Thursday, September 20, 2012

tawakkal

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله


Manfaat Jiwa …
Percaya pada Tuhan
(tawakal)


Tawakalatau mempercayakan segala urusan seseorang pada
Allah tergantung dari pengetahuan orang tsb dan keyakinan yang kuat
pada Ketuhanan dan Kekuasaan dan kualitas otoritas dari pada esensi
Kesucian diatas segala urusan yang ada di alam semesta ini. Meski
demikian, mempercayakan urusan dunia dan akhirat kepada Allah bukan
berarti bahwa usaha dan kerja keras harus diabaikan. Justru seseorang
harus melakukan perbuatan yang terbaik dari kemampuannya lalu
kemudian bergantung sepenuhnya pada Allah dengan keadilan,
pertolongan dan kemurahan-Nya  


Apa itu tawakal

  ‘Arifmasyhur Khawaja Abdullah Ansari [ra] berkata: “Tawakal adalah
mempercayakan segala macam urusan kepada Tuannya dan bersandar pada
pertolongan-Nya.”
  Ahli irfan lainnya mendefinisikannya sbb  :  “Tawakal kepada Allah adalah
pemutusan penghambaan atas semua harapan dan ekspektasi dari makhluk-makhluk ( dan mengikatkan semua itu hanya pada Allah ).”
Derajat tawakal
  Orang awam di kalangan monoteis menganggap Tuhan Yang Maha Kuasa sebagai
Dzat Yang Maha Pencipta atas segala sesuatu; tetapimereka tidak percaya pada semua
pemeluk Ketuhanan Allah, dan menganggap Kekuasaan-Nya terbatas. Mereka
meniadakan  tawakal  dalam urusan duniawi; mereka semangat membuat klaim  tawakal
ketika berhubungan dengan urusan akhirat. Mereka membenarkan kemalasan dan
kelalaian mereka dalam hal pengetahuan transendental, pengembangan spiritual dan
kepuasan moral dan pemenuhan kewajiban oleh profesiyang mudah dari ketergantungan
pada Allah dan  tawakal  pada rahmat-Nya. Dengan deklarasi-deklarasi verbal  seperti
`Allahu Akbar' dan `Kepercayaanku terletak pada rahmat-Nya' mereka berharap untuk
mencapai kedudukan di akhirat. Namun, dalam urusan  duniawi, mereka menyatakan,
"Usaha dan kerja keras tidak bertentangan dengan tawakal kepada Allah dan bergantung
pada rahmat-Nya.” Sehingga, mereka menganggap urusan duniawi sebagai hal tertinggi,
dan meletakan ketergantungannya pada penyebab materi semata, tidak bergantung pada
Tuhan dan mukjizat-Nya dan karena urusan akhiratnyatidak begitu penting, sepertinya
mereka tidak pernah percaya pada Hari Kebangkitan dan segala tentangnya, mereka
menyulap dalih untuk menyembunyikan kelalaian mereka.
  Ada jesni lain dari manusia, yang telah yakin baik  dengan akal maupun insting,
menegaskan bahwa Allah SWT adalah satu-satunya SangMaha Penentu segala urusan ,
Penyebab dari segala sebab, Pemenuh semua kebutuhanmakhluk, Kekuasaan dan
Pengaruh-Nya tak terbatas. Di tingkatan kepercayaanrasio, mereka mempunyai
ketawakalan  pada Allah; oleh karenanya mereka menganggap diri mereka seperti
seorang  mutawakil  dan mereka dapat memenuhi pembuktian rasionya dengan
pembenaran bertawakal,  yang mana: Allah mengetahui segala kebutuhan makhluk-Nya;
Kekuatan-Nya dan Kemampuan-Nya memenuhi kebutuhan-kebutuhan dan Kasih
Sayang-Nya dan RahmatNYA untuk makhluk-makhluk cipataanNYA. Kelompok ini,
walaupun , mutawakil (yang bertawakal)  dalam tingkatan pengetahuan rasional, belum
menyandang tingkatan ‘yakin’; mereka masih goyah dalam menghadapi masalah-masalah kehidupan. Ada pertentangan antara akal mereka dan hati mereka, yang mana
akal mereka lebih mendominiasi hati mereka yang mempunyai keyakinan pada sebab-sebab materi dan buta akan Kekuasaan Tuhan dan mujizatNYA.
  Ada juga kelompok ketiga yang keyakinan pada Allah  atas penciptaan telah
merasuk ke dalam hatinya, yang telah kuat keyakinannya pada Kedaulatan Tuhan dan
Kekuasaan-Nya atas segala sesuatu. Pena alasan telah tertulis semua tentang pentingnya
tawakal  dalam lubuk hati mereka. Inilah mereka yang telah mempunyai tingkatan dari
tawakal. Tetapi anggota dari kelompok ini juga berbeda satu dengan yang lainnya dalam
hal tingkatan-tingkatan keyakinan mereka, yang mempunyai tingkatan tertinggi adalah
kepuasaan (itminan) dimana tingkat yang paling tinggi dari  tawakal  muncul di dalam hati mereka. Kemudian, hati mereka tercerabut dari  sebab akibat dan melekat pada
penghambaan terhadap Tuhan, Yang mereka sangat bergantung padaNYA dan merasa
puas denganNYA, sesuai dengan kata-kata mistik yang mendifiniskan  tawakal  seperti
"bersimpuh tubuh dalam penghambaan padaNYA dan melekatkan hati pada
KekuasaanNYA."
  Ya Allah, karuniakanlah aku keberserahan mutlak padaMU dari selainMU
…. [Munajat Sha’baniyyah Imam Ali (a): Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jil. 94, hal. 99]
Manfaat dari tawakal
  Dalam riwayat Islam, tawakalsudah di junjung tinggi sebagai tanda yang jelas dari
seorang yang beriman, takwa dan berserah mutlak pada Allah. Hanya mereka yang
menikmati hubungan sejati dengan Allah dapat selalupercaya pada-Nya, dalam kondisi
apapun di seluruh kehidupannya.
  Seseorang yang bertawakal  pada Allah kesuksesannya di dunia dan di akhirat
terjamin olehNYA, tidak pedulli apapun kesulitannyayang di alami di kehidupannya
atau seberapa dahsyatnya kekuatan musuh yang dihadapinya.
  Imam Ali (a.s): “Tawakal pada Allah adalah sumber pertolongan dari setiap
kejahatan dan perlindungan dari setiap musuh.” [Al-Majlisi,  Bihar al-Anwar, vol. 56,
hal. 79]
Adakah tingkatan yang lebih tinggi dari pada
tawakal?
  Tingkat keridhaan (menyenangkan keinginan-NYA) berbeda dengan tingkatan
tawakal, lebih tinggi dan bercahaya. Ini disebabkan karenaseorang yang bertawakal
(mutawakil)mencari kebaikan dan keuntungan untuk dirinya sendiri dan
mempercayakan semua urusannya hanya pada Allah SangPemberi segala kebaikan,
seorang yang rida  adalah seorang yang telah meniadakan keinginan dirinya kepada
keinginan Tuhan, dan tidak ada pembatas lagi antarakeinginannya dan keinginan
Tuhan.
  Tingkatan dari  tafwidberarti di mana seorang pecinta tidak akan melihatada
kekuatan dan kapasitas di dalam dirinya dan dia akan menganggap dirinya tiada dan
hanyalah Allahlah yang ada dan menganggap seluruhnya adalah keberadaan-Nya. Di
tingkatan ini sangatlah halus dan lebih beradab dari pada tawakalkarena untuk tawakal,
seorang  mutawakilmembuat Allah adalah pengganti dirinya, setiap keputusan untuk
segala urusannya sehingga sangat lah baik dan mengutungkan ketika di dalam  tafwid
dalam segala total urusannya.
  Tsiqah[menggantung diri] pada Tuhan Yang Maha Perkasa adalah ruh dari setiap
tingkatan mendekatkan diri pada Allah, dan setiap pecinta tidak dapat tanpa
menyandang atribut ini. Menurut Khawaja Abdullah Ansari [ra], ‘tsiqah  adalah mata
dari  tawakal, titik pergerakan dari lingkaran  tafwid, dan jantung batin dari  taslim
(berserah).’ Dengan kata lain, ketiga tingkatan tsbtidak dapat di sandang tanpa tsiqah.
  Imam Ridha (a.s): “Iman mempunyai 4 pilar:  Tawakalpada Kekuasaan
Allah, merasa cukup dengan ketentuan-Nya, berserah  pada segala
perintah-Nya, percaya sepenuhnya pada Allah.”[Ar-Rayshahri,  Mizan al-Hikmah, hadis #22499]


Nasihat untuk mencapai Tawakal

Untuk mengembangkan kepercayaan pada Allah, seseorang harus mengubah cara
pandangnya tentang keberadaan dirinya, kehidupan dunia, hubungan kemanusiaan,
kesulitan dan kebahagaian, kesehatan dan penyakit,  kekayaan dan kemiskininan,
kesuksesan dan kegagalan, kehidupan dan kematian, dan menjadi realistis tentang
dirinya, menjadi makhluk Allah dan ciptaan-Nya, Sang Maha Kuasa, Yang telah
menciptakan alam semesta, dari partikel terkecil kemakhluk terkuat. Seseorang harus
menyadari bahwa Allah adalah satu-satunya sumber dari setiap karunia, kesukesan, dan
keberuntungan, dan tidak ada gangguan yang dapat sampai pada-Nya bahkan dari musuh
yang paling berkuasa sekalipun tanpa izin Allah danbegitu pula hal yang sama tidak ada
keuntungan. Seseorang harus banyak merenung tentangprinsip-prinsip dasar tsb dan
lambat laun mengembangkan keyakinannya pada Allah,  menempatkan harapan pada-Nya dan mempercayai-Nya, berdoa pada-Nya, dan berpikir realistis tentang masa depan
dan membuat sebuah rencana untuk berbuat banyak kebaikan, menjaga kedua
pandangan tentang dunia dan akhirat. Seseorang harus mengamati bahwa:
  Manusia adalah makhluk termulia di muka bumi ini, yang sesungguhnya sangatlah
rentan keberadaannya. Manusia seperti makhluk hiduplainnya tidak pernah dapat
berdiri sendiri. Adapun, manusia seperti yang lainnya tidak mempunyai kontrol terhadap
kelahiran, umur dan kematiannya.
  Begitu juga, penyakit, kegagalan, kekecewaan, kemiskinan dan kesulitan-kesuliatan
yang lain adalah warisan dalam kehidupan manusia, dari yang terkaya sampai yang
paling berkuasa, tidak ada seorangpun dapat menghindar dari itu semua. Kehidupan di
dunia ini adalah ujian bagi manusia dan bukan tempat mendapat ganjaran dan tidak
abadi.
  Seorang yang lupa akan Allah sebagai Sang Pencipta  Yang Maha Kuasa dan Sang
Pemberi kehidupan dan atribut kesuksesan dirinya, kepunyaannya, kekayaannya dan
keduniaan lainnya adalah miliknya itu seperti menambah sakit penderitaannya, jika dia
gagal. Sebaliknya, seorang mukmin yang menempatkan  kepercayaannya pada Allah,
sesungguhnya ia terselamatkan dari ketakutan, stresdan tekanan dan penyakit psikologi
lainnya karena hubungannya dengan Allah. Harapannyapada Tuhan menyiapkan
kekuatan di saat kesulitan dalam kehidupannya dan menambah kekuatan dirinya.
  Untuk setiap makhluk hidup, kehidupan di dunia, hidup akan berakhir suatu hari
dan waktu kematian juga tidak dikenal. Sebaiknya seseorang itu harus selalu menjaga
hatinya dalam keadaan total percaya pada Allah dan  tidak di pengaruhi oleh penyebab
fisik, sesuatu yang materialistik juga kesuksesan sementara dan segala kegagalan, tetapi
seseorang itu lebih harus mengaitkan dirinya pada nilai-nilai kekal yang telah ditetapkan
oleh Tuhan.
Kesimpulan:
  Nabi saw berkata: "Barangsiapa menginginkan untuk menjadi manusia yang
berkuasa diantara kalian, seseorang harus percaya pada Allah." [Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jil. 15, hal. 135, hadis # 71]

kemudian tempatkan kepercayaan Anda pada Allah; pastilah Allah
mencintai siapa yang mempercayai-NYA.
(Qur'an, 3: 159)
Imam Ja’far al-Sadiq a.s ditanya tentang ucapan Allah SWT, 'Dan
Barangsiapa meletakkan kepercayaannya pada Allah SWT,kemudian
Allah mencukupinya' (65:3). Imam Ja’far a.s berkata: “Ada beberapa
macam derajat kepercayaan pada Allah. Salah satunyabahwa Anda harus
menaruh kepercayaan Anda pada Allah dalam segala urusan Anda, selalu
berkenan pada apa yang Allah SWT lakukan pada Anda,mengetahui
dengan pasti bahwa Allah tidak akan pernah berhentipada segala
Kebaikan-Nya dan rahmat-Nya pada Anda, juga bahwa di dalamnya
terletak perintah-Nya. Oleh karenanya taruhlah kepercayaan Anda pada
Allah, biarkan sepenuhnya pada-Nya dan berserahlah pada-Nya dalam
segala hal dan semua urusan .”
[Al-Kulayni, al-Kafi, vol 2, hal. 391, hadith # 3]
Post a Comment