Tuesday, October 23, 2012

Rahasia diam

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

penyaksian: diri yang sebenar-benar-nya diri yang murni (diri yang lagi satu, yang berada di alam Wahdah)—
yang serupa tetapi tidak sebanding..karena hanya dia yang maha ADA..
kenapa tidak sebanding..
(kerana) nyawa hamba hanyalah bayang..tiada.. ada
gerak ada diam..


Seorang salik  akan memasuki satu keadaan seperti keadaan  orang yang sedang tidur ataupun istilah yang biasa didengar ‘mati sebelum mati’, ataupun dengan istilah yang mudah ‘diam’, iaitu fikiran tidak bergerak, batin dan jasad juga tidak bergerak.
Qs Az Zumar 39:42:
Allah mematikan manusia (memegang rohnya) ketika mati, dan bagi yang belum mati di dalam tidurnya, lalu Allah menahan roh orang yang telah ditetapkan kematiannya dan melepaskan roh orang yang lain (tidur) sampai waktu yang ditentukan.
(Bagi salik yang mencapai tahap ini ia berpeluang untuk memasuki alam ruh dengan izin Allah).
Keadaan diam ini dilakukan supaya pencinta mencapai keadaan ‘mati sebelum mati’ atau ‘keadaan semacam orang tidur’.
Untuk mencapai keadaan ini, diam ini perlulah berhujung kepada hilangnya semua perasaan dan fikiran, sehingga tercapai keadaan ketiadaan rasa apa-apa pun, tetapi masih dalam kesadaran.
Diam itu tidak bergerak
Tidak bergerak itu mati
Mati itu hakikat tiada
Tiada itu adalah kekosongan
(hanya ada Allah)
Sebelum salik mencapai makam diam ini, salik  perlu melepasi beberapa tahapan sebelumnya iaitu:
Fana Rasul
Fana Allah
Baqa Allah
Liqa Allah (aspek wujud Allah).
Bagi pencinta Allah ingatlah bahawa:
Diam itu adalah singgahsana NYA
Diam itu adalah Hakikat Muhamad (Wahdah)
Diam itu adalah sumber Kun Fayakun
Diam itu mengangkat salik ke makam Insan Kamil Mukamil.
Tanpa proses ‘diam’ ‘kepongpong tidak akan menjadi kupu-kupu’.
Jelaslah sangat penting proses  diam ini,, umpama menunaikan haji di Mekah, tanpa wukuf di Arafah,, maka tiadalah haji. (ia tidak boleh diganti dengan dam), perlu dilakukan sendiri.
Memang di dalam berhubungan dengan Allah diam pada rahsianya : sebab di nafas kita ada nafas naik..dan ada nafas..turun, ada pula nafas yang tidak turun tidak naik.. seperti mati..atau bertahan,
manakala nabi sebelum menerima mikraj ..menerima shalat 5 waktu..ada shalat tubuh, ada sholat nyawa, dan ada shalat rahasia..inilah kesempurnaan daripada shalat.. ditambah shalat 5 waktu.
adapun sholat:tubuh gerak ditubuh tiada lainya..irodah Allah semata, shalat nyawa:puji di nafas, diada lain allah memuji dirinya apa ladi di saat terjaga maupun tidur, shalat rahasia Segala puji diada lainnya di saat sampai waktu…mudahan bermampat. .. yang di namakan puji qadin bagi qadim ana wala ana…

MasyaAllah
Enhanced by Zemanta
Post a Comment