Thursday, July 12, 2012

Jadilah “Generasi Syahadat”, Generasi Tahan Uji!

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله
BESAR kecilnya tanggungjawab seseorang menjadi tanda kualitas syahadatnya, yang dapat diukur pada caranya memanfaatkan waktu. Seorang yang berkualitas selalu berusaha menumbuhsuburkan bibit syahadatnya agar dapat terus ditingkatkan lebih tinggi lagi.

Tiada waktu tanpa peningkatan kualitas syahadat. Tiada program kecuali peningkatan iman. Tidak mati kecuali dalam puncak jenjang syahadat, pasrah diri kepada Allah Subhanahu Wata'ala.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar takwa, dan janganlah engkau mati kecuali sebagai Muslim." (Q.S. Ali Imran: 102).

Rute perjalanan yang harus dilalui untuk membuktikan syahadat bisa dirasakan singkat, bisa juga panjang. Hal tersebut tergantung pada kadar mujahadah (usaha keras), dukungan ibadah dan ukuran besar kecilnya tanggungjawab yang dipikul.

Namun demikian, di balik perbedaan jauh rute itu, ada kesamaan irama dan ritme perjalanan. Jurang yang terjal, tebing yang tinggi pasti ditemukan dalam perjalanan.
Bahkan dengan tegas Allah merinci tikungan-tikungan tajam yang akan dilewati dalam perjalanan proses uji coba penentuan peringkat kadar kualitas syahadat dengan firman-Nya:
أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُواْ الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْاْ مِن قَبْلِكُم مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاء وَالضَّرَّاء وَزُلْزِلُواْ حَتَّى يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُواْ مَعَهُ مَتَى نَصْرُ اللّهِ أَلا إِنَّ نَصْرَ اللّهِ قَرِيبٌ
"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang yang beriman bersamanya: 'Bilakah datangnya pertolongan Allah ?'. Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." (al-Baqarah: 214).

Ada tiga tebing tinggi dan jurang terjal yang harus dilewati sebelum seseorang sampai ke titik kenikmatan yang dijanjikan oleh Allah. Baik kenikmatan dunia apalagi yang di akhirat.

Ketiga tebing dan jurang tersebut dialami oleh semua orang yang ingin menikmati surga, tak terkecuali Nabi dan Rasul Allah.

Sudah merupakan garis ketentuan Allah, atau sudah menjadi sunnatullah, hukum alam yang sudah pasti, bahwa untuk mencapai keadaan yang ideal diperlukan proses yang tidak ringan.
سُنَّةَ اللَّهِ فِي الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلُ وَلَن تَجِدَ لِسُنَّةِ اللَّهِ تَبْدِيلاً
"Sebagai sunnah Allah yang berlaku atas orang terdahulu sebelum(mu), dan kamu sekali-kali tidak akan mendapati perubahan pada sunnah Allah." (Q.S. Al-Ahzab : 62).

Andaikan para Nabi dan Rasul mengetahui jalan mulus menuju surga tanpa mengalami hambatan dan rintangan yang serba menyulitkan, tanpa malapetaka dan ujian, tanpa kesengsaraan dan kemiskinan, maka mereka tentu akan memilih jalan itu. Akan tetapi kenyataannya tidak begitu.

Semua Nabi dan Rasul mengalami nasib yang sama, menempuh rute perjalanan dengan ritme dan irama yang sama. Mereka menderita, selalu ditimpa malapetaka, ditimpa kemelaratan yang tiada tara, juga dihantui oleh perasaan yang serba takut.

Hanya imanlah yang memberikan kemampuan pada mereka untuk tetap berjalan dalam rel yang sudah ditentukan.

Bukan hanya itu, segala cobaan yang datangnya dari Allah mampu dimanfaatkan untuk mempertebal keimanan, bukan sebaliknya melemahkan iman.

Syahadat memang memerlukan proses pembajaan. Dan proses pembajaan yang baik hanyalah melewati berbagai kesulitan, karena sesudah kesulitan itulah akan muncul kemudahan. "Karena sesungguhnya beserta kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan." (al-Insyirah : 5-6).

Bila Malapetaka Datang

Malapetaka merupakan suatu kondisi yang sangat tidak menyenangkan, datang dengan tiba-tiba di luar perkiraan, dan tanpa persiapan sama sekali. Bila kurang waspada keadaan tersebut bisa berakibat sangat fatal. Bisa jadi peristiwa yang tiba-tiba itu membuat gairah jihad berkurang, ghirrah (semangat) juang menurun tajam.

Petaka yang menimpa kaum Muslimin sebenarnya hanyalah ujian atau mungkin peringatan karena kasih sayang Tuhan. Bagi seorang pejuang kondisi seperti ini dapat dimanfaatkan minimal untuk konsolidasi organisasi, pengkristalan kekuatan, dan penyusunan ulang barisan yang lebih rapi, serta upaya koreksi ke dalam untuk perbaikan kebijaksanaan di masa mendatang.

Peristiwa itu patut dijadikan sebagai sentakan teguran, untuk terciptanya semangat dan motivasi baru yang lebih merangsang, lebih mendorong berbuat yang lebih baik.
Karena datangnya serba mendadak, wajar kalau membuat suatu kegoncangan. Nabi sendiri mengalami peristiwa itu.
Ketika kaum musyrikin Quraisy mencapai puncak kemarahannya, Nabi menggantungkan diri pada perlindungan paman dan isterinya. Lantas pada saat itu keduanya diambil oleh Allah, mati. Saat itu jiwa Nabi betul-betul terguncang, sehingga tersebut tahun itu sebagai 'Amul Khuzn', tahun duka.

Peristiwa itu sesungguhnya pelajaran bagi Nabi bahwa hanya Allah yang dapat melindungi dirinya, bukan karena kepiawaian pamannya, juga bukan karena kebangsawanan isterinya.

Melalui peristiwa pahit ini kita rasakan sendiri kadar kualitas syahadat yang kita miliki. Justru pada saat malapetaka itu datang, betapapun kecilnya, saat itulah kita bisa melakukan evaluasi.
Itu tidak berarti kita kemudian mencari-cari malapetaka, sebab kalau demikian maknanya bisa lain, dan hasilnya juga berbeda. Merencanakan serta mengundang malapetaka bisa bermakna menganiaya diri sendiri.
وَأَنفِقُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوَاْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
"Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik." (al-Baqarah : 195).

Keberhasilan untuk tetap stabil dan normal di dalam menerima sentakan yang seperti itu adalah wujud kemampuan memperlihatkan mutu kadar kualitas syahadat.

Perlu diingat, malapetaka itu bentuknya sentakan, tidak terus-menerus. Peristiwa ini sesungguhnya hanya bersifat teguran peringatan, atau uji coba penjajakan, di samping upaya pemantapan syahadat. Sejauh mana seseorang itu bisa berprasangka baik kepada Allah SWT.

Dengan modal syahadat yang berintikan keyakinan, serta kesadaran akan realitas diri yang sudah dilengkapi oleh Allah berbagai instrumen dan peralatan yang memadai dalam menghadapi setiap malapetaka, hati pasti menjadi tenang. Dan satu lagi yang pasti, Allah selalu siap menolong hamba-Nya yang memerlukan.

Yang perlu kita sadari bahwa inilah risiko yang menjadi saksi nyata akan eksisnya sebuah syahadat. Adapun selanjutnya bagaimana menghadapi setiap risiko, adalah soal seni, soal taktik, soal gaya, soal format perwatakan, soal kematangan pribadi, soal pengalaman. Semuanya cukup mempengaruhi reaksi spontan terhadap setiap risiko yang terpaksa harus kita terima apa adanya. 



Yang penting bahwa kita bisa memperoleh manfaat, setidak-tidaknya menjadikan diri ini sadar sepenuhnya akan keterbatasan kita, kemudian mengakui bahwasanya kekuasaan itu sepenuhnya di tangan Allah SWT. Dengan demikian datangnya malapetaka berarti kesempatan dan media untuk meningkatkan kualitas syahadat.





Bila Kesengsaraan Menyerang
Kesengsaraan dapat diartikan sebagai kehidupan yang sulit dan pahit, serba kekurangan, serba memprihatinkan, dan menimpa dalam tempo yang relatif tidak sebentar. Karena kita datang dengan satu sikap, hadir dengan satu pendirian, membawa prinsip yang tidak bisa ditawar, adalah sangat wajar bilamana langsung disambut dengan benturan sikap di sana-sini.

Permusuhan dan kebencian segolongan manusia yang tak senilai seringkali membawa jatuhnya korban. Lewat berbagai usaha mungkin sekali kita sengaja dikucilkan, diisolir dari pergaulan umum.

Dengan segala macam cara dan upaya tak akan berhenti mereka membuat makar untuk mecelakakan dan merugikan bahkan sampai kepada menghancurkan dan memusnahkan kita. Bentuknya, bisa lewat sabotase dan blokade ekonomi, issu dan fitnah politik, serta gangguan yang beraneka ragam.

Target mereka hanya satu, yaitu agar supaya orang-orang yang berusaha menjaga dan memelihara syahadatnya hidup dalam kesengsaraan, yang pada akhirnya kembali berbalik mengikuti dien dan ajaran mereka.

"Dan tiada akan rela orang Yahudi dan Nasrani kepadamu, hingga engkau mengikuti ajaran mereka." (Q.S. Al-Baqarah : 120).

Sebenarnya sengsara di sini tidak seseram yang dibayangkan sebagian orang. Tidak berarti habislah segalanya seperti dugaan sekelompok orang. Memang jelas hidup sengsara itu tidak enak, tidak menyenangkan. Yang pasti, dengan sengsara ada beberapa hal yang tidak bisa kita lakukan. Tetapi bukan berarti kita tidak bisa berbuat apa-apa. Cukup banyak yang bisa kita lakukan. Masih tetap terbuka peluang yang mungkin untuk dimanfaatkan.

Kesengsaraan bisa jadi akan melahirkan satu motivasi yang cukup tinggi yang pada akhirnya berubah bentuk menjadi energi. Bila energi-energi itu dihimpun dalam satu wadah, maka akan berubah menjadi sinergi. Dari sana akan lahir sebuah revolusi.

Nampaknya hidup sengsara ini sangat perlu pada awal-awal perlangkahan. Ada instrumen ruhaniah kita yang dapat diaktifkan secara efektif hanya dengan melalui hidup yang serba tidak menyenangkan itu. Kesengsaraan dan kemelaratan dapat menciptakan irama serta ritme kerja keras, militansi dan daya juang.

Inilah target sampingan yang hanya bisa diperoleh melalui hidup sengsara. Asal kondisi tersebut dapat dimanfaatkan untuk terciptanya efek sampingan yang positif tadi, bergunalah hidup sengsara itu, sebagai jembatan penyeberangan untuk tiba di pelabuhan surga.

Yang disayangkan kalau hidup sengsara itu justru dijadikan keasyikan atau hobby. Lebih parah lagi kalau kemiskinan dan kemelaratan dijadikan kebanggaan. Sungguh merupakan tindak kebodohan. Seharusnya dengan kemelaratan akan timbul motivasi yang kuat untuk mengadakan perubahan. Dengan kemiskinan dapatlah aktif instrumen yang sangat potensial dalam diri untuk melahiran karya sejarah. Kemiskinan dan kemelaratan sama sekali bukan untuk dipamerkan dan dibanggakan.
Kesengsaraan, kemiskinan dan kemelaratan adalah jembatan penyeberangan yang tentu saja segera akan ditinggalkan bila kita sudah tiba di tempat tujuan. Kita akan menyesal nantinya bila tetap asyik berdiam diri di jembatan penyeberangan saja. Tak kunjung tiba di seberang, pada kehidupan yang lebih baik, untuk kemudian meneruskan perjalanan lagi menuju seberang yang jauh lebih baik lagi. Begitulah seterusnya.

Hidup Sengsara dan Karya Monumental 

Hidup sengsara adalah pabrik yang paling produktif untuk melahirkan ide-ide brilian, yang akan menciptakan karya monumental, buah sejarah yang dinikmati oleh sekian banyak generasi belakangan.

Akan tetapi kalau energi yang tersimpan dalam diri hanya digunakan untuk melawan derita, sekedar berjuang mempertahankan hidupsetiap hari, dengan sikap-sikap yang hypokrit, sungguh menjadi bencana dunia akhirat yang patut diratapi.

Menyia-nyiakan kesempatan hidup menderita tanpa melahirkan ide-ide besar yang berbobot tinggi dengan karya-karya sejarah yang monumental sepanjang masa, dapat diibaratkan orang yang sedang menyeberangi jembatan yang sangat indah, tetapi ia sendiri terlupa kalau ini hanya jembatan penyeberangan darurat menuju surga di seberang sana. Karena lupa, maka berhentilah ia di atas jembatan itu karena merasa sudah tiba.

Kini tinggal menunggu kendaraan lewat yang akan menggilasnya atau menunggu runtuhnya jembatan tersebut, sebelum sempat membangun rumahnya di seberang sana. Sungguh sangat luar biasa cara Allah mengantar kita untuk tiba di surga, baik surga dunia ataupun surga di akhirat.

Dengan melalui malapetaka yang beraneka ragam serta hidup sengsara, betu-betul dapat dimengerti betapa effektifnya kondisi tersebut untuk melahirkan kemampuan yang memungkinkan kita bisa membangun surga tersebut, di dunia dan juga di akhirat.

Dengan malapetaka dan sengsara, di samping efek positif yang merupakan nilai tambah, sesungguhnya yang lebih penting lagi adalah mantapnya kesadaran akan kekuasaan Allah di samping keterbatasan diri.

Selain itu, dengan hidup sengsara kita dapat menghargai arti dan nilai setiap karunia Allah SWT. Kita dapat bersyukur sebagaimana mestinya. Dengan begitu akan terundang karunia dan tambahan nikmat yang lebih banyak lagi.

"Dan (ingatlah) tatkala Tuhanmu memaklumkan : Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." (Q.S. Ibrahim : 7).

Hidup sengsara dan malapetaka itu termasuk fasilitas yang diperlukan untuk menciptakan surga dunia akhirat. Tahapan tersebut sangat diperlukan agar supaya nantinya pada saat karunia yang banyak itu datang, sudah ada persiapan serta kemampuan untuk memanfaatkan sebagaimana mestinya. Tercapailah target utama bahwa semua yang ada dapat digunakan untuk menyusun dan memantapkan kekuatan dalam rangka memberikan kesejahteraan yang lebih baik lagi bagi kehidupan ummat manusia, bukan lantas digunakan berfoya-foya, mabuk dan lupa diri.

Alangkah sederhananya Allah mengungkapkan liku-liku perjalanan menuju surga dalam proses yang sangat menarik itu. Dengan memperhatikan konteksnya, jelas hidup sengsara dan malapetaka yang ada dalam perjalanan bukanlah siksaan dan penganiayaan yang harus diterima dengan pasrah sebagai hukuman. Tidak sama sekali, sebab tetap terbuka peluang untuk berbuat banyak.

Nampak betul kalau itu semua semata-mata upaya dan cara Allah menciptakan suatu kondisi guna memancing respons atau reaksi, agar melahirkan arus atau badai dalam satu sistem dan mekanisme kerja yang menjamin tercapainya kemenangan yang diperjuangkan.

Dengan dukungan rahman rahim Allah SWT, sangat memungkinkan bagi setiap orang untuk menikmati hidup yang nyaman dan mengasyikkan. Walaupun dalam kondisi menderita dan sengsara. Terlebih lagi bagi mereka yang tidak punya kepedulian pada orang lain, tak punya tanggung jawab untuk mensejahterakan orang lain.

Sangat dikhawatirkan kalau ummat Islam juga terjebak oleh perasaan asyik dan nikmat dalam kesengsaraan, sebab memang tidak melihat dan kurang bergairah mencapai hidup yang lebih baik. Mereka bisa berpendirian hidup seperti itu sudah cukup. Adapun orang di sekitarnya memerlukan pertolongannya, bukan urusannya. Akibatnya peluang serta kesempatan yang selalu terbuka untuk disergap, dibiarkan saja berlalu. Padahal ummat manusia sangat menantikan peran dan jasa ummat Islam.

Untuk merangsang dan menggali potensi raksasa yang ada dalam diri manusia, khususnya ummat Islam yang harus tampil menyelamatkan keadaan, rasanya baru kita mengerti kalau sangat besar gunanya fase kehidupan derita dan sengsara serta sentakan-sentakan malapetaka tersebut. Asal saja dapat dimanfaatkan dengan baik sebagaimana mestinya.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa hidup sengsara dan malapetaka itu termasuk fasilitas yang diperlukan untuk menciptakan surga dunia akhirat. Dengan kata lain, kesengsaraan adalah jembatan penyeberangan.

Sebagimana layaknya jembatan, kemelaratan adalah sarana penghubung mencapai suatu kehidupan yang lebih layak, yang memungkinkan ummat Islam bisa berbuat lebih banyak lagi untuk kepentingan kesejahteraan ummat manusia, yang ditandai dengan tegaknya daulah kekuasaan Allah SWT di muka bumi ini.

"Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman diantara kamu dan mengerjakan amal-amal shaleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di atas bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barang siapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik." (Q.S. An-Nuur : 55).

Sulit diterima kalau hidup sengsara itu menjadi permanen, menjadi 'mabniyun' terus-menerus. Yang benar, hidup sengsara hanya diperlukan untuk menggali potensi guna menciptakan hidup yang lebih manusiawi atau lebih layak.

Bila Kegoncangan Menghadang
BIASANYA diakibatkan oleh pelbagai macam ujian dan cobaan yang datang melanda bertubi-tubi, ditambah beban yang terus meningkat, padahal terasa kemampuan tidak mendukung wajar saja kalau kegoncangan itu terjadi.
Persoalan yang dihadapi para pejuang kebenaran sangat kompleks. Seringkali mereka dihadapkan situasi yang serba dilematis, paradoxal antagonistis. Ibarat telor di ujung tanduk. Mundur dari arena perjuangan tidak mungkin, sementara maju terus kemampuan sangat tidak mendukung. Segalanya sudah sangat mendesak, tidak ada yang bisa ditunda. Kiri kanan tidak ada yang bisa menolong, malahan semua menunggu kejatuhannya karena cemburu, iri dan dengki.

Dalam kondisi seperti itu bencanapun datang, ancaman kebencian terus membayang, kekhawatiran kelanjutan misi selalu menggoda, mencemaskan kalau-kalau yang tidak diinginkan itu terjadi. Peningkatan potensi terasa begitu lambat, berlawanan dengan beban yang terus membanjir. Selain itu umur juga mengejar, padahal pekerjaan banyak yang masih terbengkalai. Sungguh sangat suram, terkadang terasa dunia begitu sempit.

Kekhawatiran di sini bukan kekhawatiran karena kekerdilan jiwa, akan tetapi justru karena besarnya tanggung jawab. Keinginan yang keras untuk dapat merampungkan semua kerja, supaya dapat memenuhi panggilan Allah dengan perasaa lega, tidak meninggalkan kebengkalaian. Khawatir tidak ada yang selesai dengan baik.

Kalau sudah begini tidak ada lagi alternatif lain, dan tidak ada daya sama sekali, selain lari segera kepada Allah menyerahkan diri dengan pasrah. Memohon sangat ampunan-Nya, mengharapkan tetesan ma'unah-Nya, supaya terhindar dari amarah Allah SWT. Itulah pelarian terakhir, mau ke mana lagi, tinggal terserah kepada Tuhan saja, bagaimana kebijaksanaan-Nya.

Kondisi mental seperti ini akan dialami oleh siapapun yang berusaha menjaga mutu kualitas syahadatnya. Di kala perang Badar sedang berkecamuk, Rasulullah nyaris keseleo ngomong, mengkhawatirkan kalau pasukannya yang begitu sedikit kalah perang dan mati syahid.

Beliau bermunajat kepada Tuhan: "Lalu siapa lagi yang menyembah-Mu Ya Allah". Lambang harapan yang sudah sangat luar biasa. Ratapan ini kalau difikir ulang tidak beralasan, namun itulah yang terjadi sebagai wujud ketidakmampuan fikiran membahasakan perasaan. Tergambar bayangan perasaan yang melahirkan ratapan tersebut, betapa nian keadaannya.

Peristiwa yang sama juga terjadi di saat perjanjian Hudaibiyah. Reaksi para sahabat mogok melaksanakan perintah gunting rambut, karena Nabi mengalah pada sisi perjanjian dengan orang kafir, menyebabkan Nabi mengeluhkan nasib kehancuran ummatnya yang mulai tidak taat. Untung isterinya menjamin kalau ummatnya tidak sejelek itu. Isterinya menasihati agar Nabi keluar rumah memberi contoh dulu dengan memotong rambutnya. Dengan contoh itu mereka menirunya.

Kejadian seperti itu tidak sekali dua kali dialami oleh Nabi Muhammad SAW. Tidak hanya di Makkah, ketika awal-awal langkah perjuangannya, tapi juga di Madinah, di saat penyusunan barisan, kristalisasi kekuatan, konsolidasi dan internalisasi sudah jalan.

Itulah liku-liku perjalanan Syahadat dalam menemukan jati dirinya. Mutu kualitas dasar syahadat baru bisa dijamin sesudah dibanting-banting dengan berbagai ujian dan cobaan. Mulai dari hidup sengsara dalam jangka waktu yang tidak singkat sampai ke tingkat ujian yang sangat menggoncangkan.

Hal itu terjadi karena ada kegiatan, ada aksi dan reaksi, ada terobosan-terobosan. Manakala kita tampil memikul tanggung jawab yang besar, maju mengujicoba kemampuan potensi syahadat yang kita miliki, mengangkat kerja yang orang lain anggap berat dan sulit, mencoba melayani setiap tantangan yang mencemaskan, maka di sanalah akan kita temukan reaksi yang keras dan benturan yang dahsyat. Bisa jadi berupa malapetaka, bisa berbentuk hidup sengsara, atau goncangan yang luar biasa.

Hanya dengan demikian baru dimungkinkan pertumbuhan dan pematangan mutu kualitas syahadat. Syahadat dapat tumbuh berkualitas manakala sudah kita lalui proses yang sangat menegangkan itu. Inilah yang Allah lukiskan sebagai puncak kegoncangan yang luar biasa, dengan firman-Nya :
إِذْ جَاؤُوكُم مِّن فَوْقِكُمْ وَمِنْ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَإِذْ زَاغَتْ الْأَبْصَارُ وَبَلَغَتِ الْقُلُوبُ الْحَنَاجِرَ وَتَظُنُّونَ بِاللَّهِ الظُّنُونَا
هُنَالِكَ ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُونَ وَزُلْزِلُوا زِلْزَالاً شَدِيداً
"(Yaitu) ketika mereka datang kepadamu, dari atas dan dari bawahmu, dan ketika tidak tetap lagi penglihatan(mu) dan hatimu naik menyesak sampai ke tenggorokan, dan kamu menyangka kepada Allah dengan bermacam-macam purba sangka. Di situlah diuji orang-orang yang beriman dan diguncangkan (hatinya) dengan goncangan yang sangat (diguncangkan dengan seguncang-guncangnya)." (Q.S. Al-Ahzab : 10-11).
Proses seperti itu dimaksudkan untuk dapat lebih merasakan betapa arti dan nilai serta nikmatnya bantuan Allah SWT pada saat tidak bisa lagi berbuat apa-apa, di kala sudah kehilangan akal, di kala semua cara sudah ditempuh, di kala tidak tahu lagi mau berbuat apa. Alangkah nikmatnya kalau pada saat seperti itu tiba-tiba bantuan Allah datang menjungkirbalikkan keadaan.

Semua berubah secara drastis dan dramatis. Asalnya terhina berganti menjadi terhormat, mulanya melarat berubah menjadi konglomerat, dulunya dilecehkan kemudian diperhitungkan, dari bawah tapi berproses ke atas.

Hari itulah yang oleh Allah disebut sebagai hari pergiliran, regenerasi atau reformasi, restrukturisasi atau rekonstruksi.

"Dan masa itu Kami pergilirkan di antara manusia. Dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada'." (Q.S. Ali 'Imran : 140).

Luar biasa terasanya goresan dan sentuhan kasih sayang itu, begitu terkesan sehingga dipastikan langsung menambah mutu syahadat. Betapa sungguh Maha Kuasa dan Maha Pemurah Allah SWT kepada kita khususnya.

Akan tetapi selama yang kita kerjakan itu adalah hal-hal yang biasa-biasa saja, mana mungkin akan dapat dirasakan bantuan Allah tersebut. Bukan berarti kemudian kita terlalu idealis tanpa perhitungan data dan fakta.

Bukan berarti kita harus membuat program-program yang khayalis tanpa dukungan kenyataan yang menunjukkan kewarasan dan kewajaran. Kaki kita tetap membumi tapi keinginan kita terus melangit. Bukan mengawang, tapi ada tempat berpijak agar dapat melompat setinggi mungkin.

Karena sudah terjebak oleh kesyikan kerja rutin, sudah puas dengan hasil yang begini-begini saja, sudah bangga kalau bisa membangun gedung sekolah bertingkat lima, puas bila sudah mampu dua tahun sekali mengadakan konggres dan muktamar, maka tak akan tumbuh lagi kualitas syahadat. Kepuasan dan kebanggaan akan mengebiri instrumen kekhalifahan yang sangat potensial.

Nampaknya inilah penyakit ummat yang paling parah saat ini, membiarkan syahadatnya mandeg, tidak berproses, menelantarkan syahadatnya dalam kadar kualitas yang sangat rendah. Sementara belum ada yang mencoba menyodorkan metode pembinaan untuk terwujudnya syahadat yang berkualitas menurut tuntutan yang ideal.

Membina Ummat Tahan Banting

Pola pembinaan ummat yang selama ini kita terapkan sudah saatnya mengalami beberapa koreksi. Ada baiknya manakala kita beranikan diri untuk mengubahnya, agar kita dapat memetik buah nyatanya.

Dalam melakukan pembinaan, selama ini kita kurang berani melibatkan ummat secara langsung dalam kegiatan-kegiatan yang merupakan tindak lanjut eksisnya syahadat. Kita enggan mengajak mereka berperan aktif dalam mempertahankan dan mengembangkan syahadat. Akibatnya mereka kekurangan pengalaman, kekurangan data yang dapat menunjang upaya pencapaian kualitas standar syahadat.

Mencari pengalaman melalui keterlibatan langsunglah satu-satunya cara paling efektif untuk merasakan sendiri khalawatul-iman, kenikmatan beriman. Bagaimana mungkin ummat bisa menikmati kalau belum pernah mengalami. Akan sangat berbeda bobot keyakinan yang diperoleh lewat berita dibandingkan dengan yang dirasakan secara langsung.

Selama hal tersebut hanya berupa teori yang tak beda dengan berita, selama bentuknya hanya sekedar informasi dan indoktrinasi semata, tidak dengan menerjunkan langsung di lapangan agar mereka dapat mengalami sendiri pahit getirnya mempertahankan syahadat, suka dukanya mengembangkan syahadat sampai kepada titik klimaksnya sebagai fase-fase penentu ujicobanya, terlalu sulit kita harapkan kualitas yang baik itu.

Sebab bagaimanapun juga kata putus penilaian adalah di tangan Allah SWT, sehingga tidak mungkin dapat dimanipulasi. Harus dibuktikan bagaimana persisinya mewujudkan dan menyatakan kebenaran pernyataan syahadatnya. Bentuk konkrit eksisnya syahadat adalah kerja nyata, berjuang dan berkorban. Mereka selalu aktif di lapangan, di front dan diproyek.

Oleh karena pencapaian dan peningkatan kadar kualitas syahadat tidak mengenal titik akhir, maka tiada hari tanpa karya, tiada waktu tanpa perjuangan, tiada detik tanpa pengorbanan. Keberadaan syahadat pada hakikatnya adalah potensi yang bergerak terus. Tidak mungkin diam pasif dan beku.

Dia merupakan perlatan yang semakin banyak digunakan justru makin meningkat potensinya, sekaligus mendatangkan hasil dan produksi strategis yang terus menanjak jumlah dan jenisnya. Sehingga tidak mungkin ia mau berdian diri tanpa gerak dan karya, apalagi sampai menyerah tunduk kepada keadaan. Sebab struktur keberadaannya memang sudah didesain sedemikian rupa untuk terus bergerak maju jauh ke depan.

Dengan pengalaman tersebut, lewat perjalanan panjang yang sangat bervariasi makin hari semakin ketemu jati diriya. Semakin yakin kalau bayangan sebagai pancingan motivasi selama ini, ternyata memang bisa terwujud menjadi kenyataan. Sampai-sampai ramalan yang tadinya paling mustahil sekalipun bisa disaksikan menjadi kenyataan di lapangan. Hal inilah yang dapat menciptakan voltase dan dinamika serta badai semangat kerja semakin membara dan terus bertambah.

Peningkatan potensialitas dan kualitas syahadat bukan untuk kemudian tinggal dinikmati, akan tetapi justru untuk siap menghadapi kerja dan tantangan yang lebih berat. Bila sudah demikian berarti sudah ketemu jati diri syahadat. Sudah mencapai standar kualitas dasar syahadatnya yang sedang menuju ke tingkatan berikutnya guna mengangkat proyek baru yang lebih menantang, lebih berat dan lebih besar lagi.

Di sinilah letak nikmat asyiknya syahadat. Ibarat kendaraan, setiap ban berputar ke depan, berarti terhasilkan langkah maju menuju tempat tujuan. Semakin banyak putaran bannya, semakin dekat sasarannya. Lelah dan capek nyaris tidak begitu terasa lagi, akibat hasil yang diperoleh menjadi begitu mengasyikkan, kerja keras dan tantangan justru mengasyikkan. Karenanya, kerja keras dan tantangan justru jadi hiburan.

Kenyataan yang paling mendukung sebagai rahasia dari mekanisme yang seperti ini, ialah ter-afdruk-nya bantuan Allah menjadi begitu jelas. Kalau selama ini hanya menjadi bahan ceramah, atau kita temukan dalam kisah-kisah para Rasul dan sahabatnya, maka sekarang juga sudah dapat kita rasakan.

Dengan keterlibatan langsung menerjemahkan syahadat ini di lapangan, bantuan Allah yang tadinya seperti klise saja menjadi begitu nyata dan terang benderang. Sehingga bukan lagi berita akan tetapi menjadi pengalaman sendiri yang dapat dirasakan secara langsung.

Kisah-kisah dalam sejarah yang mengundang kekaguman karena rasa-rasanya berbau hal-hal yang sulit dipercaya -terkesan terlalu dibikin-bikin- ternyata setelah terlibat langsung, kekaguman itu menurun. Dapat dikatakan, yang lebih serem lagi dari itu semua bisa dirasakan dan disaksikan sendiri langsung di sekitarnya, bahkan mungkin pada dirinya.

Akhirnya bukan lagi bertambah kagum jadinya, cuma tambah yakin dan percaya kalau itu semua memang terjadi, dan bisa terjadi lagi sekarang dan yang akan datang. Tinggal terserah siapa yang mau mengulangnya. Kesempatan dan peluang selalu terbuka selebar-lebarnya.

Masalahnya Allah tetap kuasa sebagaimana dulu, dan al-Qur'an sebagai kitab petunjuk untuk itu masih utuh, belum dan tidak akan berubah. Itu kuncinya. Itu rahasianya. Tinggal terserah kepada kita. Yang jelas dengan syahadat yang betul-betul eksis semua pengalaman para sahabat Nabi terlalu mungkin dapat dinikmati bahkan bisa saja melebihi.

Bila modal kualitas dasar syahadat itu digunakan dan digerakkan sebagaimana mestinya, pasti akan mendapatkan hasilnya secara langsung, asalkan syahadatnya tidak dikebiri. Yang perlu, terus bergerak mengangkat kerja dan tantangan baru, pasti akan segera dapat dilihat dan dirasakan sendiri sebagai bukti bahwa janji Allah bukan basa-basi.

Akan tetapi manakala yang dikerjakan adalah kerja rutin yang nyaris tidak mempunyai tantangan, tentu saja sulit untuk bisa menyaksikan sendiri apa dan bagaimana serta seperti apa bantuan Allah SWT itu.

Bagi yang mau merasakan arti dan gunanya syahadat tidak ada alternatif lain, kecuali terjun langsung dalam dan tampil memikul tanggung jawab sebayak mungkin. Hanya dengan cara itu ada kemungkinan bisa memahami nilai persisi syahadat yang dimilikinya serta bantuan Allah yang dirindukannya.

Kalau dalam al-Qur'an Allah sering menginformasikan kepada kita tentang apa dan bagaimana Dia mengantar Rasulullah merasakan langsung bantuan tersebut, maka itu adalah contoh-contoh kasus. Contoh-contoh itu diharapkan dapat menjadikan kita lebih yakin, agar supaya segera mencobanya di lapangan sebagai uji kualitas syahadat kita masing-masing.

Satu lagi yang perlu kita ingat, firman Allah : "Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan (begitu saja), sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad diantara kamu." (Q.S. At-Taubah : 16)
أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُواْ الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللّهُ الَّذِينَ جَاهَدُواْ مِنكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang bersabar." (Q.S. Ali 'Imran : 142). Wallahu a'lamu bishshawab.


Post a Comment