Wednesday, September 26, 2012

kesempurnaan

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

Semesta raya yg luas ini bagi seorang yg arif adalah alam shogir/kecil.
7 lapis langit dan 7 lapis bumi,alam kubur,surga neraka,arasy,alam malaikat dsb.

Semua itu hanyalah debu di sehelai sayap nyamuk.
Mengapa..? Karna bagi orang arif , smua alam shogir itu sudah pernah di kunjungi nya ketika hidup sebagai insan haq.
Smua alam itu bukan lagi ilmu yg didapat melalui tafakur atau berita dalam stiap kitab suci dan harus di imani dan diyakini dalam masing*masing ritual atau filsafat dalam buku ataupun hasil olah spiritual.

Bagi arif billah semua alam itu sudah terbuktikan benar dan akurat pd diri yg haqiqi Sedangkan jasad bagi seorang arif billah, disebut alam kabir/besar. Karna proses kejadiannya 9bulan, melebihi ptoses kejadian langit dan bumi dlm wktu 7hari. Jasad itu ada melalui jasad adam yg bukan dari unsur api,tanah,angin,air seperti dlm alam shogir.  Dimana api neraka dan api dunia sj sudah beda wujud dan suhunya. 
Unsur jasad adalah warna merah,putih,biru,hitam itu adalah wujud dr nur muhamad zhohir. Makanya semua krangka tengkorak,lengan,pinggul dan kaki semua membentuk huruf muhamad ketika di baringkan di kubur محمد, walaupun orang tsb ingkar kpd muhamad. Warna tsb bukanlah aura, tp aura itu bagian terkecil dari nur muhamad zhohir.
Nur muhamad bathin adalah hakikat ruh. nur muhamad yg bathin di wariskan s.a.w kpd ulama sbgai pewaris kenabian. Nur muhamad bathin itu tdk berwarna sedikitpun Dan tdk melihat bentuk apapun.
Nur muhamad bathin ini hanya mengenal ke esaan.  Ulama yg mewarisi bathin nabi ini yg di sebut murobi ruhina wa mursyidina.  Yg membimbing dan melengkapi ruh sekalian insan ketika berjasad nur muhamad zhohir.

Mursyid itu sudah jd brang langka di jaman ini, di dunia cuma berjumlah hitungan jari. Selebihnya cuma mursyid palsu yg tdk tau tentang ruh,apalagi melengkapi ruh skalian alam, baik alam shogir maupun alam bathin sebagai qutub/ titik pusat semesta. Jasad ketika sujud bukan menyembah tuhan,bukan menyembah semesta raya. Jasad itu sujud dihadapanku (Ruhku) yg diumpamakan ruhku letaknya “lebih dekat dr urat leher” “.
Orang arif billah selalu mensucikan lahir dan bathinya. Sehingga tdk merusak jasadnya dgn tidak merokok,mabuk,zina dan perbuatan tercela lainnya.  Karna jasad inipun ketika diperlakukan dgn benar. Maka jasad akan menjadi nur muhamad dgn 4 warna asalnya. Inilah yg di maksud rosulullah s.a.w dlm salah satu doanya meminta nur dari mulai dari ujung ambutku, kulitku, tulangku, dagingku, hatiku dan diseluruh jasad.
Dan nur itu akan membesar di depan,belakang,atas,bawah,kiri,kanan.Nur yg besar/kabir adalah nur yg lengkap nur muhamad lahir dan nur muhamad bathin.jasad dan ruh kini siap di isro mirajkan. Suci dari wujud harom ke wujud aqso. Selebihnya adalah hakekat yg nyata dari ke esaan. Ketika itulah nyata 3 martabat batin dan 3 martabat lahir allah pada diri insan yg haq.
Tanpa melalui cara di atas. Insan akan ter tipu oleh diri yg palsu, walaupun di kabarkan 6 martabat ada padanya. Ia mengakui dirinya dengan aneka macam nama, tp dia tak tau namapun membodohinya. Dia tak tau ilmu membodohinya. Karna tauhidnya hanya sewaktu-waktu sj di esakan. Tidak setiap waktu. Inilah yg di sabdakan rosul s.a.w di jamanku iman naik turun (isro miraj). 
Di akhir jaman, manusia itu pagi beriman sore kafir, sore beriman pagi kafir. Jamanku itu sempurna agama. Jamanku bukan tahun hijriah 23 abad lalu. Jamanku adalah ke esaanku di awal ahir,zhohir bathin. Akhir jaman itu mereka yg tidak percaya dgn isro mirajku. Sehingga munafik kehidupanya.
Padahal isro miraj pun ku wariskan kpd hambaku yg haqiqi. Bukan kpd muhamad s.a.w saja. Subhaladzi asro bi abdihi. Bukan Subhanaladzi asro bi muhamadin. Abdihi disana jelas yg mumin. Bukan hamba yg asal-asalan dgn kehidupannya.
Kata s.a.w :
Ana minalloh wal mu minina minni.
Aku dari allah dan mumin itu dariku. 
Ketika di singkap mukmin, ada rosulullah,  
Ketika di singkap rosul, ada allah. 
Lalu ketika disingkap allah, ada insan. 
Al-insan sirri wa anna siruhu. 
Insan itu rahasiaku dan aku (allah) rahasianya.

Insan terpecah menjdi 9.
Yg paling tinggi insan haq yg setiap saat slalu di alam ke esaan walaupun di alam insan. insan ini telah menjadi pusat semesta, jika ia tiada mengucap allah kiamatlah alam ini. 
Untuk sampai kepada dzat, seseorang itu harus meninggalkan ilmu, jikalau tidak dia hanya akan diperangkap oleh penjara ilmu.

setelah meninggalkan ilmu, sallik akan sampai kepada dzat, dan ini adalah wadah makrifat. dan makrifat ini adalah penjara yang paling unggul, hanya sedikit salik yang dapat melepasi penjara makrifat. untuk sampai ke hadirat allah salik harus meninggalkan makrifat, barulah dia duduk di hadirat allah, duduk semajlis dengan allah, atau dengan kata lain, berdiri di atas dua tapak kaki ku (allah). Tanpa nafi dan isbat.
dan allah itu awal, akhir, zahir dan batin, kerana allah berkata akulah yang awal, yang akhir, yang batin dan yang zahir.
dan mengenal allah harus tau awalnya, akhirnya, batinnya dan zahirnya, jikalau kenal allah hanya pada akhirnya, dari segi pandangan ilmu makrifatnya belum lengkap, (tapi dari segi hakikatnya hanya allah yang tahu).

umpama sebiji benih yang telah tumbuh menjadi pokok, dan jikalau salik hanya tahu tentang pokok sahaja, lengkapkah makrifatnya? sedangkan tuhan dalam bentuk lain dia tidak mahu ambil tahu. umpama iblis yang tidak mahu sujud kpd adam, kerana katanya aku hanya menyembah allah, dan adam bukan allah karana iblis hanya tahu allah dalam satu bentuk sahaja.
jadi dari mana datangnya pokok jikalau bukan dari biji benih. bolehkah pokok ada dengan sendirinya tanpa benih? Dan jikalau tidak beres perjalanan nya. Tidak bertemu dengan sebenar nya AKU/ALLOH. jangan coba ikut-ikutaan seperti al-halaj. karena fatal akibat nya. mungkin bagi al-halaj benar pada ke dudukan martabat ilmu. dan kalau belum se martabat dengan nya.
jangan coba-coba berkata AKU AL HAQ. ibarat perhiasan cuma polesan/imitasi. dari luar seperti emas asli, padahal sebenar nya di dalam nya tembaga. benarlah kata-kata arif bijaksana ilmu itu adalah hijabmalahan bukan sebarang hijab,

Enhanced by Zemanta
Post a Comment