Sunday, July 8, 2012

ANTARA SYEKH SITI JENAR DAN AL-HALLAJ

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله
ANTARA SYEKH SITI JENAR DAN AL-HALLAJ

A. PENDAHULUAN

Ada apa dengan cinta? Itu sebuah lagu yng sempat tenar beberapa tahun yang lalu. Tapi sekarang yang lagi tenar yaitu ada apa dengan syekh Siti Jenar{SSJ}? Kalau kita jalan-jalan ke toko buku yang lengkap dan besar seperti Gramedia atau yang lain, maka akan terpajang buku-buku yang membahas tentang tokoh SSJ, baik tentang asal-usulnya, ajaranya, maupun cerita-cerita mistik tentang SSJ.[1] Begitu banyak versi buku SSJ baik judul, model penulisannya [ada yang seperti novel[2] serta seperti karya ilmiah] maupun banyaknya para penulis maupun penelitinya. Menjadi sebuah tanda tanya besar dimana tokoh SSJ diangkat bahkan diblok up secara berlebihan, tidak sedikit pula tokoh-tokoh liberal ikut mengusung tokoh SSJ ini seperti Abdul Munir Mulkan[3], Ahmad Chozjim[4] (bahkan sampai menulis dua seri). juga pengarang lain yang terkenal juga dalam dunia buku terutama mistik jawa seperti Dr. Purwadi, M.Hum[5], Agus Sunyoto[6], Muhammad Sholihin, dan masih banyak lagi. Sebenarnya ada apa dibalik tokoh SSJ ini ? Setiap penulis mempunyai gaya dan corak dalam memahami tokoh ini, tetapi yang menarik yaitu bagaimana seorang intelek seperti Prof. Abdul Munir Mulkan dapat menulis tokoh SSJ dengan versi mistik. Ada beberapa paparannya tentang tokoh ini yang tidak bisa diterima dalam akal atau ilmiah tapi itu diangkatnya seperti bagaimana asal-usul SSJ, Abdul Munir Mulkan dalam bukunya pada hal 51 menulis bahwa asal-usul SSJ dari seekor cacing hasil dari kutukan bapaknya yang sakti mandraguna lalu dibebaskan oleh Sunan Bonang, lalu SSJ dapat merubah dirinya menjadi bencok putih(hal 53) dikarenakan keinginannya belajar kepada Sunan Giri, juga tentang cerita kematian SSJ ini dibungkus dengan cerita yang sangat mistik[7]. Yang lebih fatal dalam bukunya tersebut yaitu tuduhan terhadap Wali Songo yang sangat keji yaitu tuduhan adanya kepentingan politik Wali Songo untuk menyingkirkan SSJ karena di anggap menjadi ancaman sebagai ulama negara, juga tuduhan tetang menyembah jazad SSJ setelah melihat ada keajaiban pada jazadnya lalu mengganti jazadnya dengan seekor anjing yang korengngen, sungguh mustahil bagi Wali Songo melakukan perbuatan tersebut. Dalam beberapa versinya Ahmad Chozjim, Purwadi [yang katanya kaum intelek] juga tidak jauh berbeda, apalagi buku-buku SSJ yang beredar di Jawa Timuran akan lebih kental nuansa mistiknya dari pada ilmiahnya. Walau ada beberapa penulis seperti Muhammad Sholihin, menulis dalam versi yang agak ilmiah dan membantah hal-hal yang tidak masuk akal. Tetapi lepas dari beberapa versi tersebut SSJ merupakan tokoh yang kontroversial, bahkan keberadaanyapun menjadi perdebatan. Beberapa ahli sejarah menyakini bahwa tokoh SSJ ini fiksi belaka seperti pendapat Ahmad Mursidi[8] , dia mempunyai hipotesis bahwa kisah SSJ adalah kisah fiktif bernuansa perlawanan miring terhadap Islam sebagaimana kisah serat Darmogandul, serat Gatholoco, serat Wali Wolu Wolak Walik dan lain-lain. Dugaan Ahmad Mursidi dinyatakan sebagai berikut : “Dengan munculnya Islam sebagai agama mayoritas baru, banyak pengikut agama hindu, Budha dan animisme yang melakukan terang-terangan. Mereka lalu membuat berbagai cerita simbolik, misalnya Gatholoco, Darmoghandul, Wali Wolu Wolak Walik, Syehk Bela Belu, dan yang paling terkenal Syekh Siti Jenar. Untuk yang terakhir itu kebetulan dapat didomplengkan kepada salah satu anggota Wali Songo yang terkenal yaitu Sunan Kalijogo. Jadi SSJ sebenarnya hanya sebuah gerakan anti reformis, anti perubahan dari Hindu Budha Jawa ke Islam. Oleh karena itu isi gerakan itu selalu sinis terhadap Islam. Dan hanya diambil potongan-potongan yang secara sepintas tampak tidak masuk akal”.
Ada juga yang menganalisa kemunculan tokoh ini karena ada rasa dendam dari orang Hindu-Budha karena berkembangnya Islam di tanah Jawa bahkan berdiri kerajaan Islam pengganti Majapait, lalu di imajenerkan dengan tokoh Al-Hallaj yang ada di Bagdad. Di sini penulis tidak akan menerangkan tentang tokoh SSJ secara mendetail[9], karena banyaknya literatur tentang SSJ dengan berbagai versi dan gaya penulisan serta misi apa yang dibawa kaum liberal kenapa tertarik dengan SSJ walau dengan sebuah cerita mistik, tetapi penulis akan mengungkap siapa itu Al-Hallaj ? Literatur tentang Al-Hallaj sangat jarang kita temui baik dikitab-kitab kuno maupun di toko buku, juga tokoh ini dianggap menjadi guru atau inspiratornya SSJ atau memang cerita Al-Hallaj ini imajenerkan dengan tokoh buatan di tanah Jawa yaitu SSJ. Lepas dari persoalan fakta atau fiksi SSJ tetapi ada kesamaan dalam ajarannya maupun nasibnya yaitu sama-sama divonis mati penguasa[10]. Sehingga dengan mengungkap siapa Al-Hallaj dapat membuka tabir misteri antara Syekh Siti Jenar dari Jawa dengan Manshur Al-Hallaj dari Baghdad.

B. LATAR BELAKANG MASALAH

1. Al-Hallaj [AH] dan tasawuf
Dunia tasawuf dalam ajaran Islam, selalu saja menarik perhatian para pengkaji agama, karena aliran mistis Islam ini {sebutan lain bagi tasawuf yang diberikan para orientalis barat} banyak sekali mengandung “kontroversial” yang tercemin baik secara ajaran maupun perilaku para penganutnya {sufi}. Apalagi jika ajaran ini ditinjau dari kacamata syari’at yang dianut kebanyakan umat Islam. Oleh karena itu tidaklah mengherankan jika berbagai kajian mengenai hal ini, sampai kini masih saja menjadi salah satu tema yang menghiasa berbagai majelis.
Secara etimologi kata tasawuf ini mengandung banyak pengertian. Diantaranya ada yang mengartikan sebagai “bulu yang sangat banyak” (at-tasawuf), ada pula yang mengartikan sebagai “barisan” (shaf). Selain dua arti tersebut ada juga yang mengartikan sebagai kesucian (shafa) dan sebagainya, yang masing-masing disandarkan pada dalil-dalil yang kuat[11]. Akan tetapi pada dasarnya adalah bahwa tasawuf merupakan sebuah aliran / ajaran yang bertujuan untuk memperoleh suatu hubungan khusus langsung dengan Tuhan[12]. Hubungan yang dimaksud dalam hal ini adalah hubungan yang penuh kesadaran bahwa manusia sedang berada dihadirat Tuhannya. Kesadaran tersebut akan mengantarkan manusia menuju kontak komunikasi dan dialog antara Ruh manusia dengan Tuhannya dalam bentuk ittihad (penyatuan diri). Kebutuhan akan hal ini oleh para sufi memerlukan ritual-ritual khusus dengan melalui berbagai tahapan(maqam), karena dianggab bahwa ritual-ritual yang biasa diselenggarakan secara formal bagi mereka belum memenuhi kebutuhan spiritualnya.
Hal inilah yang menjadikan para pelaku tasawuf berbeda-beda dalam usaha pemenuhan dan juga pemaknaan dalam ritual khusus yang mereka lakukan tersebut, meski secara garis besar adalah sama. Sebut saja sebagai misal seperti al-Ghozali dengan ma’rifatnya, Rabiyah Al-Adawiyyah dengan mahabbahnya, Abu Yazid al-Bustamillah dengan fana dan baqonya, juga al-Hallaj dengan al-anfusiyah. Seperti telah disebutkan di atas, mesti dalam puncak petualangan mistiknya (maqom) mengalami berbagai penamaan, akan tetapi esensi dasar dari apa yang mereka ajarkan adalah penyatuan diri dengan Tuhan.
Disini penulis akan menerangkan secara singkat siapa itu al-Hallaj (AH) dan ajaran Ittihad dalam dunia tasawuf yang dia kembangkan dan diajarkan. Banyak hal yang bisa dipelajari dari paham ini, baik dari segi ajaran maupun para pelaku ajaran tersebut – Hallajian – yang banyak sekali mengundang perdebatan publik yang berpuncak pada berakhirnya hidup al-Hallaj ditiang gantungan oleh pemerintah pada waktu itu.
2. Siapa al-Hallaj (AH)
Al-Hallaj merupakan salah satu seorang pelaku tasawuf yang mungkin namannya termasuk dalam daftar sufi yang paling kontroversial diantara lainnya. Mulai dari kehidupanya, ajarannya bahkan sampai kematiannya[13]. Al-Hallaj lahir sekitar tahun 244 H/588 M dengan nama Abul Mughist al-Husayn bin Mansyur di Thir bagian distrik Bayda (Fars) Persia. Ayahnya seorang penyotir Wool (Hallaj), yang senang berimigrasi dari satu tempat ke tempat lain, terutama di daerah Arab. Karena senangnya berpindah-pindah mengikuti ayahnya ini, ia sering disebut sebagai seorang Ansharian (Yaman) yang telah ter-arab-isasi(mawali).
Sejak usia belia ia telah mengenal berbagai cabang pengajaran, hingga pada usia 16 tahun ia telah menyelesaikan pendidikanya dalam bidang tata bahasa, Qur’an dan tafsir sebagai murid Sahl ibn Abdullah Thustari (seorang tokoh sunni). Dua tahun kemudian ia meninggalkan Thurtar dan pergi ke Basyrah. Disana ia menikah dengan seorang wanita Basyrah bernama Ummul Husayn binti Abu Ya’qub Aqta’. Pada saat ini pula ia mulai menjalani hidup sebagai sufi dan berpetualangan keberbagai tempat serta berkunjung ke berbagai majelis termasuk majelis-majelis duniawi (abna al-dunya), hingga ia kembali ke Thustar dan mulai ceramah-ceramahnya di depan umum. Dalam ceramahnya ia banyak mengajarkan tentang suara-suara hati (tirai hati) yang harus disibakkan. Sejak saat itu ia sering disebut sebagai “penyingkap suara hati” (Hallaj al-Asrar) dan nama al-Hallaj sejal saat itu mulai melekat padanya.
Sekitar tahun 270 Hallaj pergi ke berbagai tempat (India, Khurasan, Mawarah, dan Thurkistan) untuk melaksanakan misi-misi sucinya. Dalam perjalanan ini pula, berbagai julukan sempat melekat padanya, diantaranya ; al-Mughit (sang penasehat) saat di India, al-Mukid (sang pemelihara) saat di Thurkestan dan Masin, dan al-Mumayyis (sang bijaksana) saat di khurasan, Abu Abdallah al-Zahid (Abu Abdallah sang asketis) saat ia di Fars dan Hallaj al-Asrar (penyingkap tirai hati ) saat di khurazistan.
Setelah kembali dari perjalanan ini ia kemudian melaksanakan haji yang ketiga kalinya dan mulai menyebarluaskan ajarannya. Mulai saat itu pula berbagi pertentangan mulai timbul secara terbuka yang dimulai dari Muhammad Ibn Dawud bersama para ulama lain termasuk para sufi lainya. Pertentangan ini pada akhirnya sampai pada khalifah al-Mu’tadid yang kemudian juga mengeluarkan fatwa larangan terhadap ajaran Hallaj. Bersamaan dengan berbagai tantangan ini, berbagai sebutan miring juga melekat padanya seperti ; dukun, orang gila, bahkan mertuannya (Aqta’) sempat menuduh bahwa ia membuat perjanjian-perjanjian magic dengan jin. Tetapi disisi lain masih ada juga sekelompok yang mengagumi dan memuji terhadap ketulusan dan ibadahnya. Berbagai pertentangan ini berakibat pada adanya penangkapan al-Hallaj oleh pemerintah saat itu, yang memberi kewenangan pada Nasr Qusyuri (salah seorang yang anti al-Hallaj) dan kemudian ia dimasukkan dalam penjara khusus.
3. Al-Hallaj dan konsep Ittihad
Pada tahun 292 H, Hallaj telah melaksanakan haji dan umrohnya yang ke tiga kalinya, ia kembali pada pengikutnya di Thustar (Baghdad). Pada saat itu juga ia melakukan suatu ritual aneh yaitu dengan membuat miniatur Ka’bah (tepatnya di Qoti’at al-Rabi’) dan merayakan sendiri segala aturan haji termasuk Ta’rif dan Ied al-Qurban. Kembalinya ia ke Baghdad ini berarti pula telah berakhirnya pengembaraan yang dilakukan selama ini. Sejak saat itu ia berkosentrasi dalam penyebaran ajaran tasawufnya pada penduduk Baghdad. Penyebaran ajaran ini menimbulkan berbagai kekacauan dikalangan masyarakat Baghdad.
Inti dari ajaran al-Hallaj adalah tentang perlunya menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan sebagai salah satu jalan utama menuju ittihad (kefanaan)[14]. Hal ini seperti khotbah yang pernah ia sampaikan ;
Selamatkan aku dari Tuhan, wahai orang-orang muslim.......
Tuhan telah memberikan padamu darahku yang sah menurut hukum,
Cepat, Bunuhlah aku ;
Niscaya engkau menjadi pejuang dalam perang suci,
Dan aku seorang martir...........

Bunuhlah aku manusia terkutuk ini”

Dalam khotbah lanjutanya, Hallaj juga berseru pada Tuhan :
“ Ampunillah setiap manusia, tapi jangan engkau ampuni aku.........
Lakukan apapun yang engkau inginkan atasku”
Secara paradoksial, jelas dari gambaran khotbah diatas tersirat ajakan untuk menjunjung nilai-nilai kemanusiaan dan sekaligus nilai-nilai kesucian ILLAHI meskipun harus menghancurkan diri demi kebaikan umat.
Secara sekilas ajaran ittihad al-Hallaj tidak jauh berbeda dengan umumnya para penganjur tasawuf, yaitu adanya pendekatan antara makhluk dengan Tuhanya. Dalam ajaran al-Hallaj dikenal bahwa Tuhan memiliki sifat Luhut dan Nasrut, demikian juga manusia. Manusia dapat menghilangkan sifat nasutnya (kemanusiaannya) apabila mampu mencapai kefanaan. Dengan hilangnya sifat kemanusiaan ini dikontrol oleh sifat luhut (ke-Tuhan-an) yang merupakan inti dari kehidupan[15].
Sedangkan fana itu sendiri secara garis besar bagi al-Hallaj mengandung 3 aspek :
1. Fana dalam semua keinginan jiwa
( Aku ingin untuk tidak mengingini)
2. Fana dalam fikiran, perasaan dan perbuatan dengan hanya tersimpul pada Allah
( Aku tidak ingin dari Tuhan kecuali Tuhan )
3. Fana dalam semua kekuatan pikiran dan kesadaran
( Maha suciaku, Mahasuci aku, Mahabesar aku ).
( Akulah Kebenaran ).
Pada saat Hallaj mengucapkan kalimat-kalimat diatas jelas sudah lepas dari kontrol kemanusiaannya. Ini merupakan puncak dari keagungan tertinggi yang diajarkan al-Hallaj[16]. Ana ‘I Haqq merupakan sebuah kalimat yang sangat lekat dalam diri al-Hallaj sampai sekarang ini. Kalimat itu pula yang memancing kemarahan besar umat Islam terutama kaum ulama sunni, pemerintah juga para sufi lainnya, karena dinilai telah meresahkan masyarakat yang akan menimbulkan perpecahan dan kekacauan pada agama dan negara hingga mengantarkannya kepenjara untuk kesekian kalinnya pada Dzulhijjah 309. Puncak dari kegoncangan ini pada tanggal 28 Dzulhijjah ketika terompet Nasir Hamid dibunyikan sebagai tanda eksekusi Hallaj akan dilaksanakan. Eksekusi ini dimulai dengan diseretnya al-Hallaj yang kemudian dipotong tangan dan kakinya dihadapan publik sehari sebelum kematiannya. Pagi setelah peristiwa tersebut tepat pada tanggal 29 Dzulhijjah 309 H, Nasir Hamid membacakan ketetapan hukuman mati terhadap al-Hallaj[17]. Pada saat Hallaj diseret turun dari tiang salib untuk dipenggal lehernya, ia sempat mengatakan sebuah pesan. Dengan suara lantang ia menyerukan kalimat ;
Yang tertinggi bagi sufi adalah kediriannya yang membawa kepada Dia yang tunggal.
Mereka yang tiada mempercayai hari akhir akan ketakutan karena kedatangannya.
Tapi mereka yang percaya akan hal ini menunggu dengan penuh cinta,
karena mengetahui bahwa Tuhan akan hadir.[18]
Setelah ia melontarkan kata-kata terakhirnya tersebut, kemudian eksekusi pemenggalan kepalanya dilakukan. Setelah dipenggal kepalanya kemudian jasadnya dibungkus dengan kulit permadani dan disiram dengan minyak lalu di bakar, sedangkan abu dari pembakaran tersebut diterbangkan di Ra’sal-Manara.
C. Analisa konsep ittihad al-Hallaj dan Teologi Sufi Syekh Siti jenar
Ana’I-haqq sebagai puncak kulminasi yang dialami al-Hallaj merupakan sebuah pengakuan yang tidak mudah diterima oleh akal umat muslim. al-Haqq sendiri mempunyai beragam makna, diantarannya, dapat dimaknakan sebagai Hak dalam arti tugas yang harus dilakukan. Kata ini, juga dapat bermakna sebuah kebenaran (realita). Akan tetapi dalam tradisi persia ( juga Turki dan Malaysia ), kata al-Haqq telah diasumsikan menjadi nama tuhan (Allah) bagi keseluruhan umat disana[19]. Dalam kamus bahasa Indonesia Hak juga diartikan sebagai kuasa atau mempunyai kuasa milik, dan disebutkan bahwa yang paling kuasa memiliki segala sesuatu adalah Allah.
Jadi pengakuan Ana’I Haqq menjadi sebuah pengakuan yang “aneh”, ketika kata tersebut dilekatkan pada diri sebuah makhluk/manusia (al-Hallaj), terutama ditengah-tengah umat Islam[20].
Jadi tidak mengherankan jika al-Hallaj menjadi sebuah obyek pertentangan kaum muslimin lainnya dan juga pemerintah, karena pelekatan diri pribadinnya terhadap keberadaan Tuhan (al Haqq) ini digunakan dihadapan publik. Perbedaan mendasar juga dinyatakan Hallaj dalam mengartikan al-Haqq dengan Haqiqa. Jika Haqq ia asumsikan sebagai nama Tuhan dalam artian hukum praktis, sedangkan Haqiqa sebagai sebuah kualitas abstrak tidak bisa diakses[21].
Dalam diri Hallaj, Haqq (kebenaran) dikaitkan dengan Universitalitas seruannya (kesatuan mistik) yaitu, bukan hanya berdasar kesetiaan dalam menerima apa yang ditentukan sebelumnya dari pengetahuan Illahiyah, tapi atas dasar perintah langsung dalam diri kita untuk berbuat baik. Pada akhirnya akan kembali pada umat dalam mengambil sudut pandang terhadap ajaran, dalam hal ini kata al-Haqq versi al-Hallaj. Tetapi yang menjadi catatan penting, perlu dicantumkan disini bahwa al-Hallaj secara pribadi dari beberapa anekdot yang ditulis oleh para murid dan para Hallajian adalah dia memiliki berbagai “keajaiban” serta ketulusan ilahiyah yang sangat tinggi. Akan tetapi dari ketulusan dan kenyakinan yang diajarkan tersebut lepas dari mana kita memandang telah menimbulkan berbagai kekacauan dan perpecahan yang hebat diantara umat muslim saat itu. Karya-karya al-Hallaj antara lain : Kitab al Shaihur fi Naqshid duhur, Kitab al-abad wa al-Mabud, Kitab Kaifa Kana wa Kaifa Yakun, Kitab huwa-huwa, Kitab Sirru al Alam wa al-Tauhid, Kitab al-Thawwasin al-azal.[22]
Bagaimana dengan teologi sufi Syekh Siti Jenar, ajaran SSJ yang terkenal dengan sebutan “ manunggaling kawulo gusti”, yang bersumbu pada sasahidan memiliki inti kalimat dua hal ; “ la ilaha illa Ana”, dan “ Ana al-Haqq”. Sekilas memang tampak sama dengan ittihad al-Hallaj, SSJ membaca dan mempelajari dengan baik tradisi sufi dari al-thawasinnya al-Hallaj, dan sebenarnya SSJ lah yang pertama kali mengusung gagasan al-Hallaj ke tanah jawa. Sementara itu para wali yang lain (wali songo) mengajarkan Islam syar’I madzabi yang ketat, sebagian memang mengajarkan tasawuf namun tasawuf tarekati yang beralur pada paham imam Ghazali.
Dalam pemahaman dan pengalaman SSJ, dhamir (kata ganti) Ana, Anta, dan Huwa[23] itu juga dipancarkan kepada mahkluk termulia, yang dibekali roh al-Idhafi, yang didalamnya bersemayam Roh al-Haqq, dan di kedalamannnya Roh al-Haqq itulah tersembunyi khazanah pembedaharaan al-Haqq itu sendiri. Maka keluarlah dari lisan rohaninya ungkapan suci “ Ana al-Haqq”, atau juga “ laa ilaha illa Ana”[24]. Bahkan menurut SSJ tingkatan rohani tertinggi adalah ungkapan “Ana-al-Haqq”, dan bahkan lebih ringkas lagi “ Ana, Ana, Ana “. Itulah rahasia terdalam pengalaman SSJ yang di tuangkan dalam ajaran-ajarannya., dan pemahaman seperti itulah pula yang umumnya mendatangkan bencana kepada penyeru ajarannya, lalu yang mengantarkan SSJ ke Vonis Mati oleh pemerintah saat itu (Demak). Dalam catatan sastra suluk jawa, hanya ada 3 kitab karya Syekh Siti Jenar yaitu ; Talmisan, Musakhaf (al-Mukasysyf), dan Balal Mubarak.[25]
D. KESIMPULAN
1. Al-Hallaj adalah seorang sufi yang mempunyai nama lengkap Abu Mughist al-Hasayn bin Mansur al-Hallaj, ia dilahirkan di Persia pada tahun 244 H. cerita dan keberadaan al-Hallaj jelas dan dapat dilacak dalam catatan sejarah dengan jelas tanpa ada kontroversi. Bahkan ajaran-ajarannya hingga kini masih ada dan masih diikuti sebagian orang (Hallajian).
Syekh Siti Jenar (SSJ) dalam berbagai versi mempunyai nama yang berbeda, ia punya nama antara lain ; San Ali (nama kecil pemberian orang tua), Syekh Abdul Jalil ( nama di Malaka), Syekh Jabaranta (nama di Palembang), Syekh Lemah Abang ( gelar yang di berikan masyarakat lemah abang), dan Syekh Siti Jenar ( nama filosofis yang menggabarkan ajaran sangkan paran ). Ia dilahirkan sekitar tahun 829 H/1348 C/1426 M, di lingkungan Pakuwuan Caruban, sekarang terkenal sebagai Astana Japura, sebelah tenggara Cirebon. Keberadaan SSJ masih menjadi perdebatan da kalangan ahli sejarah, ada yang menyebutkan bahwa tokoh ini fiksi atau buatan saja dan di imajenerkan dengan tokoh al-Hallaj di Baghdad (seperti yang di ungkapkan Ahmad Mursidi, dll ) dan ada yang menyatakan tokoh ini nyata dan ada dalam sejarah (seperti tokoh-tokoh yang disebutkan penulis diatas).
2. Pokok ajaran al-Hallaj adalah mengajak seluruh umat manusia untuk menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan menuju zat yang Maha Suci. Juga ia menganjurkan untuk menjunjung tinggi nilai-nilai ilahiyah meskipun harus berkorban jiwa raga demi kepentingan umat. Hallaj memandang bahwa tuhan memiliki sifat luhut (ketuhanaan) dan Nasut (kemanusian) sebagai manusia. Sedangkan manusia dapat mencapai luhut dan menghilangkan sifai nasutnya jika ia telah memperoleh kefanaan dalam berbagai hal. Seperti kecenderungannya dan keinginan, fikiran, khayalan, perasaan, perbuatan serta kekuatan pikiran dan kesadaran.
Pokok ajaran SSJ tidak jauh berbeda dengan ajaran al-Hallaj karena SSJ sangat mengusai tradisi sufinya al-Hallaj. Dan SSJ yang pertama mengusung gagasan al-Hallaj ke jawa. Secara garis besar SSJ mengajarkan ilmu Ma’rifat secara bertahab, terdiri dari lima pokok jika ingin menjadi manusia sempurna (al-Insan al-kamil) serta bagi yang ingin menempuh laku manunggal dengan Tuhan.
1) Tahap pertama SSJ mengajarkan asal-usul manusia {ngilmu sangkan paran},
2) Tahap kedua SSJ mengajarkan yang berkaitan dengan kehidupan, khusus apa yang disebut sebagai pintu kehidupan,
3) Tahap ketiga SSJ mengajarkan tempat manusia berada ketika sudah hidup kekal dan abadi
4) Tahap keempat SSJ menunjukkan alam kematian yaitu yang sedang dialami dan dijalani manusia sekarang ini, di dunia ini, serta berbagai kiat cara menghadapinya,
5) Tahap kelima SSJ mengajarkan tentang adanya Tuhan yang Maha Luhur yang menjadikan bumi dan angkasa sebagai pelabuhan akhir bagi kemanunggalan dan keabadian.
Post a Comment