Saturday, July 7, 2012

Jasadnya Dimakamkan oleh Malaikat

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

Amir Bin Fuhairah adalah salah seorang budak milik Tufail Bin Harits yang masuk Islam ketika Rasulullah saw menerima wahyu yang pertama. Masuk Islamnya Amir menimbulkan kemarahan besar pada majikan dan pemimpin Quraisy yang memuja berhala. Para pemimpin kafir Quraisy merasa cemas melihat banyak budak-budak masuk Islam, seperti halnya Amir. Sebab hal itu akan menyuburkan pertumbuhan Islam di kalangan mereka. Oleh karena itu, kaum kafir Quraisy berusaha sekuat tenaga untuk menghalangi dan merintangi setiap orang yang hendak masuk Islam denga cara apaun yang mereka kehendaki.
Pada suatu hari Amir mendapat teguran dari pemimpin Quraisy setelah dilaporkan oleh majikannya Tufail. Sang pemimpin itu dengan tegas berkata, “Hai Amir,  segera tinggalkan agama baru yang engkau anut itu.”
Amirpun menjawab dengan tegas pula, “Tidak! Aku sudah mantap untuk tetap dalam Islam.”
“Jika engkau mau kembali kepada agama nenek moyang kita, engkau akan diberi hadiah dan uang yang banyak” Bujuk pemimpin Quraisy itu.
“Aku tidak mau menukar keyakiananku dengan harta benda dunia. Bagiku keyakinan lebih berharga dari segalanya.” Tegas Amir.
“Kalau begitu, engkau layak mendapat siksaan!” kata  pemimpin itu mengancam.
“Aku tidak takut ancaman itu!” kata Amir tegas.
“Keparat…!” seret budak itu dan siksa sampai ia mau tunduk kepada kita!” perintah sang pemimpin.
Kaum kafir Quraisy berdatangan mendengar gertakan pemimpinnya. Amir diseret beramai-ramai laksana benda mati saja. Mereka menyeret kedua kakinya sementara badannya tergeletak di tanah. Karuan saja punggungnya lecet-lecet dan darah bercucuran. Amir dibawa ke suatu tempat di lapangan terbuka. Di sana ia disabet dengan cemeti secara bergantian. Akibatnya tubuh Amir memar dan terluka. Namun Amir tetap dalam keteguhannya memegang keyakinan Islamnya. Ia menganggap bahwa itu adalah sebagai  cobaan.
Pada saat itu Abu Bakar lewat dan melihat  kerumunan mereka. Ia menghentikan langkahnya dan menghampiri kerumunan itu. Ternyata mereka sedang menyiksa seorang budak dan ia tahu bahwa ia adalah budak milik Tufail.
“Sungguh biadab kelakuan mereka itu.” Kata Abu Abakar dalam hati. Lalu  menghampiri Tufail dan berkata,
“Tufail, aku beli budakmu itu !”.
“Silahkan, kebetulan sekali. Aku sudah muak melihat budakku itu.”
“Berapa engkau engkau jual?” tanya Abu Abakar.
“Karena engkau  adalah suami dari anak saudaraku, maka terserah engkau saja, berapa engkau bayar. ”Kata Tufail. Abu Bakar membeli budak  dengan harga yang pantas dan membawanya pulang. Kelak ketika Rasulullah  mengadakan perjanjian persaudaaran antara kaum Muhajirin dengan kaum Anshar, beliau memersaudarakan Amin Bin Fuhairah sebagai kaum Muhajirin dengan Harits  Bin Aus sebagai kaum Anshar. Sejak dibeli oleh Abu Bakar, Amir selalu berada di belakang Rasulullah ketika shalat lima waktu.
Untuk mencukupi kebutuhan hidupnya, Amir bekerja sebagai pedagang. Tetapi baginya berdagang bukanlah untuk mengumpulkan kekayaan duniawi, melainkan yang terpenting baginya adalah dapat memenuhi kebutuhan keseharian dengan cara yang halal dan tidak mengharap-harap pemberian orang lain.
Walaupun ia rajin berdagang, tapi ia tidak pernah menyimpan uang untuk hari esok. Kekayan yang ia miliki hanyalah senjata untuk berperang dan beberapa potong pakaian untuk shalat di masjid. Karena ia tidak mempunyai apa-apa, maka ketika perang ia selalu menjadi pasukan infantri (pasukan pejalan kaki) di depan Rasulullah saw. sang  komando jihad. Pernah ketika ia mengikuti perang, ia mengalami luka-luka, ia malah berkata, “Ini adalah peringa-tan Allah di hari akhir nanti.”
Dalam suatu perjalanan pulang setelah mengantarkan surat dakwah Rasulullah kepada salah seorang penguasa di wilayah Biri Maunah, ia bersama rombongannya berkemah di untuk berisirahat. Ketika sedang beristirahat itulah, mereka dikepung oleh kepala suku bersama pasukannya di wilayah itu. Terdengar kepala suku itu berkata, “ Hai kawan-kawan, segeralah minta bantuan untuk  mengepung tenda itu!”
Lalu terdengar ada seseorang yang berkata dengan suara yang keras, “Hai para utusan Nabi kini saatnya kalian mati di tanganku.”
“Wah…. Kita telah terkepung.” Kata Amir. “Kita harus melawan  dengan sekuat tenaga.“ Kata yang lain.
Karena jumlah rombongan Amir dan kawan-kawannya yang sedang beristirahat di dalam kemah itu tidak seimbang dengan jumlah pasukan yang mengepungnya, maka mereka kalang kabut. Meskipun mengadakan perlawanan, namun karena jumlah mereka  tidak seimbang, perlawanan mereka sia-sia. Akibatnya rombongan para utusan Rasulullah itu banyak yang gugur sebagai syahid. Hanya tiga orang yang berhasil meloloskan diri dan selamat, termasuk Amir bin Fuhairah. Tetapi  mereka mengejar ketiga orang tersebut. Amir ditikam dengan tombak oleh Jabbar bin Salma. Ketika ujung tombak menembus dadanya, Amir berkata, “Demi Allah, aku beruntung!” “Bagaimana engkau beruntung, sedang engkau sebentar lagi akan mati?” kata Jabbar. Amir menjawab, “Aku beruntung karena kematianku adalah sebagai syahid.”
Setelah Amir benar-benar mati terbunuh, tiba-tiba mereka menyaksikan sesuatu yang menakjubkan, yakni tubuh Amir melayang-layang di udara dan terbang ke langit. Mereka keheranan menyaksikan peristiwa itu. Peristiwa itu menyadarkan mereka. Sehingga gara-gara peristiwa itu mereka menyatakan diri masuk Islam. Setelah mereka menjadi muslim yang taat di antara mereka ada memper-tanyakan tentang kematian Amir bin Fuhairah yang jasadnya melayang-layang di udara dan terbang ke angkasa.
Maka Rasulullah saw menjawab, “Jasad Amir bin Fuhairah dibawa oleh para malaikat dan dimakamkan di langit.”
Post a Comment