Thursday, June 21, 2012

MUJAHADAH

Riyadhah  ( latihan ) berikutnya ialah bermujahada, artinya berusaha keras dan bersungguh-sungguh dalam perjuangan. Meskipun seseorang telah melewati jalan taubat, tetapi jika tidak bermujahadah, maka tak mungkin mampu mempertajam mata batinnya, maka , mujahadah merupakan syarat yang tidak boleh diabaikan.

Mujahadah sebagai amalan, baik lahir maupun batin, Tujuan nya untuk mencapai karunia Allah. Karunia itu bisa berupa Mahabbatullah, ilmu mukasyafah, musyahadah, dan yang terakhir dalam mencapai maqam ma ' rifatullah, jika seseorang telah mencapai maqam ini, maka daya batinnya dapat diberdayakan secara maksimal.
kata Mujahadah diambil dari ayat-ayat Al Qur'an. misalnya:
Mereka yang bersungguh-sungguh di jalan kami , akan kami tunjukkan kepada mereka  jalan kami.
( QS, Al Ankabut 69 ) 
di dalam ayat lain juga di terangkan :
Bersungguh -sungguh di jalan Allah dengan kesungguhan yang sebenarnya ( QS, Al Hajj 78 )

Bersungguh-sungguh dalam perjuangan dalam memelihara diri dari berbuat dosa kembali, Bersungguh -sungguh dalam perjuangan untuk berpindah dari kebiasaan buruk kepada kepada kebiasaan mulia dan menguntungkan, Bersungguh - sungguh melawan hawa nafsu, karena hawa nafsu cenderung mengajak kepada keburukan dan dosa.

Seseorang yang inggin memiliki ketajaman mata batin harus bertekad bulat untuk berjuang ( berjihad ) melawan hawa nafsu dan melakukan perubahan -perubahan ke arah yang lebih baik 
Abu Said Al Khudri berkata, ''Rasulullah saw, pernah ditanya tentang seutama-utama jihad,'' Rasulullah menjawab, ''kalimat adil yang disampaikan pada penguasa dzalim,''maka Abu Said Al Khudri meneteskan air matanya
Hendaknya dalam setiap sikap dan perilaku haruslah benar-benar dihiasi akhalk yang mulia,menguntungkan bagi diri sendiri dan orang lain, Perlahan - lahan di dalam jiwa akan terbentuk suatu kearifan, Sehingga muncullah sinar musyahadah ( penyaksian) Ustadz Abu  Ali ad- Daqaq berkata,'' Barang siapa menghiasi dzahirnya dengan mujahadah, maka Allah memperbaiki mata batinnya dengan musyahadah. Ketahuilah bahwa seseorang yang dalam awal perjalanan hidupnya tidak pernah mengalami mujahadah tentu tidak akan mendapati  cahaya penerang mata batinnya,''
Nabi Muhammad saw, mendapat wahyu dan di angkat menjadi nabi Allah tidak serta merta begitu saja, melainkan beliau telah melalui mujahadah ( perjuangan ) berupaya secara terus - menerus menjaga diri dari perbuatan buruk, terus - menerus pula berusaha menghiasi akhlaknya dengan kebaikan, Kearifan dan kecerdasannya dalam bertindak maupun berpikir secara benar.
mengantarkannya pada maqam tertinggi di antara para manusia. maka jangan dikira bahwa mujahadah itu datang dengan begitu saja. jangan dikira ketajaman mata batin itu dapat diraih seseorang dengan serta merta, mustahil seseorang bisa memiliki ketajaman mata batin dan indra keenam jika ia tidak bersungguh-sungguh dalam menempuh latihan -latihan.

Barang siapa pada awalnya tidak pernah berdiri, maka pada akhirnya dia tidak akan bisa duduk, Demikian kata Abu Ali ad Daqaq, katanya lagi,'' Gerak dhazir menyebabkan berkah rahasia,''Artinya jika akhlak senantiasa baik dan perbuatan selalu jauh dari maksiat, maka seseorang akan mendapatkan berkah yang bersifat rahasia, Berkah rahasia adalah kemurahan Allah berupa apa saja, yang membuat seseorang menjadi takjub.

Ulama-ulama salaf seringkali berpesan agar seseorang bersungguh-sungguh dalam menempuh hidup dan menjalani kebenaran. Kata as- Sirri, '' Bersungguh -sungguh kalian sebelum sampai pada batas akhir kemampuan yang membuat kalian lemah dan kurang sebagaimana kelemahan dan kekurangan ( fisik) kalian.''

Sebagai ulama sufi, misalnya al-Qazaz memberi teori tentang bermujahadah ( bersungguh-sungguh ) dalam menempuh jalan menujuh kebenaran, Ia menyederhanakan menjadi tiga hal, yaitu bersungguh -sungguh menahan lapar, bersungguh-sungguh menjaga tidur, dan bersungguh - sungguh menjaga lisan,''mujahadah dibangun di atas 3 hal: Hendaknya engkau tidak makan kecuali benar-benar butuh ( lapar ), tidak akan tidur kecuali sangat ngantuk, dan tidak bicara kecuali sungguh-sungguh terdesak ( mengharuskan )

Bersugguh -sungguh menahan lapar dimaksudkan agar tidak terlalu memanjakan perut. Hal ini merupakan tradisi orang sufi untuk membatasi bahwa nafsunya terhadap makan. Sebab menurut mereka, seseorang yang memanjakan perutnya akan tertutup hatinya dijalan kebenaran, Menjadi tumpul mata batinnya pikirannya tidak menjadi cemerlang. Begitu pula menahan tidur dimaksudkan agar seseorang dapat memaksimalkan bagi dirinya. Kegiatan positif itu, jika sianghari tekun bermuamalah dan menjadi rejeki, jika malam hari rajin mengerjakan ibadah.

Selain itu seseorang hendaknya menjaga lisan, jangan berbicarah jika tidak terpaksa, maksudnya, janganlah mengumbar kata- kata, karena lidah itu paling mudah berbuat dosa, dari lidah seseorang dengan mudah terpeleset, misalnya menghasut,memarahi,mentertawakan orang lain, di mana obyek yang terkena pembicaraan itu menjadi sakit hati, Itulah sebabnya, mengapa seseorang harus menjaga lidahnya.

Ibrahim bin Adham berkata.''Seseorang tidak akan mendapatkan atau mampu memiliki ketajaman mata batin, jika tidak mampuh mengatasi enam rintangan, pertama , menutup pintu nikmat dan membuka pintu kesulitan, kedua, menutup pintu kemuliaan dan membuka pintu kehinaan , ketiga menutup pintu istirahat dan membuka pintu perjuangan, keempat, menutup pintu tidur , membuka pintu keterjagaan , kelima, menutup pintu kaya dan membuka pintu kefakiran , keenam , menutup pintu angan - angan dan membuka pintu persiapan kematian,''

Menutup pintu nikmat maksudnya, bahwa seseorang yang ingin mempertajam mata batinnya, janganlah memburu kesenangan duniawi belaka, jangan pula memanjakan diri dengan kenikmatan -kenikmatan, karena kenikmatan itu menumpulkan akal dan pikiran, justru dengan adanya kesulitan, akal dan pikiran menjadi terpacu, Seseorang akan semakin cerdas dalam berpikir, di dalam kesulitan, Seseorang dapat berma''rifat ( arif ) dalam menemukan takdir dan kekuasaan Allah terhadap nasibnya.

Seseorang yang ingin mendapatkan ketajaman mata hati, harus pula mengesampingkan kemuliaan dan membuka kehinaan , menurut pandangan kaum sufi, kemuliaan -kedudukan di strata sosial- cenderung membuat seseorang menjadi arogan, karena merasa memiliki jabatan tinggi, maka hawa nafsu ingin mendapat pujian dan sanjungan , padahal keinginan yang demikian itu menjadi membutakan mata hati dan merupakan penyakit jiwa.

Mengoreksi diri sangat perlu, Seseorang tidak akan pernah menyadari kejahatannya ( dosa-dosanya ) jika ia selalu menganggap dirinya baik, Seseorang terus-menerus merasa sempurna dari keburukan manakala ia tidak pernah melihat ,'' rahasia ( aib ) sendiri , jika orang semacam ini tahu tentang aibnya, pasti ia lebih akan kebingungan , Kata Abu Hafsh, ''tidak ada kerusakan yang lebih cepat melebihi kerusakan orang yang tidak tahu aib dirinya padahal maksiat merupakan pengantar seseorang menujuh kepada kekufuran,''

Seseorang yang tidak tahu terhadap aibnya, cenderung tidak suka menerima kebenaran . Ia enggan dikritik dan diperingatkan , karena menganggap dirinya selalu baik dan benar, maka kebenaran yang datang dari orang lain dianggap tidak berguna baginya
padahal belum tentu dirinya itu benar seratus persen , oleh karena itu kita  harus menerima segala usulan dan kritik orang lain, Apalagi usulan tersebut benar dan baik untuk diri kita.

Mujahadah
Mujahadah
Kata mujahadah tidak lebih populer daripada kata jihad atau ijtihad. Beberapa riwayat menyebutkan bahwa ijtihad lebih utama daripada jihad.

Rasulullah SAW bersabda, ''Goresan tinta para ulama lebih utama daripada tumpahan darah para syuhada.''
Namun, masih ada yang lebih utama dari ijtihad, yakni mujahadah. Mujahadah ialah perjuangan yang mengandalkan unsur batin atau kalbu.

Seusai sebuah peperangan yang amat dahsyat, Rasulullah SAW menyampaikan kepada para sahabatnya, ''Kita baru saja pulang dari peperangan yang kecil ke peperangan yang lebih besar.''
Lalu beliau menjelaskan bahwa peperangan terbesar ialah melawan diri sendiri, yakni melawan hawa nafsu. Dalam kitab Ihya Ulumuddin, Imam Al-Ghazali mengungkapkan, mujahadah satu jam lebih utama daripada beribadah (formalitas) setahun. Ini artinya, mujahadah merupakan puncak pengabdian seorang hamba kepada Tuhannya.

Jihad, ijtihad, dan mujahadah, berasal dari satu akar kata yang sama, yaitu jahada yang berarti bersungguh-sungguh. Jihad adalah perjuangan sungguh-sungguh secara fisik; ijtihad perjuangan sungguh-sungguh melalui pikiran dan logika; dan mujahadah merupakan perjuangan sungguh-sungguh melalui kalbu.

Bagi masyarakat awam, jihad itulah ibadah yang paling tinggi. Namun dalam perspektif tasawuf, mujahadah menempati posisi yang lebih utama.

Mujahadah bisa mengantar manusia meraih predikat tertinggi sebagai manusia paripurna (insan kamil). Dan ia merupakan kelanjutan dari jihad dan ijtihad. Seseorang yang mendambakan kualitas hidup paripurna tidak bisa hanya mengandalkan salah satu dari ketiga perjuangan tadi. Tetapi, ketiganya harus sinergi di dalam diri.

Rasulullah SAW adalah contoh yang sempurna. Beliau dikenal sangat terampil dalam perjuangan fisik. Hal itu terbukti dengan keterlibatannya dalam beberapa peperangan. Dan beliau sendiri tampil sebagai panglima perang. Beliau juga seorang yang cerdas pikirannya, dan panjang tahajudnya.

Dalam konteks kekinian, komposisi ketiga unsur perjuangan di atas sebaiknya diatur sesuai dengan kapasitas setiap orang. Hal ini bertujuan untuk mewujudkan masyarakat Muslim terbaik (khaira ummah).

Seseorang yang hanya memiliki kemampuan fisik, maka jihad fisik baginya adalah perjuangan yang tepat. Bagi seorang ulama, jihad paling utama baginya ialah menulis secara produktif untuk mencerahkan dan mencerdaskan umat. Namun, untuk mujahadah, sesungguhnya dapat diakses setiap orang.
Post a Comment