Friday, October 5, 2012

Kitab Istiqal BAB 8 BAGIAN 1

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

C. ZawiyaTarekat Shattariyyah dianggap sebagai domain mistisisme kuno yang banyak penduduk desa percaya sulit untuk berlatih. Secara historis, para Shattariyyah datang lebih awal dari pesanan sedang populer lainnya di Kabupaten Tasikmalaya seperti Tijaniyah, Idrissiya, atau Qadiriyyah-Naqshanbandiyyah. Beberapa orang tua dan penjaga menonjol adalah dari pandangan bahwa praktek sufi telah menurun untuk jangka waktu lama. Saya belajar bahwa warga desa percaya bahwa itu rumit untuk berpartisipasi dalam tarekat Wali. Bahkan ada warga yang berpikir bahwa Ordo telah menghilang dari Pamijahan kontemporer, karena tidak ada penerus Shattariyyah sejati yang dapat menularkan Jalan ke generasi muda. Sebuah kustodian terkemuka mengatakan kepada saya bahwa, di tempat lain di Jawa, ia telah bertemu dengan murid-murid yang nyata dari ajaran Wali yang masih berlatih dan memulai pengikut baru. Meskipun demikian, custodisan menegaskan bahwa tradisi Shattariyyah adalah mati di Pamijahan. Kemudian saya menemukan bahwa ini adalah cara dia memperingatkan saya bahwa, apa pun Shattariyyah praktek saya masih mungkin datang untuk menyaksikan di Pamijahan, mereka, dalam penilaiannya, tidak otentik.Pada bulan September 1996, saya telah menghabiskan tiga bulan di lapangan tanpa bisa mengkonfirmasi informasi sepotong diberikan oleh Rinkes (1910) mengenai keberadaan urutan Shattariyyah di Pamijahan. Kemudian, awal suatu sore, sebelum shalat ashar shalat, seseorang mendekati saya dan memberitahu saya bahwa dia memiliki apa yang saya cari. Malam itu sekitar pukul 22:00 ia mengundang saya ke rumahnya dan menunjukkan sebuah naskah ditulis dalam Pegon, huruf Arab yang digunakan dalam beberapa keadaan untuk menulis bahasa Sunda dan Jawa. Dia mengatakan bahwa ini adalah ajaran Wali. Ini adalah pertama saya kontak dengan bahan Shattariyyah di Pamijahan. Informan saya mengaku kepada saya bahwa dia benar-benar tidak dapat memahami isi dari naskah. Ia hanya mengumpulkan itu sebagai artefak karena nilainya sebagai bagian dari warisan leluhur, yang kakantun nilai Karuhun. Ia juga menyatakan bahwa di desanya tidak ada seorang pun yang bisa terus menerjemahkan praktek Sufi dari nenek moyang. Pada waktu itu saya sudah hampir sampai pada kesimpulan bahwa apa yang telah dijelaskan oleh Rinkes (1910), Lombard (1996: 136 - 138) dan Krauss (Lombard 1996), dan dalam beberapa naskah juga adalah, pada kenyataannya, sulit untuk memverifikasi di lapangan. Harapan saya naik.Gambar 23. Baris pertama dari halaman pertama Khataman al-tarekat al-Shattariyya
Figure 23. The first line of the first page of Khataman al-tariqa al-Shattariyya

 Itu kemudian di Batu Ngijing, di mana saya telah mengumpulkan data tentang penduduk, bahwa sementara menunggu Zuhur atau doa siang di sebuah pondok kecil yang telah didirikan dari pohon kelapa untuk perokok, saya didekati untuk kedua kalinya mengenai Shattariyya rangka oleh seorang pria muda yang telah lulus dari Institut Agama Islam Negeri (IAIN). Dia memberitahu saya dengan suara rendah yang malam yang sama setelah shalat Isya, sekitar 9,30 pm, saya diundang untuk datang ke rumah Beben Muhammad Dabas '. Itu kebijakan saya tidak pernah menolak undangan yang berkaitan dengan penelitian lapangan saya, atau untuk setiap kegiatan sosial, jadi tentu saja aku diterima.Akhir malam itu, setelah saya telah menunggu selama satu jam, saya bertemu tuan sufi muda. Dia keluar ke beranda dan mengundang saya untuk menemaninya ke tempat perakitan Sufi, atau Zawiya. Dia mengatakan sederhana bahwa ia memiliki 'cerita' sedikit tentang Shattariyyah. Dia kemudian mengaku kepada saya bahwa dia adalah seorang pengikut sejati Shattariyyah di desa, dan tanpa mengklaim lebih, bahwa ia adalah seorang pemimpin reguler pertemuan jemaat Shattariyyah. Dalam Zawiya ia pergi ke lemari dan mengambil beberapa kertas. Dokumen-dokumen ini adalah sebuah naskah, dan sertifikat yang diberikan oleh pemerintah, menyetujui kegiatan sebagai pemimpin jemaat Shattariyyah. Dia menarik perhatian saya ke silsilah, atau silsilah menguasai. Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa hari Minggu sore adalah waktu bagi jemaat untuk melakukan Shattariyyah majelis.The Shattariyyah Zawiya perakitan, atau dikir komunal, terutama dilakukan di kediaman Beben Muhammad Dabas '. Ini hall Zawiya terletak dalam wilayah merokok (lihat Bab 4). Konfigurasi kuil-dan-Zawiya biasanya adalah bagian dari transformasi tatanan Sufi ke dalam praktek yang lebih populer. (Eickelman 1990, Gellner 1969; Trimingham 1998) Selain Zawiya ada menjalankan sebuah sungai kecil yang menandai batas antara wilayah yang paling sakral (daerah non-merokok) dan daerah kurang suci (area merokok). Namun, kedua daerah tersebut masih berada dalam Kaca-Kaca, atau gerbang perbatasan suci, sehingga masih di dalam wilayah suci Kampung Pamijahan. Zawiya adalah sekitar 100 meter dari gerbang ke utara, sekitar 200 meter dari masjid suci, 500 meter dari Kuil dan 700 meter dari gua Safarwadi.Gambar 24. The Zawiya dan ruang yang paling suci Pamijahan

Figure 24. The zawiya and the most sacred space of Pamijahan
 Ini lokasi Beben Muhammad Dabas ini Zawiya adalah satu strategis karena peziarah harus lulus sebelum datang ke masjid suci, kuil atau gua. Saya percaya bahwa Zawiya, terletak seperti itu adalah antara gerbang dan masjid, kuil, dan gua, adalah hasil dari memanfaatkan lahan yang tersedia, sambil mempertimbangkan perasaan penjaga dan keluarga mereka.Zawiya telah dibangun tepat di belakang rumah Beben itu, di tengah-tengah kelompok rumah milik keluarga Wali dari garis keturunan yang berbeda, atau pongpok. Terutama kaum muda menempati wilayah, atau keluarga yang tidak memiliki hak-hak istimewa perumahan, atau yang tidak memiliki lahan yang cukup, untuk membangun rumah mereka di wilayah pusat maupun di daerah non-merokok desa. Ada demarkasi yang jelas di tingkat sosial bagi keluarga yang tinggal dekat dengan masjid suci dan di dalam wilayah merokok. Kedekatan mereka dengan jantung artefak suci secara langsung mencerminkan kedekatan silsilah mereka ke Wali. Namun, tempat tinggal Beben dan Zawiya nya tidak berarti bahwa ia tidak memiliki hubungan ke wilayah batin. Ibunya masih tinggal di daerah pusat, di daerah non-merokok itu sendiri. Beben juga menyimpan sebuah toko kecil di jalan dekat ke kuil. Selain itu, ia diberi pergeseran dari 24 jam seminggu di kantor kustodian sebagai salah satu penjaga yang bertanggung jawab. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ia memiliki hak untuk peran ini sebagai salah satu anggota terkemuka dari sisi ketiga, Tilu pongpok (lihat juga Bab 9). Dengan kata lain, Beben mempertahankan akses bermanfaat untuk simbol dari pusat.Namun, di mata penjaga tua lainnya di pusat simbolik, kombinasi dari lembaga Sufi yang ia berjalan dan layanan sebagai anggota dari staf kustodian, yang 'terlalu banyak', 'terlalu berat', dan telah datang terlalu dini dalam kehidupan Beben itu. Beben, untuk bagian itu, tidak memiliki argumen tentang pemesanan mereka. Dia hanya menghormati masalah ini. Posisinya di desa, seperti yang selalu dinyatakan dalam wawancara kami, hanya untuk melanjutkan atau balik penjelasan sederhana di sana juga laten kekuatan simbolik sedang dinegosiasikan "hanya menjalani.". Beben, dan kelompok-kelompok lain yang membuat pilihan baru untuk menekan berkah yang sebenarnya mencoba untuk, meminjam terminologi Fox, didahulukan (1996:131). Beben hanya salah satu staf kustodian dan dia bertanggung jawab hanya sekali seminggu. Juga, dia tidak datang dari sisi pertama, Hiji pongpok, sehingga sulit baginya untuk menjadi dominan di pemerintahan suci (pakuncenan). Dengan mendirikan Zawiya dan memperbaharui jemaat Sufi (tarekat) dari Wali ia mampu memanfaatkan berkah melalui sumber-sumber yang berbeda. Shattariyyah adalah tarekat tertua di desa. Dalam persepsi populer, tidak ada master ini mistisisme lagi, namun Beben telah sengaja berangkat untuk mengakses masa lalu yang simbolis.Memang, dalam kuasa Zawiya simbolik berasal berbeda dari kekuatan simbolis dari ritual haji. Selama haji, penduduk desa memainkan peran tuan rumah di rumah Wali dan melayani jamaah sebaik mungkin. Di Zawiya, di sisi lain, Beben dan pengikutnya mengakses berkah sebagai 'murid-murid yang rendah hati' (murid) dari Wali dan master mistis lainnya yang tercantum dalam silsilah. Kita akan melihat hal ini dalam ritual khataman.Para murid mengambil bagian dalam jemaat mistis setiap Minggu malam. Tidak seperti Zawiya besar lainnya di tempat lain di wilayah Tasikmalaya, seperti di Surialaya, Zawiya Beben adalah kecil dan tidak dilengkapi dengan asrama. Sebagian besar pengikut berasal dari desa-desa sekitar Pamijahan. Di sebelah utara dari Zawiya, ada masjid terbesar ketiga di desa, di mana beberapa naskah kuno yang sebelumnya diawetkan.Beben Muhammad Dabas - pada saat penelitian lapangan saya dia adalah 37 tahun - berasal hubungan mistis dari ayahnya, Haji Muhammad akna, yang dikenal oleh warga lainnya sebagai individu yang berlatih Shattariyyah tersebut. Beben mengatakan kepada saya, "Ayah saya, Muhammad akna, meninggal pada tahun 1982. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya harus membawa pada Shattariyyah di desa ini. "Sebelum ayahnya menginisiasinya, Beben menghabiskan waktu di sebuah pesantren di Pekalongan, Utara Jawa. Dalam budaya desa, yang paling Pamijahanese muda harus menghabiskan waktu di pesantren ketika mereka mencapai empat belas atau setelah mereka menyelesaikan sekolah dasar (Sekolah Dasar). Namun, hanya beberapa orang di generasi Beben yang bersekolah di sekolah sekuler. Dia adalah salah satu dari beberapa Pamijahanese muda yang pergi ke sekolah sekuler, SMP, di Karangnunggal. Setelah itu, ia melanjutkan studinya di sebuah sekolah menengah atas (Sekolah Menengah Atas). Sebagai keluarga dan tetangga terkait, selama waktunya di Beben SMA tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa ia akan menjadi seorang sufi. Penduduk desa bahkan melihat dia sebagai 'anak nakal' karena ia sering terlibat dalam pertempuran dengan geng dari daerah terdekat. Orang tuanya, sadar akan moral keluarganya, kemudian mengirimnya ke sekolah asrama Islam tradisional. Dia juga menghabiskan waktu di pesantren lainnya di Tengah dan Jawa Barat.Kemudian, keluarga Beben yang terkejut melihat kemampuannya untuk belajar tasawuf karena mereka tahu bahwa ia telah menjadi anak yang agak nakal. Setelah menghabiskan waktu di pesantren, ia kembali ke Pamijahan, mendirikan Shattariyyah Tarekat jemaat pada tanggal 4 April 1991.
Post a Comment