealogis untuk rekonsiliasi narasi mistis berkaitan dengan alam Sunda dan Jawa. Hal ini juga menghubungkan Syaikh Abdul Muhyi ke Sembilan Orang Suci Jawa (lihat Rinkes 1911). Tin account mulut, contemporariness dari Muhyi diberikan perhatian lebih. Untuk tujuan ini, saya menggambarkan perjalanan Syaikh Abdul Muhyi dan membandingkannya dengan perjalanan seperti yang diberikan dalam Babad Pamijahan. Perbandingan menghasilkan hasil yang jelas: Babad dan akun lisan memenuhi fungsi yang berbeda dalam menceritakan masa lalu. Teks lisan tersegmentasi sesuai dengan tempat utama dimaksud dalam setiap unit narasi.KEHIDUPAN Kangjeng Syekh

    
Ia lahir di Mataram [A] sekitar 814 H./1394 M. dan langsung dibawa ke Geresik, rumah ibunya.

    
Pendidikan-Nya: Sementara masih muda ia mempelajari Alquran di Geresik dan Ampel, Jawa Timur. Pada usia 19 ia pergi ke Kuala Pesantren di Aceh. Dia tetap di sana selama 8 tahun (833-841 H./1413-1421 AD). Gurunya di Kuala adalah Syekh Abd Rauf Bin Abdul Jabbar bin Syekh Abdul Qadir Jaelani dari Baghdad.

    
Perjalanan ke Baghdad dan membuat haji. Pada usia 27 (841 H./1421 M) ia dan teman-temannya yang diambil oleh guru mereka untuk mengunjungi Baghdad. Di sana ia mengunjungi makam Syekh Abdul Qadir dan membaca Alquran dengan ulama Baghdadi. Dari Baghdad ia diambil untuk membuat Pligrimage di Mekkah. Saat mereka mendekati Rumah Tuhan, gurunya menerima inspirasi, atau mimpi bahwa di antara santri nya ada satu yang akan menunjukkan tanda-tanda kesucian (kawalian). "Ketika Anda melihat / mengenali tanda ini, santri harus diperintahkan untuk mundur dari dunia, dan tempat retret nya harus dicari. Ini adalah sebuah gua yang terletak di pulau Jawa, di bagian barat dan gua yang sangat di mana Syekh Abd Qadir Jaelani diprakarsai oleh gurunya, yang Sanusi Imam. Dan itu terjadi bahwa pada satu waktu, tentang waktu shalat Asar, Syekh Abd Muhyi dan teman-temannya sedang duduk bersama di Masjidil Haram. Gurunya melihat percikan cahaya yang jatuh di wajahnya dan berpikir untuk dirinya sendiri bahwa ini pasti adalah tanda yang dijanjikan kepadanya dalam mimpi. Guru tidak Namun mengungkapkan hal ini kepada murid-muridnya.

    
Pengembalian dari Mekah. Setelah menyaksikan tanda, Syekh Abd Rauf dan murid-muridnya kembali segera ke Kuala. Setibanya mereka di sana, Syekh Abd Rauf Abdul Muhyi Syekh menginstruksikan untuk kembali segera ke Geresik dan mundur ke sebuah gua di mana Syekh Haji Abdul Qadir telah dimulai oleh gurunya, Imam Sanusi. Gua itu di bagian barat dari pulau Jawa. Ada, gurunya memerintahkan, Syekh H. Abdul Muhyi adalah untuk berdiam, untuk melakukan tugas agamanya tabah (istiqomah ibadah) dan untuk berkhotbah agama.

    
Pengembalian ke Geresik. Setelah menerima instruksi gurunya, ia kembali ke Geresik. Setelah kedatangannya, ia memberitahu orang tuanya dan meminta restu mereka pada keberangkatan, karena ia akan mencari tempat / gua untuk membuat mundur nya, mengikuti instruksi gurunya. Dia kemudian berangkat dari Geresik, bepergian ke arah barat. Dia melintasi pedesaan sampai ia mencapai Kampung Darma / Kadu Gede Lengkong di Kabupaten Kuningan.

    
Dia Tetap di Darma. Di Kampung Darma ia beristirahat dan harus tahu orang-orang lokal, yang, itu terjadi, sudah Muslim. Disajikan dengan ramah terhadap mereka dan kesalehan, yang beristirahat pada tingkat tinggi belajar, visi dan prestasi, orang-orang menjadi begitu melekat kepadanya bahwa mereka mendesaknya untuk tetap tinggal di Darma dan mengajarkan mereka agama. Dia memenuhi keinginan mereka dan tetap di Darma selama tujuh tahun. Kabar dari persinggahannya di Darma dikirim kembali ke orang tuanya di Geresik. Mereka segera pergi ke Darma dan tinggal bersamanya di sana.

    
Dia Daun Darma / Kuningan. Setelah tinggal tujuh tahun di Darma ia mengambil cuti nya dari orang-orang untuk mencari tempat yang gurunya telah bercerita tentang. Dia melanjutkan perjalanannya, memutar ke selatan. Dia tiba di Pameungpeuk (Garut Selatan) di mana ia tetap, mengajar agama selama dua tahun. Ia sementara dia berada di Pameungpeuk bahwa ayahnya dipanggil kembali kepada Allah, dan dikuburkan di situ.

    
Nya Sojourn di Lebaksiuh. Setelah tinggal selama dua tahun di Pameungpeuk, ia kembali perjalanannya, dan datang ke Batuwangi. Di sana ia disambut dan tinggal untuk mengajar agama. Kita tidak tahu berapa lama ia ada di sana. Ia sementara dia berada di Batuwangi bahwa ibunya meninggal dan dikuburkan di situ. Dari Batuwangi ia berangkat lagi pada perjalanannya dan datang ke Lebaksiuh, yang tersisa di sana selama 4 tahun untuk menyebarkan agama. Dalam Lebaksiuh ia menderita segala macam pelecehan dan oposisi dari penganut agama pra-Islam (Agama Budha). Namun ia tetap teguh dalam tugas suci memberitakan iman Islam di sana, sampai menjadi widspread.

    
Nya Sojourn di Saparwadi (Pamijahan). Setelah empat tahun di Lebaksiuh, ia melanjutkan perjalanannya masih dalam mencari tempat / gua di mana ia berlatih meditasi. Dia tidak berhenti dari berdoa kepada Yang Maha Kuasa bahwa ia mungkin akan menunjukkan tempat ia mencari. Hal ini kemudian mengatakan bahwa suatu hari ia menyalakan atas lembah. Di sana ia menemukan sebuah gua, yang penampilannya cocok dengan deskripsi yang diberikan oleh gurunya. Tentunya ini adalah gua yang ia mencari (dan sekarang disebut Gua Pamijahan). Dia bernama mujarrod gua (tempat memurnikan pikiran). Timur gua ia mendirikan sebuah pemukiman di mana untuk tinggal dan untuk menyebarkan Islam. Dia bernama pemukiman, atau Kampung Saparwadi, yang sekarang dikenal sebagai Pamijahan. Lama tinggal di Saparwadi adalah 40 tahun. Dia meninggal di Saparwadi pada 14 AD 894 H./1474 Mulud dan dimakamkan di Saparwadi (Pamijahan). Dia datang kepada kami pada 12 Mulud 854 H. / 1.434 M

    
Akhir. Allah Knows Best Kebenaran ini. Jika itu Buktikan False, Kembali ke Asal nya.

    
Pamijahan 13 Rewah 1390, Rebo Kaliwon

    
18 Juli 1978. Ditulis oleh Z. Mustopa Bin M. Jabidi.Tidak seperti tradisi lisan Babad Pamijahan memberikan narasi lebih hidup tentang hubungan antara wali Sunda dan Guru Sumatera Sufi itu, Abd al-Rauf. Acording tradisi lisan, ketika Abdul Muhyi sedang belajar tasawuf di Mekah, sebelum ia mendirikan pemukiman di lembah Safarwadi, tuannya Abd al-Rual al-Singkili agar dia bermeditasi di kafe Safarwadi. Ada bacaan populer tentang episode ini, dan peran penjaga yang cukup penting dalam melestarikan dan mengirimkan mereka. AA Khaerusalam, sebuah graduatet dari Universitas Unswagati di Cirebon dan kustodian ath Abdul Muhyi yang tobm menuliskan dan menerbitkan apa yang originallu menjadi sejarah lisan lokal suci di bawah judul Sejarah Perjuangan Shyakh Abdul Muhyi Waliyullah. Sebagai ringkasan ceritanya menunjukkan, gua yang internasionalisasi 'di dalamnya, dan terhubung ke sebuah tradisi yang lebih luas dari Islam.

    
Pada usia 27 ia dan teman-temannya di Pasantren yang diambil oleh Guru mereka ke Bagdad. Di sana mereka berziarah ke makam Syekh Abdul Qodir Jaelani Qoddasallahu Sirrohu. Mereka tinggal di sana selama dua tahun untuk mengambil lisensi mereka dalam Islam.

    
Setelah tinggal dua tahun di Bagdad, Guru mereka membawa mereka langsung ke kota suci Mekkah untuk melakukan tugas ziarah besar.

    
Ketika mereka semua berkumpul di Rumah Tuhan, Guru mereka, Abdul Rauf menerima wahyu tiba-tiba bahwa di antara murid-muridnya ada yang ditakdirkan untuk kesucian.

    
Dalam wahyu itu juga disampaikan bahwa sekali tanda-tanda (kesucian) menjadi jelas, maka dia, Syekh Abdul Rauf harus segera memerintahkan orang untuk kembali ke rumah dan mencari sebuah gua di bagian barat pulau Jawa untuk tinggal di sana . Itu gua sebenarnya tempat Syekh Abdul Qodir Jaelani telah melakukan meditasi, atau tawajuh, dan telah menerima ajaran Islam dari Guru nya, Sanusi Imam. Tentang jam dari sore hari doa, Syekh Abduh Muhyi dan teman-temannya berkumpul di Masjid Agung Mekah, ketika tiba-tiba cahaya bersinar pada wajah Syekh Abdul Muhyi dan ini dirasakan oleh Guru, Syekh Abdul Rauf . Menyaksikan hal ini, Syekh Abdul Rauf adalah sangat kagum dan teringat wahyu yang dia terima. Setelah mempertimbangkan dengan hati-hati mater, ia conviinced bahwa itu memang adalah tanda kesucian yang ia telah mengharapkan. Namun ia terus semua tihis dalam hatinya, mot revealling bahkan kepada murid-muridnya. (Khaerusalam 1992).Tidak ada unsulua tentang penjaga tempat-tempat suci melestarikan dan menyebarkan sejarah dengan cara ini. Fox (Fox 2002), dalam laporannya tentang peran kustodian dalam kuburan Brawijaya di Trowulan dan The Tombs of Senopati di Mataram Jawa Tengah, menyebutkan bagian penting dari juru Kunci di 'sejarah' penyiaran orang mati. Ketika naskah, Babad, diam tentang episode tertentu, itu, juru Kunci mengisi kesenjangan. Dia juga menyatakan bahwa "kuburan dalam fungsi Jawa sebagai 'pusat siaran' populer untuk tradisi sejarah Jawa, maka itu adalah Kunci juru yang menjaga tradisi hidup dan relevan dengan Jawa kontemporer" (2002: 172).The kustodian di Pamijahan menceritakan bahwa di gua Safarwdi atau Guha Pamijahan, Syaikh Abd al-Qadir al-Jailani memperoleh Ijazah dari tuannya Syaikh Sanusi. Abd al-Qadir al-Jailani (d.1077) adalah pendiri Qadiriyyah lahir di Jilan. Di Sunda angka tersebut masih populer, orang selalu berdoa baginya. Namanya tidak bisa terlepas dari mayoritas praktik-praktik Muslim Sunda. Di Jawa Barat dia dikenal sebagai pendiri Sufi yang mampu melakukan mujizat bahkan setelah itu adalah kematian. Adabuljairin jelas menyebutkan pentingnya pengaruh Abd al-Qadir,

    
"Dalam, Manaqib Syaikh bahasa Dari Segala Syaikh Abd Qadir Jailani, sesungguhnya Arwah Arwah para nabi Dan wali Allah membentuk jasad sebagaimana terbentuknya jasad (hal. 3).

    
Menurut kitab Manaqib Syaikh Abd al-Qadir Jailini, memang, roh para nabi, sahabat-sahabat Allah dapat muncul kembali secara fisik (hal. 3)Gua ini juga diakui sebagai tempat untuk meditasi, atau klien untuk membuka posisi tawajjuh, yang menghubungkan gua 'mistis' dengan tradisi besar tasawuf. Pada zaman keemasan Syattariyah di Sunda, pemula baru harus melakukan meditasi dua hari di gua sebelum ia dimulai dan mengambil sumpah Syattariyah. Tempat ini juga diakui sebagai tempat pertemuan di mana Kangjeng Syaikh bertemu orang-orang kudus lainnya. Gua ini, yaitu 284 meter panjang dan lebar 24,5, memiliki beberapa kamar, yang dianggap sebagai pintu ini menghubungkan gua ke pusat ziarah di Mekah dan makam wali besar lainnya seperti Sunan Gunung Jati dari "pintu." Cirebon, Sunan Giri Surabaya, dan Syekh Maulana Mansur dari Banten.Selain pintu, gua juga memiliki tempat untuk meditasi, tempat untuk air suci, ruang alam kecil yang merupakan 'masjid' untuk pria dan satu untuk wanita, dan bukit "topi haji" atau Jabal kupiah, pondok pesantren, atau pesantren, dapur, atau dapur yang, dan altar. Gua ini memiliki ruang lengkap untuk tinggal lebih dari seminggu atau bahkan berbulan-bulan untuk umat yang ingin melakukan tawajjuh. Menurut tradisi lisan, ketika Syaikh Yusuf al-Makassri [22] dicari oleh tentara Belanda, ia melarikan diri ke gua dan operasi gerilya konsolidasi dan diluncurkan dari tempat ini. Tradisi menyatakan bahwa pada hari Jumat dari 11:00-14:00 saat gua ditutup, warga desa percaya bahwa Kangjeng Syaikh melakukan shalat Jumat atau jumaahan sana.Dalam gua, pengunjung pertama mengambil air suci, atau cai zam-zam diyakini berasal dari Mekkah, dan memasukkannya ke dalam kaleng mereka, atau jariken. Setelah itu, mereka naik ke masjid. Tempat ini diyakini lain karamat masjid mana Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi Haji digunakan untuk shalat ketika ia melakukan meditasi. Pengunjung sering melantunkan azan di Quba. Bagi pengunjung yang lebih tua, sulit untuk tinggal di Masjid lama selama musim puncak karena oksigen berkurang oleh ratusan peziarah dan nu jajap kaguha yang membawa lampu minyak tanah push, atau patromak .. Namun, di musim rendah, di bulan Ramadhan, tempat ini sangat tenang dan beberapa pengunjung lebih memilih untuk melakukan tirakat atau tapa. Untuk nu ziarah Biasa, mereka tinggal di sini selama sepuluh menit. Mereka melafalkan Doa mereka sendiri.Dari masjid, panduan membawa pengunjung ke cai cai Kahuripan dan kajayaan. Ini adalah sungai, yang mengalir di bagian terendah dari gua. Pamijahanese percaya bahwa siapa pun yang mengambil mandi di cai Kahuripan akan bebas dari penyakit, dan mereka yang mandi di cai kajayaan akan sukses dalam bisnis.Setelah ini, pengunjung keluar dari gerbang berlawanan yang membuat mereka Kampung Panyalahan, situs suci kedua yang paling populer di Pamijahan. Di desa ini dimakamkan Syekh Khatib Muwahid. Dia bukan seorang wali tetapi orang saleh dengan judul Syaikh. Syaikh Khatib Muwahid menikahi adik Kangjeng Syaikh Abdul Muhyi itu. Nu nganteur KAG Guha memiliki peran penting karena mereka dapat menunjukkan apakah peziarah mengunjungi makam Syaikh Khatib Muwahid atau tidak. Pada musim puncak nu nganteur KAG Guha sangat sibuk. Kadang-kadang mereka tidak menunjukkan bahwa orang melanjutkan perjalanan suci mereka ke Panyalahan melainkan bahwa mereka kembali ke Pamijahan sehingga nu nganteur KAG Guha akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk membimbing pengunjung lainnya.Penjaga makam Syaikh Khatib Muwahid di Panyalahan menyatakan bahwa hanya 15 persen dari seluruh peziarah yang datang ke Pamijahan melanjutkan perjalanan suci mereka ke Panyalahan. Menyadari masalah ini, Panyalahan kustodian telah memberikan insentif untuk nu nganteur KAG Guha untuk mendorong klien mereka untuk melanjutkan kunjungan mereka dengan pergi ke Panyalahan.The kustodian di Panyalahan menerapkan sistem yang sama seperti Pamijahan. Kustodian mengidentifikasi pengunjung dan memberikan anggota staf untuk menemani mereka dan melakukan tawassul di makam Khatib Muwahid. Tidak seperti di Pamijahan, penjaga Panyalahan hadir di kantornya hari penuh. Mereka tidak perlu berbagi dengan keluarga lain seperti di Pamijahan. Dia adalah pengambil perawatan satunya tunggal.

 
Post a Comment