Friday, October 5, 2012

KITAB ISTIQAL BAB 9 BAGIAN 1

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

C. perwalianKata pakuncenan Sunda berasal dari kustodian, "pembawa kunci" yang pada gilirannya berasal dari Kunci, "kunci" [12]. The pakuncenan adalah serikat desa penjaga. Hal ini dipimpin oleh seorang penjaga (kustodian) yang dipilih oleh anggota dari empat keluarga utama (pongpok) diturunkan dari Syaikh Abdul Muhyi. Pada saat penulisan (2002) Engku Syukrudin dari pongpok aku menuju pakuncenan tersebut. Tugas pakuncenan adalah untuk mempertahankan kuil Syaikh Abdul Muhyi dan membantu orang untuk melakukan ritual yang benar di situs. The kustodian kepala juga bertindak sebagai kepala desa. The jajaran kustodian memiliki peran berbagai ziarah, mendukung pakuncenan, mendaftar peziarah dan membantu jamaah dalam ritual mereka.The pakuncenan adalah lembaga yang relatif baru di Pamijahan. Saya belajar tentang hal itu dari informan saya di lapangan. The kustodian situs pertama disebut sebagai kustodian yang adalah Haji Muhammad Kosim yang meninggal pada tahun 1985. Nama lengkapnya panjang memberikan garis keturunannya: Haji Muhammad Kosim bin Abd. Mutholib bin Kiai Madhoip bin Kiai Uba bin Kiai Madhanan bin Nida Muhyidin bin Syaikh Abdullah putra Syaikh Abdul Muhyi Haji. Sebelum dia, Pamijahan atau Safarwadi telah ed oleh kustodian yang memiliki gelar Panembahan (harfiah "dia yang kehormatan adalah karena"). Sebelumnya, selain bertindak sebagai kustodian itu, Panembahan juga memiliki kewenangan untuk mengelola semua urusan agama setempat, termasuk pengawasan haji. Namun, sekitar abad ke-19 pemerintah kolonial Belanda memperkenalkan alat administratif formal berpusat pada seorang pejabat masjid disebut naib a. Lembaga Panembahan diubah menjadi bahwa dari pakuncenan, dan sejak itu pakuncenan telah diberikan haji, sementara semua urusan agama lainnya telah ditangani oleh naib.Sebagai tanggapan terhadap faktor-faktor eksternal, penduduk desa menemukan serikat dari penjaga pakuncenan. Narasi Folk dibacakan oleh salah satu staf kustodian menjelaskan munculnya perwalian sekitar pertengahan abad kesembilan belas, setelah pengunjung mulai datang ke situs dalam jumlah besar dengan semua berbagai ritual dan niat. Abdul Muhyi keturunan yang memiliki kewajiban untuk mengatur kegiatan dalam situasi ini. Berikut ini adalah sebuah narasi yang disampaikan oleh A.A. Khaerusalam, seorang anggota terkemuka dari keluarga Muhyi yang kemudian menulis buku, Sejarah Perjuangan Syaikh Abd al-Muhyi (The Sejarah Perjuangan Syekh Abdul Muhyi).

    
Pada hari Senin ofJumadil 8 Awal di 1151/1730, setelah shalat subuh, ia kembali ke Satu (Rab l-sas), berada pada usia delapan puluh.

    
Berita kematian Muhyi itu beredar luas. Para pengikutnya, baik, orang-orang yang tinggal dekat dengannya dan mereka yang datang dari tempat yang jauh, membuat jalan mereka ke Pamijahan menyampaikan belasungkawa mereka.

    
Setelah itu, orang selalu datang untuk mengunjungi makamnya, menunjukkan penghormatan dalam berbagai cara, seperti membaca al-Qur'an (membaca al-Quran), [13] membaca 'alhamdulillah' frase (membaca tasbih), membaca ungkapan 'Tuhan Maha Besar' (takbir), membacakan ungkapan 'kemuliaan Allah' (tahmid) dan membaca kalimat 'tidak ada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah Rasul-Nya "(tahlil), sehingga graveside bergema dengan kata-kata mereka. Semua berkat doa mereka ditujukan untuknya. Ada juga orang-orang yang berharap untuk mencari berkah dari tempat dalam berbagai cara, dan ada orang-orang yang mencari berkah dengan melakukan tawassul melalui karisma suci Muhyi dalam rangka memenuhi keinginan mereka.

    
Karena jumlah besar peziarah yang melakukan ziarah di makam Syekh Haji Abdul Muhyi, anak Muhyi yang bertanya-tanya apakah praktek-praktek tersebut akan mengganggu kekuatan dan kesucian Muhyi dan makamnya. Kemudian keturunan Kangjeng Syaikh berkumpul untuk membahas cara yang tepat untuk melindungi dan memelihara makam leluhur mereka.Dalam pertemuan dewan desa, diputuskan bahwa mempertahankan kuil dan sekitarnya akan ditugaskan ke empat keluarga dari wali. Namun, seperti yang dinyatakan dalam buku ini Khaerussalam (Khaerussalam 1992) pengelolaan kuil akan dikendalikan oleh tiga klan atau sisi disebut pongpok. Kelompok-kelompok ini terutama berasal dari tiga putra dari wali dari istri pertamanya, Ayu Bakta. Ini adalah anak Sembah Dalem Bojong, Syaikh Abdulloh dan Media Kusuma. Mereka juga sepakat untuk memberikan status kustodian untuk keturunan lain dari istri Muhyi ini, Sembah Ayu Salamah. Dengan demikian, hak kustodian yang dibagi rata selama empat baris keturunan. Berdasarkan perjanjian ini manajemen kuil itu adalah sama dibagi menjadi empat sisi atau pongpok.

    
Oleh karena itu, pemeliharaan makam Muhyi dan warisan diberikan kepada pakuncenan yang memiliki empat kelompok yang disebut pongpok. Yang pertama disebut pongpok pongpok Hiji, sisi utama, atau pongpok Pokok. Yang lain disebut pongpok doa, pongpok Tilu, dan pongpok Opat. Pongpok adalah semacam hak untuk menjaga kuil. Ini pongpok empat awalnya berasal dari garis Muhyi. Pemimpin desa adalah Panembahan di masa sebelumnya atau kustodian hari. Staf Kuncen terpilih dari kalangan pongpok empat. Kustodian tidak pernah datang dari luar keturunan Muhyi itu. Ini adalah bukti dari nenek moyang kita yang kapongpokan harus dilanjutkan oleh keturunannya atau seuweu siwi.Pengaturan tersebut kemudian menjadi sumber potensi konflik dan kebencian dengan keturunan Abdul Muhyi dari istri yang lain. Menurut perjanjian ini, keturunan dari istri pertama memperoleh hak lebih besar atas ruang simbolik, khususnya daerah pusat Pamijahan. Mereka juga mengklaim sebagai anggota keluarga yang telah tinggal di tanah selama berabad-abad dan tidak pernah pindah luar wilayah suci. Di sisi lain, banyak keturunan dari tiga istri lainnya meninggalkan tanah dan beberapa dari mereka tidak pernah kembali ke Pamijahan. Segera setelah Pamijahan datang ke dalam keberadaan sebagai tujuan ziarah populer, mereka mencoba untuk menetap lagi di Pamijahan dan kini telah menjadi potensi sumber konflik dengan kelompok pertama. Hal-hal telah menjadi rumit dalam kasus di mana beberapa dari mereka mendapatkan posisi di birokrasi pemerintah dan telah mencoba untuk menggunakan posisi mereka untuk mendapatkan kembali beberapa tanda-tanda simbolis otoritas yang mereka telah hilang.Tidak jelas kapan tepatnya ziarah ke Kangjeng Syaikh menjadi populer. Namun, kami memiliki petunjuk yang signifikan yang pada abad kedelapan belas seorang bangsawan dari kota Sukapura (sekarang Tasikmalaya) melakukan ritual di situs ini [14]. Poin naskah Sebuah bahwa ketika elit politik datang ke sengketa masalah politik atau pribadi internal yang , [15] mereka akan mengunjungi makam Abdul Muhyi untuk membuat sumpah dan janji. Kunjungan tersebut diyakini telah memiliki dampak yang besar pada tokoh-tokoh politik dari waktu. Menurut Sajarah Sukapura (The Chronicle of Sukapura) diedit oleh Hermansoemantri (1979, 24):

    
Saudaranya, Raden Patih, mengatakan, "Saya tidak akan puas sampai Anda telah mengambil sumpah benar. Saudara, Anda harus berkumpul di makam Syaikh Abdul Muhyi di mana kita akan membuat sumpah yang benar sehingga sumpah kami memiliki kekuatan. Segera setelah mereka tiba di Pamijahan dan mereka duduk di sekitar makam. Menurut Sajarah Sukapura, segera setelah sumpah disumpah salah satu peserta, Dalem Subamanggala, jatuh sakit dan setelah waktu yang singkat, meninggal dunia. Subamanggala, menurut Sajarah Sukapura, dimakamkan di dekat Pamijahan ke makam Syekh Abdul Muhyi itu. Subamanggala disebut Kangjeng Dalem Pamijahan, menjadi makamnya dapat ditemukan di sudut selatan Kuil Muhyi, ditutupi oleh payung (Payung). Ini adalah makam hanya dalam kuil yang terkait dengan aristokrasi Sukapura, para 'penguasa dunia'.Dalam waktu, hubungan suci telah disahkan perwalian. Kelompok-kelompok pongpok mengklaim memiliki otoritas atas wilayah simbolik terkait dengan tempat mereka di makam. Mereka memiliki pengikut dalam "wilayah" baik di Pamijahan Desa dan luar Desa Pamijahan.Gambar 26 makam dan Sides pongpok

 
Figure 26 the Tomb and the pongpok Sides 
 Mengenai sistem ini, kustodian membacakan Kangjeng kesaksian Syaikh bahwa 'siapa pun yang melanggar tradisi ini, yang telah disampaikan oleh keturunan kami, tidak akan mendapatkan kemakmuran bagi keluarganya, [16]

    
Saha bae anu nyisikudi kana katangtuan anu parantos diserenkeun ti Luhur ... aya basa kaluhur aja sirungan ongsor aja oyodan (The Kuncen)Apa yang harus diperhatikan tentang pengertian tempat adalah bahwa seperti pembagian terstruktur secara hirarki, tercermin dalam jumlah kardinal menyerupai struktur silsilah, di mana keluarga tertua menempati posisi yang paling penting. Keluarga pertama atau pongpok Hiji menempati 'sisi' selatan. Ini 'sisi' kadang-kadang disebut pintu selatan (panto Kidul). Tempat ini keluarga pertama adalah yang paling penting karena ritual yang diadakan di daerah ini.Menurut pemimpin kelompok pertama, kelompok ini bertanggung jawab untuk menjaga ritual yang diadakan di daerah. Dalam prakteknya, di kontemporer Pamijahan, ritual yang paling penting yang terkait dengan wali akan melewati gerbang ini. Oleh karena itu, politik, keluarga pertama memiliki kontrol yang sah dari 'ruang ritual' penting (lihat, Fox 1997). Para penjaga Kepala selalu datang dari pongpok pertama.Dengan demikian, ruang di Pamijahan dapat dibayangkan ritual dalam bentuk persegi panjang di mana masing-masing pihak merupakan sub kelompok yang berasal dari istri wali itu. Ada juga cara lain yang Pamijahanese dikandung desa mereka. Ruang ini juga dipahami dalam hal kedekatan dan perjalanan mistis dari para leluhur. Tempat-tempat yang berhubungan dengan jadwal dari perjalanan mistik dari Shaykh dalam perjalanan awal ke desa. Setiap tempat di jadwal nya sangat penting dalam konsep tata ruang, gua, masjid, non-merokok adalah bagian dari perjalanan suci dari wali. Selain itu, ruang ini juga terkait dengan konsep (Kerabat atau qaraba) sebagaimana telah digambarkan oleh penataan pongpok tersebut. Kemudian, beberapa orang dari luar Pamijahan juga mengikuti gagasan kedekatan dengan menghubungkan diri ke 'sisi' yang relatif dekat dengan dusun mereka. Pemimpin dari 'sisi', maka, secara simbolis memiliki pengikut di ruang-ruang ritual. Sebagai contoh, penduduk desa di sisi barat desa seperti Padahayu, Sabeulit Cirakoneng, Pamijahan, dan mongpok Parungpung ke kulon pongpok (West kelompok, pongpok Tilu) yang dipimpin oleh Media Kusuma. Orang-orang di desa-desa Bongas, Ciwalet, Cintabodas, Cilumbu, dan Cihandiwung mengasosiasikan dirinya dengan pongpok Kidul (Selatan group, pongpok Hiji) yang dipimpin oleh Sembah Dalem Bojong (anak Muhyi itu dari Sembah Ayu Winangun). Syaikh Abdullah dari pongpok Kaler (North kelompok, pongpok doa) memiliki wilayah di daerah utara seperti Pandawa, Pajadun, Sangulat Saronge dan Leuwinaggung, dan akhirnya Sembah Ayu Salamah memiliki wilayah di pongpok wetan (Timur group, pongpok Tilu) atau bagian timur seperti Lebaksiuh, Cilangkruk, Petir, Cilingga, Campaka, dan Cikawung. Dengan demikian, ruang membayangkan dapat dilihat pada peta di bawah (angka 4).Afiliasi ini adalah ritual dalam renovasi kuil dan dalam ritual tahunan seperti peringatan Nabi Muhammad, Muludan. Kuil direnovasi dan dipelihara tidak hanya oleh Kuncen dan keluarganya di setiap sisi, tetapi juga oleh orang-orang luar yang Pamijahan milik pongpok tertentu. Pada Muludan mereka akan mengirim 'upeti' kepada pemimpin pongpok.Gambar 27 ruang dan topografi Pamijahan
 
Figure 27 the space and topography of PamijahanSelama kerja lapangan saya, 1997-1998, saya mengamati bahwa anggota dari pongpok I, Pak Engku Syukrudin, telah terpilih sebagai Kuncen kedua. Dia adalah seorang petani dan memiliki beberapa asosiasi pesantren sebelum ia terpilih. Seperti kustodian senior lainnya terpilih, ia menggunakan rumahnya sebagai kantor. Dia datang dari 'sisi' primer atau pongpok Santana.Setelah mewawancarai anggota pongpok lain, saya menemukan sikap yang berbeda mengenai pemilihannya. Menurut informan saya, kustodian sebelumnya, Mama Ajengan Kosim adalah lebih baik daripada Engku Syukrudin. Informan saya mengatakan Mama Ajengan Kosim memiliki kekuatan spiritual dan begitu setiap pengunjung diberi hadiah, seperti jimat, atau verval cham (isim), atau saran (nasihat). Lainnya mengatakan bahwa Engku Syukrudin tidak benar-benar sesuai untuk kustodian karena kurangnya kekuatan spiritual. Selanjutnya, menurut dia, putra kustodian sebelumnya, Mama Ajengan Satibi, harus menjadi penerus nyata atau penjaga. Mama Ajengan Satibi menghabiskan hidupnya di berbagai pesantren dan sekarang dia mengajar santri di Pasantren Karamat Safarwadi. Namun, Mama Ajengan Satibi mengalami stroke dekat waktu pemilihan dan Engku Syukrudin terpilih. Sebagai kustodian yang sah, namun ia memilih untuk tidak melaksanakan haknya untuk staf pendapatan lain. Sebelumnya kustodian menerima 20 persen dari pendapatan dan 80 persen dibagi di antara empat kelompok, tetapi sekarang, kustodian tidak lagi menerima hak istimewa ini. Dia hanya memperoleh bagian (bagian) dari pongpok nya. Namun, kustodian masih menerima penghasilan tambahan karena ia memiliki lebih klien pribadi daripada staf lainnya.Saat ini, pergeseran didistribusikan kelompok pongpok empat sehingga pongpok masing-masing memiliki pekerjaan selama satu minggu menjaga kuil dan melayani peziarah. Mereka menempati rumah kustodian ini 24 jam sehari. Setiap hari, sekitar tiga atau empat orang dari satu pongpok sedang bertugas.Para penjaga yang bertugas dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori. Yang pertama, pemimpin, disebut penjaga. Yang kedua adalah staf kustodian itu (staf kustodian), dan ini pada gilirannya dibagi menjadi mereka yang mendaftar peziarah (nu ngadaftar) dan mereka yang melakukan mereka ke kuil (nu jajap ka Makam atau nu ngaziarahkeun). Kategori ketiga adalah bahwa panduan untuk gua Safarwadi. Ini disebut nu jajap ka Guha.Seorang pemimpin pongpok (ketua pongpok) bertindak sebagai kustodian kepala selama pergeseran. Dia harus bertanya dan mencatat identitas pengunjung dan niat mereka. Ia juga menawarkan bimbingan untuk para tamu. Mayoritas pengunjung memilih untuk dibimbing, dan ada dua alasan utama untuk ini. Yang pertama adalah bahwa mereka tidak dapat melakukan ritual mereka sendiri. Yang kedua adalah bahwa mereka percaya bahwa keluarga Muhyi memiliki "lisensi" untuk menengahi keinginan mereka (pamaksadan).Sementara pemimpin pongpok itu register peziarah dan mengumpulkan sumbangan, staf lain, sering dua atau tiga orang, bertindak sebagai mediator dalam kuil. Mereka yang menemani tamu ke kuil disebut nu jajap ka Makam. Jika pengunjung membutuhkan bimbingan, maka kustodian mempekerjakan rekan-rekannya yang duduk dekat dengannya. Mereka akan menemani pengunjung untuk mendekati makam Kangjeng wali sementara pemimpin pongpok tetap di kantor.Tipe lain dari kustodian adalah seseorang yang menemani pengunjung ke gua suci (nu jajap ka Guha) setelah ritual utama di makam. The kustodian yang menyertai pengunjung ke kuil mendapatkan uang saku mereka dari pemimpin maupun dari tamu, tapi staf yang escort peziarah ke gua hanya menerima uang dari pengunjung tentang apa yang mereka harus bernegosiasi. Pengunjung harus menyewa lampu tekanan dan diharapkan untuk membayar bimbingan mereka. Kelompok ini tidak afiliasi secara formal dengan kustodian. Sebagai kelompok marjinal, mereka mencoba untuk mengatur diri mereka sendiri. Penyelenggara, yang berasal dari pongpok III, menganggap peran nu jajap ka Guha adalah sama pentingnya dalam praktek ziarah karena mereka memandu pengunjung untuk menelusuri labirin dan menunjukkan pentingnya. Mereka adalah penting dalam mentransfer tradisi situs tersebut. Ketika saya pergi ke sana untuk pertama kalinya, mereka sering menjelaskan pentingnya ziarah. Mereka juga diriwayatkan keajaiban Kangjeng Shaykh dalam gua. Namun, pakuncenan adalah instansi yang berwenang, yang tidak ingin kegiatannya tumpang tindih dengan mereka, bahkan melalui penyelenggara mantan berkata kepada saya bahwa organisasi ini telah bergabung dengan pakuncenan tersebut.Ada petunjuk secara tertulis bahwa setiap peziarah ke makam Muhyi seharusnya melapor ke penjaga. Di kontemporer Pamijahan tampaknya telah ditafsirkan dalam berbagai arti. Firstl, ada orang-orang yang mengatakan bahwa itu adalah wajib bagi peziarah untuk dibimbing, apakah mereka mampu melakukan ritual sendiri atau tidak. Kedua, jamaah sebenarnya bisa melakukan ritual mereka sendiri selama mereka mampu untuk melakukan itu dan telah didaftarkan (ngadaftar). Thirdl, apakah peziarah atau tidak mampu atau tidak untuk melakukan ritual mereka sendiri, jika mereka hadir uang untuk pendaftaran (ngadaftar) mereka memiliki pilihan yang dipandu atau tidak.Dampak ekonomi dari pakuncenan yang luar biasa. Berkat pendapatan kolektif mereka, penjaga mampu membangun masjid, merenovasi kuil, menyunat Rajab setiap, dan lebih penting lagi menyediakan sumber uang tunai bagi keluarga Muhyi. Pada tahun 1996, salah satu cusdotian mengatakan kepada saya bahwa, secara total, penjaga menerima sumbangan (sodaqoh) dari peziarah dari sekitar satu sampai dua ratus ribu rupiah setiap hari terutama selama musim puncak. The pakuncenan juga mengontrol uang yang ditempatkan dalam kotak yang terletak di sepanjang jalan menuju kuil. Pada kenyataannya, ini adalah geates dari jumlah yang diberikan langsung ke kustodian pada saat pendaftaran. Satu kotak amal (Kas Amal) dapat berkontribusi setidaknya satu juta rupiah seminggu. Kotak-kotak yang diletakkan di pintu gerbang kuil, ada pula yang berada dekat dengan rumah kustodian. Ajengan Endang melaporkan bahwa 15 persen dari pendapatan ini dihabiskan untuk kegiatan sosial, 25 persen untuk pakuncenan, 25 persen untuk Severe, dan sisa 25 persen untuk pendidikan (Pendidikan atau pesantren). Pemerintah daerah juga mendapat manfaat karena mereka mengenakan biaya untuk setiap kendaraan, yang datang ke Pamijahan.Pakuncenan memiliki kewenangan yang signifikan dibandingkan dengan lembaga-lembaga modern seperti kepala desa. Misalnya, kepala desa selalu datang ke festival maulid, yang dilakukan oleh pakuncenan tersebut. Di sisi lain, ketika kepala desa melakukan festival di balai desa (balai desa), kustodian tidak menganggapnya wajib untuk hadir. Pakuncenan ini juga mampu mengundang gubernur provinsi atau kepala daerah kabupaten (bupati) untuk mengumpulkan, sementara sulit bagi kepala desa untuk melakukan hal ini.
Post a Comment