Saturday, July 7, 2012

SYEH SITI JENAR MEMBUKA JAUHAR ILMU

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

Salah satu paham yang mudah membuka Jauhar Ilmu adalah Aliran Hamzah Fansuri. Aliran Hamzah Fansuri ini mengikuti faham Hallaj Mansur dari Iran, yang akhirnya dibunuh di Iran.
Faham Hamzah Fansuri di Pasai ini akhirnya masuk ke tanah Jawa, kemudian faham ini disebarkan di tanah Jawa oleh Abdul Jalil Siti Jenar, tapi diajarkan bukan pada letaknya, mestinya ilmu bathin itu letaknya tidak diluar tetapi justru diletakkan diluar.
Jadi apa yang disebarkan oleh Abdul Jalil atau oleh Syeikh Siti Jenar itu adalah faham dari Hamzah Fansuri, dan fahamnya Hamzah Fansuri itu adalah dari faham Hallaj Mansur di Iran.
Pada waktu itu siapakah yang tidak terkejut, tiba-tiba Hallaj Mantsur bicara pada orang banyak :
WAMAA FIL JUBBATI ILLALLOH.
Artinya :” Tidak ada didalam jubah saya ini kecuali Alloh “.
Orang awam yang mendengarnya pasti saja akan menangkapnya, begitu juga Syeikh Siti Jenar dijatuhi hukuman.
Ketika sidang para wali, disepakati untuk memanggil Syeikh Siti Jenar, maka utusan para wali mendatangi Syeikh Siti Jenar dan berkata :
 Syeikh Siti Jenar dipanggil sidang wali di Demak“.
Syeikh Siti Jenar :
 Kamu sampaikan pada para wali bahwa Syeikh Siti Jenar tidak ada, tapi yang ada Alloh “.
Lalu jawaban Syeikh Siti Jenar tersebut disampaikan pada sidang para wali, kemudian utusan itu disuruh mendatangi lagi untuk menyampaikan bahwa Alloh dipanggil.
Syeikh Siti Jenar :
Lho kok datang lagi ? “.
Utusan :
Iya, katanya disini yang ada Alloh, maka sidang para wali memanggil Alloh untuk datang ke sidang “.
Syeikh Siti Jenar :
Sudah, kamu sampaikan saja bahwa Alloh tidak ada, tapi yang ada Syeikh Siti Jenar “.
Kemudian jawaban tersebut disampaikan pada sidang para wali, lalu utusan itu disuruh memanggil lagi, dan yang dipanggil kedua-duanya.
Utusan :
Kalau begitu Syeikh Siti Jenar dipanggil, Alloh dipanggil, kedua-duanya “.
Setelah kedua-duanya dipanggil, barulah Syeikh Siti Jenar mau datang ke sidang para wali.
Akan tetapi, walaupun disidang, namun tidak bisa mempengaruhi pendiriannya, akhirnya Syeikh Siti Jenar dijatuhi hukuman.
Sekarang kita angan-angan ;
Alloh dipanggil, ia tidak datang.
Syeikh Siti Jenar dipanggil, ia juga tidak datang.
Setelah disampaikan bahwa Alloh dipanggil dan Syeikh Siti Jenar dipanggil, barulah ia mau datang.
Kira-kira ini menurut saudara benar yang mana ?
Hendaklah hati-hati menanggapi hal ini.
Kalau mengatakan : Alloh tidak ada tapi yang ada Syeikh Siti Jenar, ini menjadi orang Dahriyyiin.
Dan kalau mengatakan : Syeikh Siti Jenar tidak ada tapi yang ada Alloh, ini namanya Wahdatul wujud.
Sedangkan kalau mengatakan : Alloh ada dan Syeikh Siti Jenar ada, ini memang kedua-duanya ada, hanya saja yang satu itu Qodim dan yang satunya hawadits.
Lalu apakah kekeliruannya Syeikh Siti Jenar ?
Kekeliruannya adalah membuka Jauhar Ilmu dimuka umum, padahal waktu itu masyarakat baru masuk Islam, sedangkan kalau tindakan Syeikh Siti Jenar (membuka Jauhar Ilmu) ini tidak diberantas atau tidak cepat-cepat dihukum, maka perkembangan Agama Islam akan pudar, karena belum mapan sudah tergesa-gesa diberi Jauhar Ilmu.
Jadi memang benar apa yang diperingatkan oleh Sayyid Zainal Abidin :
WALASTAHALLA RIJAALUN MUSLIMUUNA DAMII.
Mungkin darahku dihalalkan bila aku membuka Jauhar Ilmu, karena memang mereka belum bisa menerimanya / memahaminya.
Akan tetapi kalau terus saja diberi dhohir melulu tidak sampai dekat Jauhar Ilmu, maka ini semitsal dengan semut yang mencari gula sedangkan gulanya ada didalam toples, kalau semutnya berputar-putar terus diluar maka tidak mungkin akan mendapatkan gula.
Tetapi kalau terlalu fulgar Jauhar Ilmu tanpa syari`at maka akibatnya akan buyar, malah nanti tidak akan ada masjid.
Jadi kita dilarang untuk membuka Jauhar Ilmu kepada orang yang bukan ahlinya, sebagaimana disabdakan Rosululloh S.A.W. :
Artinya : Bersabda Rosululloh S.A.W : ” Tiap-tiap muslim yang meletakkan ilmu kepada orang yang bukan ahlinya adalah sama seperti mengalungi celeng dengan berlian, mutiara, dan emas “
Kalau ada celeng, kemudian dikalungi emas atau berlian, apakah kira-kira celengnya bertambah mulia ? Kan tidak.
Jadi yang bersalah itu orang yang mengalungkannya.
Post a Comment