Monday, July 9, 2012

CAHAYA KESESATAN & CAHAYA KEBENARAN

أشهد أن لا اله الا الله و أشهد أن محمدا رسول الله

CAHAYA YANG MENYESATKAN

Ketika suatu malam Syaikh Abdul Qadir bermunajat di zawiyahnya, tiba-tiba muncul sesosok cahaya yang sangat terang benderang di depannya. Dengan suara yang agung, cahaya itu berkata, “Hai Abdul Qadir, aku adalah tuhanmu. Karena ketekunan ibadahmu, mulai saat ini aku halalkan bagimu semua perkara yang haram.”
Tanpa bergerak, tapi dengan ekspresi murka, Syaikh Abdul Qadir menghardik cahaya itu, “Enyahlah engkau, wahai mahkluk terkutuk!”

Seketika, cahaya terkutuk itu padam meninggalkan kepulan asap tipis. Tiba-tiba suara ghaib terdengar lagi, “Kau memang hebat, Abdul Qadir. Keluasan pengetahuanmu mengenai syari’at dan hukum Allah telah menyelamatkanmu. Padahal, sebelum engkau, aku telah berhasil menyesatkan 70 orang sufi dengan cara yang sama seperti ini.”
Ketika pengalaman spiritual itu diceritakan kepada murid-muridnya, salah seorang di antara mereka bertanya, “Dari mana Tuan tahu cahaya itu adalah iblis, bukan Allah?”
Dengan tenang Syaikh Abdul Qadir menjawab, “Dari ucapannya, ‘Aku halalkan bagimu semua perkara yang haram’. Aku tahu, tidak mungkin Allah SWT akan memerintahkan sesuatu yang buruk dan keji.” Begitulah ketinggian ilmu dan keteguhan iman seorang waliyullah.
 

CAHAYA KEBENARAN


“Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwanya dan rugilah orang mengotorinya (QS. 91: 9-10)Maka, untuk menyucikan jiwa agar kita menjadi orang yang beruntung adalah berzikir (Mengingat Allah dalam hati dan mengucapkannya). Sebagaimana yang diajarkan oleh Nabi Muhammad yaitu tasbih, , tahmid . takbir ataupun zikir Asma-Asma Allah Subhanahu Wa Ta'ala. Sedangkan zikir yang tertinggi adalah solat kerana solat mencakupi zahir & batin. 'Sesungguhnya Aku-lah Allah, Tiada Tuhan melainkan Aku maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingati Aku (QS. 20:14). Solat itu merupakan anugerah besar dari Yang Maha Pencipta kerana kita melakukan solat 5 kali sehari semalam, dan dianjurkan oleh Allah untuk melaksanakan solat-solat sunah supaya kita sentiasa ingat kepadaNya.Keutamaan dan keistimewaan zikir sangatlah besar dan jika kita melaksanakannya dengan baik maka akan membuahkan keberuntungan dan kebahagiaan.

sebagaimana Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala.“Hendaklah kamu berzikir kepada Allah sebanyak-banyaknya agar kamu bahagia.” (QS. al-Anfal/8:45).


… DEMI SESUNGGUHNYA BAHAWA TIADA JALAN LAIN BAGI MANUSIA UNTUK MENGENALI TUHAN-NYA DAN KEMBALI MENYERAH AMANAH TUHAN-NYA ITU DENGAN SELAMAT SERTA MENDAPAT KEREDAAN MELAINKAN MELALUI SALURAN TASAUF, KERANA SESUNGUHNYA JALAN TASAUF ADALAH JALAN MAKRIFAT YANG PERNAH DI AMAL DAN DITEROKAI OLEH PARA WALI-WALI ALLAH DAN IANYA JUGA MERUPAKAN JALAN YANG TERDEKAT UNTUK MENGENALI DIRI DAN MENGENAL ALLAH.


* Manusia yang hendak menuju kepada Allah s.w.t. hendaklah mengetahui keempat-empat kelas ilmu iaitu Syariat, Tarikat, Hakikat dan Makrifat dan seseorang itu hendaklah mengekalkan keempat-empat kelas ilmu itu di dalam hidupnya.


Alangkah bertuahnya kita jika dapat menyelami sendiri ke alam ilmu tertinggi ini dan sudah tentu lah kita menjadi manusia yang beruntung dan mendapat keredaan daripada Allah SWT..


Firman Allah Ta'ala di dalam Al-Quran :


"Aku ciptakan Jin dan Manusia hanyalah supaya mereka menyembah kepadaKu "


(Surah Az-Zariyat Ayat- 56)




Daripada hadis dan Firman Allah Taala (Hadis Qudsi) mafhumnya :




“Aku berasa hairan terhadap hamba-Ku yang sering teringat kepada hartanya. Mereka lupa bahawa Akulah yang memberikan rezeki, tidak berasa syukur terhadap nikmatKu, tangannya kedekut untuk bersedekah kepada fakir miskin. Dia menyangka bahawa harta yang diusahakannya itu adalah melalui ikhtiarnya sendiri. Dialah hambaKu yang paling bodoh yang tidak berilmu walaupun sezarah.”




Daripada hadis dan Firman Allah Taala lagi :




“Aku berasa hairan terhadap hamba-Ku yang bersungguh-sungguh mencari harta sehingga sanggup meninggalkan kampung halaman dan anak isteri kerana menjalankan perniagaan di negeri orang. Dimana-mana saja dia berada, dia boleh belajar tentang ilmu yang memberi manfaat kepada dirinya, tetapi sebaliknya dia mencari harta yang tidak dapat menolongnya di kemudian hari.


Aku tidak menyuruhnya mencari harta dengan bersungguh-sungguh. Aku cuma menyuruhnya menuntut ilmu dengan bersungguh-sungguh dan beramal untuk bekalan akhirat. Dia seolah-olah tidak percaya akan hari kemudian. Bahkan tidak percaya bahawa Akulah yang memerintah dunia dan akhirat. Adakah harta dapat menolongnya di kemudian hari? Harta yang banyak itu hanya menyakitinya di kemudian hari kerana halalnya akan dihisab dan haramnya akan disiksa.”




Firman Allah Taala lagi :




“Aku mendahulukan orang fakir masuk syurga daripada orang kaya lima ratus tahun. ”




Daripada hadis dan Firman Allah Taala lagi, mafhumnya :




“Aku berasa hairan terhadap hamba-Ku yang mengabaikan menuntut ilmu sebagai bekalan di akhirat kerana mencari harta yang tidak dapat menolongnya dikemudian hari. Dialah hamba-Ku yang tidak berakal langsung walau sezarah atau sejari kerana meninggalkan yang KEKAL. Sebaliknya dia sanggup melakukan sesuatu yang tidak kekal. Aku hanya MENGHARUSKAN mencari harta memadai sekadar sahaja. ”




“Aku berasa hairan terhadap hambaKu yang suka berbangga diri atau riak dengan harta yang diperoleh dan berasa megah kerana mendapat penghormatan di dunia. Adakah dia tahu Aku ini gembira apabila dia memperoleh harta dan penghormatan di dunia?






“Aku tidak menjadikan harta dan kemuliaan sebagai kemegahan. Aku hanya menjadikan dunia ini sebagai tempat mencari bekalan akhirat.”




Sabda Nabi (saw) :


“Manusia tidur, apabila mati ia terjaga, barulah ia tahu.”




Kemudian barulah ia berasa menyesal yang tidak berguna lagi. Hendak hidup di dunia semula untuk beramal soleh tidak ada peluang lagi. Fikirkan lah! Janganlah bertabiat seperti binatang yang tidak pernah mahu berfikir bahawa hidup pasti akan mati.”




Daripada hadis dan firman Allah Taala lagi :




“ Aku berasa hairan terhadap hamba-Ku yang mengumpulkan harta sebagai peninggalan untuk anak-anaknya. Dia tidak percaya bahawa Akulah yang menjadikan anaknya. Akulah yang menentukan rezekinya sejak Azzali lagi tanpa boleh bertukar ganti atau tokok tambah walaupun ia berusaha. Bahkan tidak berkurang kerana tidak dicarinya, hanya wajib diadakannya.”




“ Aku berasa hairan terhadap hamba-Ku yang suka sangat mendapatkan kemegahan dan amat gembira meniru pakaian orang kafir dan juga perangainya.”


“Sesungguhnya sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka ia sebahagian daripada kaum itu.”


Seharusnyalah kita mesti MENGENAL DIRI KITA DAHULU BARU KENAL KITA AKAN ALLAH.
Post a Comment