Monday, June 18, 2012

Tareqat Naqsabandiyah

Syeikh Muhammad Bahauddin An Naqsabandiy RA
Tareqat Naqsabandiyah
Kelahiran.
Syekh Muhammad Bahauddin An dari Naqsabandiy Ra. Apakah Qutub ditanggung Sponsor dirayakan pada tahun 717 di daerah pedesaan Qoshrul ‘Arifan, Bukhara, Rusia Dia adalah pendiri Thariqah Thariqah Naqsyabandiyah yang sangat terkenal dengan pengikut sampai jutaan Jama’ah dan pergi putaran ke Indonesia sampai saat inisial. Syekh Muhammmad dari ayah Cina Indonesia dari ace Samasiy [adalah] guru pertama kali dari Syekh Muhammad Bahauddin Ra. apa sudah tahu sebelumnya tentang akan lahir nya seseorang untuk menjadi suara yang besar, baik agung dan mulia selain Allah SWT. dan juga sebelum [yang sesama di desa] dari Qoshrul Arifan yang tidak lain adalah Syekh Bahauddin. Dalam asuhan, didikan dan pelatihan dari Syekh Muhammad [dari] [ayah Indonesia Cina] ini adalah Syeikh Muhammad Bahauddin mencapai keberhasilan dalam mendekati diri kepada Allah SWT. sampai Syekh Muhammad [dari] penghargaan ayah Indonesia Cina [itu] topi “dari escrow al Azizan” membuat tujuan untuk [akan] dekat dan wusul kepada Allah SWT. semakin meningkat dan meningkatkan kekuatan. Hingga pada satu waktu, Syekh Muhammad Bahauddin Ra. melaksanakan [sholat Lail di] Masjid. Dalam salah satu sujudnya hati beliau dari bergetar dengan getaran dirasakan sangat pendinginan [oleh] menghadiri sebelum Allah (tadhoru ‘).
Bahwa [saat ini] beliau berdo’a, “Ya Allah berikan aku kekuatan untuk menerima tentara ‘dan cobaanya mahabbbah (cinta kepada Allah)”. Setelah subuh, Syekh Muhammad [dari] ayah Cina Indonesia yang (itu) benar seorang waliyullah yang kasyaf (mengetahui yang ghoib dan yang akan terjadi) berkata kepada Syekh Bahauddin, “Sebaiknya dalam berdo’a seperti ini,” Ya Allah Saya memberikan apa saja yang Engkau ridloi “. Karena Allah [lakukan] tidak [ridlo dari] jika [hamba-Nya adalah] terkena [oleh] tentara ‘dan kalau memberi cobaan, maka juga memberi kekuatan dan memberikan kepahaman untuk hikmahnya “. Setelah waktu / tanggal yang doa Syekh Bahauddin seringkali. Karomah Dia bisa bernyawa dan Membunuh Orang. Pada suatu hari Syekh Muhammad Bahauddin dari ra. dengan satu atau [disebut lain kroni] Muhammad Zahid pergi ke Gurun dengan membawa cangkul. Kemudian; Lalu ada [adalah] hal mewajibkan [itu] untuk membuang cangkul. Lalu berbicara tentang ma’rifat datang di [diskusi] tentang ubudiyah “LHA [dari] kalau sekarang pembicaraan kita sampai seperti ini kan berarti sudah sampai derajat yang kalau mengatakan kepada teman, mati, maka akan jatuh” mati. Lalu tanpa sengaja Syekh Muhammad Bahauddin berkata kepada Muhammad Zahid, “mati yang Anda!, Dalam Wahid Muhammad kedua mati dari pagi sampai waktu sholat dhuhur. Lihat [itu yang] disebutkan Syekh Muhammad Bahauddin Ra. menjadi kebingungan, dan pasti melihat mayat [teman adalah] berubah [terkena oleh] panas Ming Tiba-tiba ada [adalah] mengilhami “Dia, Muhammad, mengatakan ahyi (hidup Anda). Kemudian; Kemudian Syekh Muhammad Bahauddin Ra. ahyi mengatakan sebanyak 3 kali, saat [dari] yang terlihat [oleh tubuh mati] Muhammad Zahid mulai bergerak sedikit demi sedikit hingga kembali seperti dari awal. [Ini adalah] pengalaman pertama kali Syekh Muhammad Bahauddin Ra. dan menunjukkan bahwa [beliau adalah] sangat efektif Sponsor [dari do'anya]. Syekh Tajuddin [dari] salah satu santri Syekh Muhammad Bahauddin Ra berkata, “Ketika saya [adalah] diperintahkan oleh guru saya, dari [Arifan Qoshrul 'pergi] ke Bukhara yang jaraknya hanya satu posting saya dijalankan oleh lompatan dan batas , karena aku berjalan [adalah] pada saat yang sama terbang di udara. Pada suatu waktu [saat saya] terbang ke Bukhara, [adalah] di jalan terbang [adalah] aku datang di kontak dengan guruku tersebut. Itu [Semenjak itu] kekuatanku akan diterbangkan [dalam] abstrak oleh Syeikh Muhammad Bahauddin Ra, dan dalam kedua saya tidak bisa diterbangkan ke tanggal “. Katakanlah iklan Dikaroniy Afif, “Pada suatu hari tertentu saya telah [adalah] ziarah [untuk] untuk Syeikh Muhammad Bahauddin Ra. Terakhir ada satu yang. Aku memperingatkan, Anda tidak mengatakan buruk.
Tausiyah.
ia mengajarkan bahwa: Salah satu pintu yang paling penting pergi ke Kehadiran Allah [adalah] makan dgn sengaja. Makanan memberikan kekuatan bagi tubuh, dan makan dgn sengaja memberikan kesucian bagi tubuh. Dalam saat beliau diundang ke [kota yang bernama] satu Ghaziat tempat berada atau murid lainnya telah menyiapkan makanan untuk dia [s. Ketika mereka duduk untuk makan, [beliau lakukan] tidak menyentuh makanannya. Host menjadi surpriseded. Syeikh Naqsybandi mengatakan, “Wahai Anakku, saya ingin tahu bagaimana engkau menyiapkan makanan ini. Sejak engkau membuat adonan dan [memasaknya] sampai [kamu sekarang itu], tetap dalam keadaan engkau marah. Pakan yang dicampur dengan kemarahan. Jika kita makan makanan itu, Setan akan menemukan jalan; jalan untuk masuk [melalui / lewat [] itu] dan menyebarkan seluruh wakil ke seluruh tubuh / semua kita. “[Di] [waktu lainnya beliau] diundang ke kota Herat oleh rajanya, Raja Hussain. Raja Hussain sangat mirip dengan kunjungan Syeikh Naqsybandi dan memberikan pesta besar baginya [s. Raja mengundang semua [/ nya menteri] nya, Syeikh-Syeikh dari kerajaan dan seluruh tokoh terhormat. Beliau berkata, “Makanlah makanan ini. [Apakah] [adalah] makanan murni, apa yang [adalah] dibuat dari [oleh] sebuah [uang yang sah adalah] yang saya peroleh dari warisan ayahku “Semua orang makan kecuali Syeikh Naqsybandi, hal ini mendorong Syeikh ul-Islam pada saat itu., Quthb Ad-Din, untuk bertanya itu, “Wahai Syeikh kita, mengapa [kamu melakukan] tidak makan” katakan? Syeikh Naqsybandi, “Aku punya seorang hakim tempat saya berkonsultasi. Aku bertanya untuk itu dan hakim yang mengatakan kepada saya, “Wahai Anakku, mengenai makanan ini terdapat dua kemungkinan. Jika ini [makanan] sakit mendapat dan [kamu melakukan] tidak makan, bila kamu termasuk kamu bertanya bisa kirim aku datang untuk [meja] sebuah [raja] tetapi Aku [lakukan] tidak makan. Maka engkau akan aman karena [kamu melakukan] tidak makan. Tapi kalau / bila engkau makan dan engkau ditanya, maka apa yang akan Anda kirim? Maka kamu tidak akan yang Selamat “saat. Asithi, Quthb ad-Din begitu terkesan dengan kata-kata ini dan tubuhnya mulai bergetar itu. Beliau harus meminta izin kepada raja untuk menghentikan makan nya itu. Raja sangat terkejut dan bertanya, “Apa yang harus kita [melakukan] dengan semua makanan ini” Syeikh Naqsybandi? Berkata, “Jika ada [adalah] diragukan [dari] mengenai kesucian makanan ini, [adalah] lebih baik lolos ke fakir miskin . kebutuhan mereka (dari makanan-red) akan membuat [halal itu] bagi mereka. Jika seperti yang engkau katakan, ini [makanan] halal, maka akan lebih banyak lagi berkah dari hadiah makanan ini sebagai sedekah kepada mereka yang membutuhkan daripada [menjamu orang] yang [tidak] tidak
Meninggal dunia dari Syekh Muhammad Bahauddin An Naqsabandiy Ra
Dia meninggal pada hari Minggu malam, 3 tahun Rabbiul-Awal 791 Hijriyah (1388 M). Dia dimakamkan di] Halaman rumahnya; halaman sebagai permintaan beliau. Router Raja Bukhara menjaga madrasah dan masjidnya, memperluas dan meningkatkan waqafnya. Abdul Wahhab asy-Sya’arani, seorang Kutub Spiritual dalam periode / untuk nya mengatakan, Ketika Syeikh dimakamkan [dalam] makam, sebuah pintu surga terbuka untuk nya, membuat makam sebagai taman dari Surga. Dua kunjungan spiritual makhluk indah pada [itu] dan memberi [itu] salam dan berkata kepadanya, “Karena Allah SWT menciptakan kami sampai sekarang, kami telah menunggu saat ini untuk melayani engkau pada” Dia berkata kepada kedua] makhluk rohani ini. , “Aku [lakukan] tidak berpaling ke lain kecuali kepada-Nya. Aku tidak membutuhkan kalian semua tapi saya membutuhkan saya The tak terbatas “pergi. Syeikh Naqsybandiy banyak router, apa yang paling terhormat di antara mereka adalah Syeikh Muhammad bin Muhammad al-Khwarazmi Alauddin al-Bukhari al-Attar dan Syeikh Muhammad bin Muhammad bin Mahmoud al-Hafizi, apa yang dikenal sebagai Muhammad Parsa, penulis Brosur Qudsiyyah. Untuk pertama] Syeikh Naqsybandiy melanjutkan rahasia dari Gold Link.
Ya Allah, mengalir dan melimpah keridhoan untuk nya dan penghargaan kami dengan rahasia yang
Engkau tetap di, Amin.
Post a Comment