Friday, October 5, 2012

KITAB ISTIQAL BAB 9 BAGIAN 5

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

 Bab 10. Kesimpulan
Sepanjang pembahasan yang disajikan dalam buku ini saya telah berusaha untuk menunjukkan sifat dan fungsi dari narasi dalam konteks situs suci Pamijahan.
Saya menemukan bahwa meskipun dalam fakultas pikiran kita berada ada kemungkinan untuk menghasilkan rantai tak berujung 'semiosis', sebenarnya 'batas untuk interpretasi' hadir di 'urutan menandakan'. Resimen budaya penafsiran kita tanda-tanda tertentu. Untuk melihat ini dalam konteks Pamijahan berarti untuk mengungkapkan 'tanda', yang 'referensi' dan 'penafsir' atau kemungkinan interpretasi dan negosiasi terkait dengan narasi leluhur yang dilakukan oleh penduduk desa. Pemeriksaan yang seksama dari representasi saling terkait berbagai tanda-tanda wali mengungkapkan bahwa pragmatik sekitar tanda ini padat dalam masyarakat Pamijahan.
Jelaslah bahwa di Pamijahan yang 'masa lalu' yang ditarik ke masa kini melalui tali paranti, modalitas narasi. Ini adalah 'tanda-tanda masa lalu' yang berisi ucapan para leluhur, saur sepuh. Narasi suci paling ditulis di desa, yaitu sejarah Babad Pamijahan, manual dari ziarah, atau Adab Al-Jairin, pembinaan tasawuf, atau Wali Kitab dan bahkan beberapa pamflet terbaru dan publikasi, semua bergantung pada kata kunci Karuhun, kesaksian nenek moyang 'dan pengajaran. Dengan mengundang kesaksian Karuhun ke dalam narasi, masa lalu adalah 'disiarkan'.
Namun, narasi masa lalu selalu meninggalkan ruang untuk negosiasi atau kontestasi. Narasi adalah teks terbuka yang mengundang pembaca untuk mengeksekusi signifikansi mereka sendiri. Proses pembacaan berlangsung dalam kontestasi untuk didahulukan yang dinyatakan dalam narasi yang berbeda dan tindakan simbolik dalam desa. Dengan demikian, 'narasi besar' Syaikh Abdul Muhyi sebenarnya terpecah menjadi narasi yang lebih kecil berbagai atau metafora. Dalam paradigma strukturalis Saussurean atau Levi-Straussean metafora dari masa lalu bisa dilihat sebagai suatu struktur yang agak kaku langue tersebut. Fenomena sadar seperti, bagaimanapun, adalah seimbang dengan, narasi pragmatis sadar dihasilkan ketika penduduk desa sengaja membawa ke dalam bermain simbolik tanda-tanda berbagai dalam narasi mereka: lebih dari satu pintu metafora dapat dibuka untuk menekan tanda-tanda wali.
Narasi dari nenek moyang, maka, tidak hanya diceritakan kembali tetapi juga diterjemahkan ke dalam metafora ruang di mana empat jalur utama keturunan Abdul Muhyi ini menempati empat sisi, pongpok, dari desa.
Ada juga bukti yang cukup untuk mendukung argumen bahwa desa beranggapan bahwa wali itu berkah, berkah, melekat dalam Pamijahan. Jadi tanggung-jawab utama mereka adalah untuk memastikan bahwa berkat tetap di dusun mereka melalui bahasa ritual dan perilaku, seperti yang dapat dilihat dalam praktek Sufi dari khataman, melalui mediasi, atau tawassul dari Kuncen atas nama peziarah mengunjungi dan melalui lainnya jenis layanan yang diberikan kepada mereka. Pengelolaan ini 'bisnis' suci ini kemudian dilembagakan dan didistribusikan antara keluarga utama. Dalam pakuncenan, semua anggota keturunan Syekh Abdul Muhyi menikmati akses yang sangat bermanfaat bagi berkat-berkat yang mengalir berdampingan dengan kedatangan peziarah, atau Tamu, dari luar.
Post a Comment