Tuesday, June 12, 2012

PRINSIP THARIQAT NAQSHBANDIYAH

Silsilah E-Thariqat:
Naqshbandiya:
The thariqah Naqshbandiya ini dinamai Sayidina
Din Shah Baha al-Naqshband Radi Allahu anhu
[d.791H / 1389CE] dan merupakan thariqah yang
banyak aktif di seluruh dunia saat ini. Hal ini
digambarkan sebagai "Ibu dari semua thariqah's
'oleh Syaikh Ahmad al-Faruqi al-Sirhindi
[d.1034H / 1624CE] (Radi Allahu anhu).
Ada ratusan Spiritual Ordo yang semuanya pada
jalur yang benar tetapi Naqshbandiya, bersama
dengan Qadiriya, Chistiya dan Suhrawardiya,
dianggap sebagai empat utama Silsila tentang as-
Sunnah wal Jemaat Ahl.
Penunjukan dari Rantai Emas Naqsybandi telah
berubah dari abad ke abad anhu. Dari waktu
Sayidina Abu Bakar as-Siddiq Allahu ta'ala
radhiyallahu anhu dengan saat Sayidina Bayazid al
Bistami radhiyallahu Allahu ta'ala-itu disebut-
Siddiqiyya. Dari waktu Bayazid al-Bistami d.261H]
radhiyallahu anhu Allahu ta'ala [dengan saat
Sayyadina al Abdul-Ghujdawani [d.575H] radi
Allahu anhu Khaliq itu disebut di-Tayfuriyya. Dari
waktu Sayyadina ' Abdul Khaliq al-Ghujdawani
radhiyallahu ta'ala Allahu anhu dengan saat
Sayidina radhiyallahu Naqshband Allahu ta'ala
anhu Shah itu disebut Khwajaganiyya. Dari waktu
Sayidina Shah Naqshband [d.791H] Allahu ta'ala
anhu radhiyallahu melalui masa Sayyadina
Ubaidullah al-Ahrar radhiyallahu ta'ala Allahu anhu
dan Sayyidina Ahmad Faruqi [d.1034H]
radhiyallahu anhu Allahu ta'ala, itu disebut
Naqshabandiyyah.
Naqshabandiyyah berarti "mengikat Naqsh
dengan sangat baik." The Naqsh adalah ukiran
sempurna Nama Allah di jantung murid [murid].
Dari waktu Sayyadina Faruqi Ahmad al-d.1034H]
radi Allahu anhu [dengan saat Syaikh Khalid al-
Baghdadi [d.1242H] Allahu radhiyallahu anhu itu
disebut Naqsybandi-Mujaddidiyya. Sejak masa
Sayyidina Khalid al-Baghdadi d.1242H] radi Allahu
anhu [sampai saat Sayyadina Shirwani Ismail
radhiyallahu Allahu anhu Syaikh itu disebut
Naqshabandiyyah Khalidiyya.
http://www.aulia-e-hind.com/dargah/Intl/
Bahauddin_Uzbk.htm
Qadiriyyah:
Qadiriyyah (juga diterjemahkan Kadri, Elkadry,
Kadray, Qadiri atau Qadri), adalah salah satu
tariqas Sufi tertua. Itu namanya berasal dari
Abdul-Qadir Gilani (radhiyallahu anhu Allah) (juga
diterjemahkan sebagai "Lani Jil" atau "Jailani" dan
"Jilali" di Maghreb) AH 470 (1077-1166), yang
berasal dari provinsi Gilan Iran . Pada 1134 ia
diangkat menjadi kepala sekolah Hanbali Sunni di
Baghdad.
kontribusi Nya dan terkenal dalam ilmu tasawuf
dan Syariah begitu besar bahwa ia menjadi
dikenal sebagai tiang rohani pada zamannya,
Gauth al Azam-al (yang "Maha Penolong" atau
"terkuat pertolongan"). Tulisan-tulisannya adalah
sama dengan yang al-Ghazali dalam bahwa
mereka ditangani dengan baik dasar-dasar Islam
dan pengalaman mistik tasawuf.
Ordo adalah yang paling luas dari tarekat sufi di
dunia Islam dan dapat ditemukan di Afghanistan,
India, Bangladesh, Pakistan, Turki, Balkan, Cina,
serta sebagian besar Timur dan Afrika Barat,
seperti Maroko. [Kutipan diperlukan]
Bahkan ada kelompok-kelompok kecil di Eropa
dan Amerika. Traveler terkenal dan penulis
Isabelle Eberhardt juga milik urutan Qadiri.
http://www.aulia-e-hind.com/dargah/Intl/
GausPak.htm
Chishtiya:
Ordo Chishti adalah pesanan sufi dalam cabang
mistik Islam yang didirikan pada Chisht, sebuah
kota kecil dekat Herat, sekitar 930 CE dan berlanjut
hingga hari ini. Ordo Chishti dikenal dengan
penekanan pada cinta, toleransi, dan keterbukaan.
Perintah itu didirikan oleh Abu Ishaq Shami (Allah
radhiyallahu anhu) ("orang Siria") yang milik
Suriah memperkenalkan ide-ide Sufisme di kota
Chisht, sekitar 95 kilometer timur Herat di
Afghanistan barat hari-sekarang. Sebelum
kembali ke Suriah Hazrat Shami (Allah
radhiyallahu anhu) dimulai, terlatih dan diwakili
anak dari Aamir lokal, Abu Ahmad Abdal (Allah
radhiyallahu anhu) (d. 966). Di bawah
kepemimpinan Abu Ahmad (anhu radhiyallahu
Allah) keturunan, maka Chishtiya karena mereka
juga dikenal, berkembang sebagai perintah mistik
regional.
Yang paling terkenal dari orang-orang kudus
Chishti adalah Hazrat Moinuddin Chishti (Allah
radhiyallahu anhu) (dikenal sebagai Gharib Nawaz
berarti 'Dermawan Masyarakat Miskin') yang
menetap di Ajmer, India. Dia mengawasi
pertumbuhan pesanan pada abad ke-13 sebagai
hukum agama Islam yang dikanonisasi. orang-
orang kudus terkenal lainnya Orde Chishti adalah
Qutbuddin Bakhtiar Kaki (alaih Rehmatullah),
Fariduddin Ganjshakar (alaih Rehmatullah),
Nizamuddin Auliya (alaih Rehmatullah), Alauddin
Ali Ahmed Sabir Kalyari (alaih Rehmatullah),
Mohammed Badesha Qadri (Rehmatullah alaih),
dan Ashraf Jahangir Semnani (Rehmatullah alaih).
The sabiriiya Silsila, Nizamiyah dan Asyrafiya
adalah cabang Chistiya Silsila.
Chishti master Hazrat Inayat Khan (alaih
Rehmatullah) (1882-1927) adalah orang pertama
yang membawa jalan Sufi ke Barat, tiba di
Amerika pada tahun 1910 dan kemudian menetap
dekat Paris, Perancis. Pendekatannya dicontohkan
toleransi dan keterbukaan Orde Chishti, mengikuti
kebiasaan mulai dengan Hazrat Moinuddin Chishti
(alaih Rehmatullah) untuk memulai dan pelatihan
murid tanpa memandang afiliasi keagamaan dan
yang terus melalui Nizamuddin Auliya (alaih
Rehmatullah) dan Syaikh ul-Masha "IKH Kalimullah
Jehanabadi (alaih Rehmatullah) (w. 1720). Semua
ajarannya diberikan dalam bahasa Inggris, dan 12
volume wacana tentang topik yang terkait dengan
jalan spiritual yang masih tersedia dari Amerika,
Eropa, dan sumber-sumber India. Inisiat
bentuknya praktek sufi sekarang nomor dalam
beberapa ribu di seluruh dunia.
Sejumlah anggota keluarga Chishti sekarang
tinggal di Pakpattan dan Bahawal Nagar, Utara
Punjab, Pakistan.
Madariya:
Madariyya adalah nama perintah Sufi yang
didirikan oleh Hazrat Sayed Badiuddin Zinda Shah
Madar (radhiyallahu anhu Allah), Dia adalah santo
sufi terkemuka yang makam ini terletak di
Makanpur, dekat kota Kanpur di Negara Bagian
Uttar Pradesh di INDIA.
Ia dilahirkan di 242 Hijriah, dan hidup selama 576
thn, Ketika Hazrat Sayed Badiuddin Zinda Shah
Madar (radhiyallahu anhu Allah adalah 14 tahun, ia
telah menyelesaikan pendidikan dan dia meminta
ayahnya Sayed Kazi ali kidwattuddin halbi
(radhiyallahu anhu Allah yang dia ingin
bergabung dalam chain.That Jaffariya pikir juga
mendorong dia untuk katakan sebelum orang
tuanya bahwa ada dua tugas utama yang akan
dilakukan dalam satu hidupnya terhadap Allah
SWT dan lainnya adalah terhadap orang tua. Oleh
karena itu ia meminta mereka untuk membiarkan
Dia naik ke jalan Islam dan menyebarkan ajaran
Islam antara lain adalah. Dia diijinkan oleh orang
tuanya untuk tugas dengan jawaban yang kita
membebaskan Anda dari hak-hak kami dan
membiarkan anda di tangan Allah SWT.
Hazrat Sayed Badiuddin Zinda Shah Madar adalah
Khalifa dari Sultanul Arifeen Hazrat Bayjid Bustami
(anhu radiAllah) ketika mereka bertemu Sultanul
Arifeen Hazrat Bayjid Bustami (anhu radiAllah)
mengatakan bahwa Badiuddin, aku menunggu
Anda. Aku digunakan untuk melihat cahaya ajaib
di sini, tapi sekarang bahwa aku telah melihat
Anda Saya percaya bahwa lampu saya lihat
adalah Anda.
Murid (Murid) dari Hazrat Sahib Sayed Bayazid
Bustami:
Hazrat Sayed Badiuddin Zinda Shah Madar
(radiAllah anhu) mendapatkan ketenaran di
wilayah tersebut bahwa ada seorang pengikut
Islam yang sebenarnya di masyarakat, dan
bahwa ia yakin seorang wali Allah, yang contoh
ke dalam dirinya sendiri. Ketika berita ini sampai
Hazrat Bayazid Bustami Sayed (anhu radiAllah), ia
mengundang Hazrat Shah Madar Sahib (anhu
radiAllah) ke tempatnya.
Pada pertemuan pertama ia mencium dahi dan
mata Madar Sahib (anhu radiAllah) dan
mengatakan bahwa dalam mimpi ia melihat
bahwa Nabi (semoga damai besertanya) dalam
satu pertemuan telah memerintahkan Bustami
(anhu radiAllah) yang segera akan Anda bertemu
dengan seorang pria yang namanya akan Ahmad
Badiuddin (anhu radiAllah). Jadi, ketika Anda
bertemu Anda harus menawarkan kepadanya
semua ajaran bahwa Anda telah mendapatkan,
seperti yang kekuasaannya. Jadi saya siap untuk
melakukannya.
Setelah itu Hazrat Badiuddin Zinda Sayed Shah
Madar (anhu radiAllah) dijaminkan dengan rantai
Tayfooriya dan dikatakan sebagai Silsila-e-
Tayfooriya Sayed. Hazrat Badiuddin Zinda Shah
Madar (radiAllah anhu) menerima persekutuan
Bayazid (anhu radiAllah), dan ia melanjutkan
perjalanan menuju Mekah dan melakukan ibadah
haji. Setelah itu ia tinggal di sana selama beberapa
hari. Suatu hari ketika ia melakukan Tawa'af dari
Shareef Kaba ketika ia mendengar suara yang
mengatakan bahwa: Badiuddin, anda harus
berangkat ke Madinah. "Mendengar ini adalah
sejauh mana rasa ingin tahunya dan dia langsung
pergi menuju Madinah.
Catatan: Junaid Baghdadi berkata dalam ucapan
tentang Hazrat Bayazid Bustami Afreen ((radiAllah
anhu) yang statusnya di walies adalah salah satu
yang paling menonjol Bayjid. Dimana semua cara
terhadap pengikut Mahakuasa berakhir, ada mulai
awal rantai.
Hazrat Abu Sayed Al Khair telah mengatakan
bahwa ia telah melihat bahwa Bayazid adalah
pengikut kebenaran.
Badawiyyah:
The Badawiyyah, tarika sufi, didirikan pada abad
ketiga belas di Mesir oleh Hazrat Ahmad al-Badawi
(anhu radiaAllah). Hazrat Ahmad al-Badawi (anhu
radiaAllah) adalah salah satu dari 4 utama polar-
ul-kutubs dari dunia ini yang Handels Nizam
semua Auliya Allah.
Ia dilahirkan di Fez, Maroko pada 596 H dan
meninggal di Tanta, Mesir pada 675 AH. Ia
terkenal karena perilaku pertapa, dan juga dikenal
melakukan banyak mujizat.
Silsila ini, sangat populer selama baik dan
Ottoman periode Mamluk Mesir. Sultan Mamluk
sering didukung rumit 'Mawlids' di tempat
istirahat dari Sheikh Ahmed al-Badawi (radiaAllah
anhu) di kota Delta Nil Tanta.
Selama periode Ottoman, urutan ini menyebar ke
Turki dan ada beberapa Tekkes atau zawiyas di
Istanbul banyak yang bertahan sampai pendirian
republik Turki.
The Urs dari Hazrat Sayyid Badawi (anhu
radiaAllah) masih dirayakan di Mesir setiap tahun
di mana penduduk Tanta membengkak hampir
dua kali lipat. Tenda ditempatkan di jalan-jalan di
sekitar Masjid Sayyid Badawi (anhu radiaAllah)
dimana bacaan Al Qur'an dan khotbah oleh para
sarjana penting dari al-Azhar dikirim.
http://www.aulia-e-hind.com/darga/Intl/
Sayed_Ahmed_Al_Badwi.htm
Qalandariyah:
Qalandar adalah gelar yang diberikan kepada
mistik sufi,
The Qalandariyah, Qalandaris atau "kalandars"
adalah wanderering darwis sufi. Istilah ini
mencakup berbagai sekte, tidak terpusat
terorganisir. Salah satunya didirikan oleh Qalandar
Yusuf al-Andalusi dari Andalusia, Spanyol.
Dimulai pada awal abad ke-12, gerakan
mendapatkan popularitas di Greater Khorasan dan
daerah tetangga. Referensi pertama ditemukan
dalam teks abad ke-11 prosa Qalandarname (Kisah
tentang Kalandar) dikaitkan dengan Ansari Harawi.
The Qalandariyyat panjang (kondisi Qalandar)
tampaknya menjadi yang pertama diterapkan
oleh Sanai Ghaznavi (d 1131) dalam karya-karya
puitis seminalis di mana praktek beragam
dijelaskan. Khusus pada genre qalandar puisi
adalah istilah yang merujuk pada perjudian,
permainan, minuman keras dan Nazar Ilal-murd -
tema yang umum dikenal sebagai kufriyyat atau
kharabat.
Istilah ini tetap dalam budaya populer. qawwali
penyanyi Sufi saudara Sabri dan internasional
bintang qawwali Nustrat Fateh Ali Khan disukai
bendungan bini sebuah qalandar Masta
bendungan (Oh pergi, pergi, Qalandar gila!),
Beberapa sufi yang terkenal yang disebut
Qalandar termasuk Dada Hayat Qalandar, Hazrat
Lal Shahbaz Qalander dan Bu Ali Shah Qalandar,
Hazrat Zhul Nun Al Misri, Rabia Basri Qalandar.
Saat ini, istilah qalanders di Asia Selatan sering
merujuk kepada guru muslim roaming yang
mungkin secara rohani berhubungan dengan
orang-orang kudus yang disebutkan di atas.
Rifaiya:
Pendiri Silsila ini diterima Hazrath Syedna Ahmed
Kabir Rifayee Razi Allahu Taala anhu
Nama lengkapnya adalah Abdul Abbas Mohiuddin
Syed Ahmed Kabir Rifayee (Razi Allahu Taala
anhu). Salah satu's nenek moyang namanya
'Rifaah' dan ia menjadi sangat populer dengan
nama Rifayee. Setelah lahir sebagai keturunan 15
dari diterima Hazrath Hussain Syedna Razi Allahu
Taala Imam anhu, ia disebut 'Hussaini'. Dia milik
'yang' Shaafayee Maslak. Bahkan sebelum
kelahirannya sendiri Huzur Akram sallallahu Alaih
bisa berada bernubuat tentang dia untuk diterima
Hazrath nya paman ibu Baz'as'hab Mansur
Bataahi (RA). Dia memintanya untuk nama anak
Ahmed. Dia berkata bahwa dia akan menjadi
pemimpin orang-orang kudus (Auliya Allah) dan
menyarankannya untuk mengirim anak ke Shaik
Ali Qadiri Wasthi (RA) untuk pendidikan dan
pelatihan.
Perintah memiliki kehadiran ditandai di Syria dan
Mesir dan memainkan peran yang nyata di
Kosovo dan Albania. Tarekat Rifa'i memiliki
kecenderungan penting untuk memadukan gaya
menyembah atau gagasan dengan orang-orang
dari perintah lain yang mendominasi di daerah
setempat. Sebagai contoh, kelompok yang
didirikan oleh Ken'an Rifa'i di Istanbul
mencerminkan unsur-unsur Orde Mevlevi,
sementara Turki Rifa'is pedesaan lebih kadang-
kadang diserap pengaruh yang signifikan dari
Bektashi / tradisi Alevi.
Penyebaran order ke Anatolia selama abad 14 dan
15 dan ibn Battuta membuat catatan tentang 'Rifa'i'
tekkes di Anatolia pusat. Urutan Namun, mulai
membuat tanah di Turki selama 17 untuk abad
ke-19 ketika tekkes mulai ditemukan di Istanbul
ibukota kekaisaran Kekaisaran Ottoman, dari sini
penyebaran urutan ke Balkan (terutama Bosnia (di
mana mereka masih ada) , modern hari Albania
dan Kosovo pesanan. Selama masa
pemerintahan Sultan Abdul Hamid II Rifa'i yang
diperoleh lebih popularitas bahkan di peringkat
Istanbul samping Khalwati, Qadiri dan perintah
perintah Naqsybandi ortodoks 'sufi' sebagai.
manifestasi kini urutan di Amerika Serikat
termasuk tekkes (pondok) di Staten Island dan
Toronto yang berada di bawah bimbingan Syaikh
Xhemali an Shehu (d.2004) dari Prizren, Kosovo.
Masing-masing perintah pada akhirnya Turki di
asal.
http://www.aulia-e-hind.com/dargah/Intl/
iraq.htm # 14
Syadzili:
Urutan Shazhili mengambil nama dari Abu'l-
Hassan Syaikh ash-Shazhili (1196/1197 - 1258 M).
Ia dilahirkan di Ghumara, dekat Cueta di Maroko
utara dari sebuah keluarga buruh tani. Dia
mempelajari prinsip-prinsip hukum Islam (fiqh) di
Universitas Qarawiyyin di Fez. Ia kemudian
melakukan perjalanan ke berbagai negara. Di Irak
ia bertemu dengan Hazrat Sufi Syaikh Washiti
(RA) yang mengatakan kepadanya untuk kembali
ke negara di mana ia bisa menemukan Hazrat
Moulay Abus-Salam Ibnu Mashish (RA), spiritual
master Maroko besar. Ia melakukannya, dan
menjadi pengikut dekat ini master spiritual yang
menginisiasinya di jalan mengingat Allah. Ketika ia
bertemu Hazrat Moulay Abus-Salam (RA), setelah
ritual mencuci dirinya sendiri, dia berkata, "Ya
Allah, saya telah dicuci pengetahuan saya dan
tindakan sehingga saya tidak memiliki
pengetahuan atau tindakan kecuali apa yang
datang kepada saya dari Syaikh . "
Syaikh Abu'l-Hassan abu-Shazhili perjalanan dari
Maroko ke Spanyol dan akhirnya menetap di
Alexandria di Mesir. Kemudian dalam hidup, ketika
ditanya siapa guru spiritual nya, dia biasa
menjawab, "Aku digunakan untuk menjadi
pengikut dekat (murid) dari Hazrat Moulay Abus-
Salam Ibnu Mashish (RA), tetapi saya tidak lebih
murid dari setiap manusia master. "
Hazrat Syaikh Abu'l-Abbas al-Mursi (w. 1288),
yang menggantikan Syaikh Hazrat abu-Shazhili
(RA) sebagai guru spiritual berikutnya Orde,
ditanya mengenai pengetahuan tentang guru
spiritual dan menjawab, 'Dia kasi dia saya empat
puluh ilmu. Dia adalah seorang samudra tanpa
pantai. "
Hazrat Syaikh ash-Shazhili (RA) telah ratusan
pengikut dekat di kedua Alexandria dan Kairo,
tidak hanya dari kalangan rakyat biasa tetapi juga
dari kalangan kelas berkuasa. Dia mengajarkan
pengikutnya dekat untuk menjalani hidup
kontemplasi dan mengingat Allah saat melakukan
aktivitas sehari-hari normal dunia. Dia tidak
menyukai memulai apapun yang akan menjadi
pengikut kecuali orang yang telah memiliki
sebuah profesi. peringatan-Nya kepada para
pengikut dekatnya adalah untuk menerapkan
ajaran Islam dalam kehidupan mereka sendiri di
dunia dan untuk mengubah keberadaan mereka.
Di antara banyak tulisan dikaitkan dengan Hazrat
Abul-Hassan Syaikh ash-Shazhili adalah litani
terkenal "Hizb al-Bahar".
http://www.aulia-e-hind.com/dargah/Intl/
Egypt.htm
Shattari:
Shattari adalah perintah mistik Sufi (thariqah) yang
berasal dari Persia pada abad kelima belas Masehi
dan kemudian dibawa ke India. Kata Shattar
berarti "kecepatan", "rapidness" atau "cepat-
bioskop dan merupakan sistem praktek-praktek
spiritual yang mengarah cepat ke keadaan
penghancuran ego di dalam Allah (fana) dan
subsisten melalui Allah (baqa).
Idries Shah (RA), menulis dalam The Sufi,
menyatakan bahwa teknik Shattari atau
"Rapidness" berasal dengan sufi Tarekat
Naqsybandi dan bahwa setelah awal abad
kesembilan belas itu kembali ke "tahanan" itu
"sekolah orang tua".
Suksesi Shattari atau rantai transmisi (Silsilah)
dikatakan akhirnya kembali ke Syekh Taifur
Bayazid Bustami (radiAllah anhu), sedangkan
urutan itu sendiri, yang menggunakan teknik
Shattari, merupakan cabang dari Khanwada
Tayfuri dan konon didirikan oleh Sheikh
Sirajuddin Abdullah Shattar (RA) (w. 1406 M),
seorang keturunan Syeikh Shihabuddin
Suhrawardi (radiAllahanhu) Shattar adalah diwakili
dan diberi kehormatan "Shattar" oleh gurunya
Syekh Muhammad Taifur (radiAllahanhu) sebagai
pengakuan dari pertapaan yang dihadapi dalam
mencapai ini stasiun (maqaam).
Buku Jawahir-i khams, (Lima Permata).
Berasal di Persia, urutan dan ajarannya kemudian
dibawa ke India oleh Syekh Abdullah Shattar).
(RA) Menurut Idries Shah (RA, "Shattar (RA)
Hazrat mengunjungi India pada abad kelima
belas, mengembara dari satu biara ke yang lain,
dan diketahui metode, Nya. prosedur adalah
untuk mendekati kepala kelompok sufi dan
berkata "Ajarilah aku metode Anda, berbagi
dengan saya. Jika Anda tidak akan, saya
mengundang Anda untuk menambang berbagi."
radiAllahanhu) penerus Hazrat Shattar's (was
Shah Wajih ad-Din (RA) (d. 1018 AH / 1609 CE),
seorang "santo besar" yang menulis banyak buku
dan mendirikan sebuah lembaga pendidikan
(madrasah). [6]
Salah satu yang terkenal master perintah itu para
sufi abad ke-16 suci dan musisi, Sayyid
Muhammad Ghawts (RA) (d. 1562 / 3 CE), yang
mengembangkan Shattari lebih penuh ke dalam
sebuah "order khas"; mengajarkan Kaisar Mughal
Humayun,] dan menulis buku Jawahir-i khams,
(Lima Permata). Pengaruh Orde Shattari tumbuh
kuat selama Sayyid Muhammad Ghawts (RA)
kepemimpinan dan menyebar melalui Asia
Selatan.
Sayyid Muhammad Ghawts (RA) juga seorang
tutor dari Kaisar Mughal Akbar favorit musisi itu,
Tansen. Hal ini pasti apakah Tansen mengajar
privat di tasawuf, dalam musik atau keduanya,
tapi Tansen akrab dengan Sufisme Ghawts
Sayyid. Muhammad (RA) makam di Gwalior
adalah daya tarik wisata yang dikenal-baik, dan
dianggap sebagai contoh yang sangat baik
Mughal Arsitektur. Tansen dimakamkan di
kompleks makam's Ghawts
Suhrawardiyya:
Suhrawardiyya adalah nama perintah Sufi yang
didirikan oleh Sufi 'al-din Abu Diya n Iran-Najib
as-Suhrawardi (RA) (1097-1168).
Dia adalah seorang murid dari Ahmad al-Ghazali
(RA), yang merupakan saudara dari Abu Hamid
al-Ghazali.c. 545 H Imam Syafi'i ia mengajar fiqh
di Al-Nizamiyya Baghdad Academy. selamat
Karyanya disebut Kitab Adab Al-Muridin.
Banyak Sufi dari seluruh dunia Islam bergabung
urutan bawah Abu Hafsh 'pendiri keponakan
Hazrat Shihab ad-din Umar (RA) (1145-1234), yang
dikirim sebagai utusan ke pengadilan Khwarezm
Shah di Bukhara oleh Khalifa di Baghdad.
Putranya dimakamkan di Tashkent. Kemudian
menyebar Order ke India melalui Hazrat
Jalaluddin-Posh Surkh Bukhari (RA) dan Hazrat-
ud-din Zakaria Baha (RA).
Peran utama dalam pembentukan kesalehan
'seorang' konservatif baru dan di inisiasi
kelompok komersial dan kejuruan perkotaan
menjadi mistisisme dimainkan oleh Silsila
Suhrawardiyya. Suhrawardiyya berasal di Irak
namun hanya berhasil di India untuk mengambil
bentuk sebagai persaudaraan dengan
infrastruktur, hirarki internal anggota dan serambi
dan pusat tunggal di Multan dan Uchch. The
Suhrawardiyya adalah urutan Sunni ketat,
dipandu oleh Shafi `i madhab. The
Suhrawardiyya jejak genealogi spiritual mereka
untuk Hazrat Ali bin Abi Thalib (AS) melalui
Junayd Baghdadi dan al-Ghazali (RDA).
Shaikh Shihab ad-din Abu Hafsh Umar al-
Suhrawardi (RA), mengambil jalan untuk hidup
aktif, meninggalkan jalan menutup diri dan
berpuasa berlebihan, memelihara kontak erat
dengan pemerintah, dan melakukan misi
diplomatik dan penyelesaian politik konflik. kaki
lima mewah Nya di Baghdad, dengan kebun dan
rumah mandi, secara khusus dibangun untuknya
oleh Khalifah an-Nasir, atas nama siapa Abu Hafsh
bepergian sebagai duta besar untuk Sultan Malik
al-Adil aku Ayyubiyah di Mesir, untuk Khwarezm-
Shah Muhammad Bukhara dan untuk Kaiqubad
saya, penguasa Seljuk Konya.
Syaikh Abu Hafsh Umar al-Suhrawardi (RDA),
penulis "Awarif al-Ma'arif", mengarahkan para
murid-Nya Hazrat Jalaluddin-Posh Bukhari Surkh
& Shaikh-ud-din Zakaria Baha dari Multan
(1182-1262 M) untuk membuat Multan pusat
kegiatan-nya. Iltutmish menunjuk dia sebagai
"Shaikhul Islam" setelah invasi Multan dan
menjatuhkan penguasa, Qabacha. Selama invasi
Mongol ia menjadi negotiotor perdamaian antara
penjajah dan tentara muslim.
Suharwardi lain, Hazrat Fakharuddin Irak (RA)
dimakamkan di Konya, Turki, menerima inisiasi
formal ke cara sufi di bawah Syaikh Baha'uddin
Zakaria (RA), Hazrat Fakharuddin Irak (RA) tinggal
di Multan selama 25 tahun sebagai salah satu
Suhrawardis, menulis puisi. Seperti Syaikh
Baha'uddin (RA) sedang sekarat, ia bernama
Hazrat Fakhruddin 'Irak (RA) untuk menjadi
penggantinya.
Ketika menjadi diketahui bahwa Hazrat
Fakharuddin Irak (RA) telah bernama kepala Orde
Suhrawardi, beberapa dalam rangka menjadi
cemburu dan mencela dia untuk Sultan yang
berusaha untuk memiliki 'Irak ditangkap. Hazrat
Fakharuddin Irak (RA) melarikan diri daerah
tersebut dengan beberapa sahabat dekat, dan
mereka akhirnya membuat jalan mereka ke
Mekkah dan Madinah. Kemudian mereka bergerak
ke utara ke Konya di Turki. Konya ini pada saat
Rumi. 'Irak sering mendengarkan Rumi mengajar
dan membaca puisi, dan kemudian melanjutkan's
pemakaman Rumi.
Walaupun Hazrat Fakharuddin Irak (RA) adalah
nominal kepala (di pengasingan) dari ketertiban
dan dihormati sufi besar, ia dengan rendah hati
menjadi murid master-lain Sadruddin Qunawi
Hazrat Sufi (RA), yang juga tinggal di Konya pada
saat itu. Hazrat Sadruddin Qunawi (RA) adalah
anak-dalam-hukum almarhum baru-baru ini filsuf
sufi Syaikh Ibnu 'Arabi (RA). Walaupun kurang
dikenal di Barat hari ini Hazrat Sadruddin Qunawi
(RA) mungkin merupakan guru sufi terkemuka-
pra di Konya pada saat itu, bahkan lebih dikenal
dari tetangganya Rumi.Hazrat Fakharuddin Irak
(RA) sangat setia Hazrat Sadruddin Qunawi (RA)
dan dengan ajaran Ibn 'Arabi (RA). Ini adalah
serangkaian pidato Hazrat Sadruddin Qunawi (RA)
disampaikan pada makna esoteris Arabi Ibnu
'karya besar yang terinspirasi Hazrat Fakharuddin
Irak (RA) untuk menulis karya sendiri komentar
dan puisi bernama Lama'at atau Ilahi Flashes.
Ketika Fakhruddin 'Irak meninggal, ia dikuburkan
di dekat Ibn' Arabi RA) makam (. Zakaria's (RA)
din penerus Baha-ud-kemudian anaknya
Sadruddin Syaikh 'Arif (RA). murid-Nya, Amir
Husain (RA)., penulis "Zad al-Musafirin", menulis
beberapa karya pada doktrin wahdat al-Wujud..
Syaikh Arif's (RA) putra dan khalifah, Shaikh
Ruknuddin (RA). yang sangat dihormati oleh
sultan Delhi dari 'Khilji Alauddin Muhammad Ibnu
Tughlaq.
Setelah kematian Syaikh Ruknuddin (RA) THE
Silsila Suhrawardiyya menurun di Multan tetapi
menjadi populer di provinsi lain seperti uch,
Gujarat, Punjab, Kashmir dan bahkan Delhi.
Suharawardiyya urutan tasawuf menjadi populer
di Bengal (Kontemporer Relevansi tasawuf, 1993,
diterbitkan oleh Dewan India untuk hubungan
Kebudayaan).
Ini dipopulerkan dan direvitalisasi oleh Hazrat
Jalaluddin-Posh Surkh Bukhari (RA) dikenal
sebagai Makhdum Jahaniyan, wisatawan dunia.
Dia puritan dan sangat keberatan Hindu pengaruh
terhadap agama Islam practices.Another
kontemporer dan mistik sosial yang layak
disebutkan adalah Syaikh Yahya Sharfuddin
Manairi (RA). (W. 1380 M). Dia milik urutan
Firdausia, cabang dari Suhrawardiyya. Dia
menyusun beberapa buku, yaitu "Fawaid al-
Muridin", "Irshadat al-Talibin", "Rahat al-Qulub",
dll
Owaisiya:
Owaisiya adalah nama perintah Sufi yang
didirikan oleh Hazrat Owais Qarni (Allah
radhiyallahu anhu)
Hazrat Owais Qarni (Allah radhiyallahu anhu) lahir
di desa "Qaran" di Yaman. Sungai "showor"
mengalir melalui kota Zubaida.
Keluarga itu sangat miskin sehingga tidak ada
uang untuk mengirimnya ke Maktab atau guru di
sini. mukjizat adalah bahwa Hazrat Rasule Karim
(sal lal laho alaihi wasalam tala) menjadi wali
rohani dari anak ini dan meskipun mereka tidak
pernah bertemu, Hazrat Rasullullah (sal lal laho
alaihi wasalam tala) membimbingnya setiap saat -
seperti itu perbudakan mereka. Ini adalah alasan
mengapa Rasullullah (sal lal laho alaihi wasalam
tala) sering akan terlihat ke arah Yaman, dan
berkata: "mendapatkan wangi itu indah Allah
dalam berkat angin itu. I adalah Owais Qarni.
Pagi" Hazrat Owais Qarni (radhiyallahu anhu
Allah) tidak pernah bisa bertemu Rasullullah (sal lal
laho alaihi wasalam tala), terutama karena ia
digunakan untuk merawat ibu sakit. Dia tidak akan
membiarkan dia pergi ke mana pun. Setelah
perang Uhud, ketika Hazrat Owais Qarni (Allah
radhiyallahu anhu) datang untuk mengetahui
bahwa Nabi telah kehilangan beberapa gigi selama
pertemuan itu, dia memutuskan semua giginya
satu per satu hingga tidak ada yang tersisa -
seperti dia tidak tahu persis bagaimana banyak
atau mana yang hilang oleh Nabi (sal lal laho alaihi
wasalam tala). Begitulah perbudakan cinta ilahi
antara dua orang, yang tidak pernah bertemu
satu sama lain. Setelah ia pergi ke Madinah tetapi
gagal untuk memenuhi paling dicintai walinya. Hal
ini pada catatan bahwa pada hari itu Nabi (sal lal
laho alaihi wasalam tala) tiba-tiba meninggalkan
rumah untuk berdoa di masjid, meninggalkan
petunjuk bergegas bahwa seorang santo besar
datang untuk mengunjungi dia segera dan itu
ditakdirkan bahwa mereka tidak akan pernah
bertemu di dunia ini Hazrat Owais Qarni (Allah
radhiyallahu anhu) mengetuk pintu Teman menit
Nabi setelah Nabi meninggalkan. Ketika dia
diberitahu bahwa Nabi baru saja meninggalkan
untuk sebuah masjid di dekatnya, ia hanya
tersenyum, menangis untuk sementara dan
kemudian pergi. Tahun setelah kematian Nabi,
pada permintaan yang berulang dari Khalifa Umar
(radhiyallahu anhu Allah), Hazrat Owais Qarni
(Allah radhiyallahu anhu) mengunjungi Madinah
mana yang paling dikagumi terkubur. Dia
meminta Umar (radhiyallahu anhu Allah) untuk
datang tepat di luar perbatasan Madinah untuk
bertemu. Umar (radhiyallahu anhu Allah)
melakukan apa yang orang suci yang besar telah
menawar, tapi ditanya mengapa ia
memerintahkan dia untuk bertemu di luar
Madinah? Owais Qarni (radhiyallahu Allah anhu)
berkata, "Umar, bagaimana kau bisa berjalan
begitu dekat di atas tanah di mana terkubur tubuh
Muhammad (sal lal laho tala alaihi wasalam) Saya
bahkan tidak bisa menginjakkan kaki saya di kota
tempat ia terkubur tersebut. adalah "kedalaman
cintanya kepada Nabi (sal lal laho alaihi wasalam
tala). Akhirnya, hanya setelah wafatnya ibunya,
dia bisa memberikan penghormatan kepada
Rasullullah's (sal lal laho alaihi wasalam tala) kubur
suci. Seperti itu sudah ditakdirkan untuk kekasih
terbesar Allah dan Rasul Nya (sal lal laho alaihi
wasalam tala). Tapi itu menggambarkan tumpuan
ibu. Melayani mereka akan didahulukan bahkan
mengunjungi Nabi (sal lal laho alaihi wasalam tala)
Owais. Hazrat Qarni (radhiyallahu anhu Allah)
yang digunakan untuk menghindari bertemu
orang-orang yang menyebut dia, mengamati
bahwa hari kiamat sudah dekat dan dia tidak
mampu membuang waktu di gossips.Qarni
duniawi mengajarkan: = Dia yang mengakui Allah
sebagai teman membuat persahabatan dengan
tidak ada makhluk lain = Pertimbangkan Quran
seperti Khidr, panduan-Mu, di jalan dan tidak
pernah melupakan kematian. Berdoa secara
teratur dan selalu .= Ingat malam dimaksudkan
untuk ibadah tidak tidur.
Nabi Salla Allahu 'alayhi wa Sallam tersebut
mengatakan pada hari penghakiman bahwa Allah
akan menciptakan 70.000 malaikat yang sama
seperti Owaise dari Qarni Radi Allahu anhuand
ketika Owaise dari Qarni Radi Allahu anhu akan
datang ada di antara mereka dan akan
melanjutkan ke surga, tidak ada satu akan
mengenalinya kecuali Allah, karena di dunia ia
digunakan untuk menyembah jauh dari manusia
dan dengan demikian ia akan dijauhkan dari umat
manusia pada hari penghakiman.
Pada hari-hari terakhirnya ia bertemu Ibn Taleb
alayhis 'salam Ali dan berpartisipasi dalam perang
Seffin dan menjadi martir di sana. Ada
sekelompok orang yang menganggap diri
mereka sebagai Owaisia. Bagi mereka tidak perlu
guru dan mereka tidak memiliki sumber
manapun dengan mereka seperti Owaise dari
Qarni Radi Allahu anhu, tetapi mereka berada di
jalan yang benar agama karena Grace Allah.
Nya Radi Allahu anhu adalah kuburan di sebuah
desa kecil Yaman, yang jauh dari ibukota Sana.
Mevlevi:
The Mevlevi Order, atau Mevlevilik atau Mevleviye
perintah sufi didirikan di Konya (in-hari Turki
sekarang) oleh pengikut Jalal ad-Din Muhammad
Balkhi-Rumi (anhu radiAllah), seorang penyair
Persia abad 13, ahli hukum Islam, dan teolog .
Mereka juga dikenal sebagai Para Darwis Berputar
akibat praktek yang terkenal mereka berputar
sebagai bentuk zikir (mengingat Allah). Darwis
adalah istilah umum untuk seorang inisiat dari
jalan sufi, adalah berputar-putar bagian dari
upacara Sema formal dan peserta benar dikenal
sebagai semazens. [1]
The Mevlevi didirikan pada 1273 oleh anhu) Rumi
('s radiAllah. pengikutnya setelah kematiannya,
khususnya dengan penggantinya Hüsamettin
Celebi yang memutuskan untuk membangun
sebuah makam untuk Mawlana, dan kemudian
putra Mawlana, Sultan Veled Celebi (atau Celebi,
Chelebi, yang berarti "sepenuhnya dimulai"). Dia
adalah seorang mistik sufi dicapai dengan bakat
mengatur besar. usaha pribadi-Nya dilanjutkan
oleh penggantinya Ulu Arif Celebi.
The Mevlevi percaya dalam melakukan dzikir
mereka dalam bentuk "tarian" dan upacara musik
disebut Sema, yang melibatkan berputar dari
mana rangka mengakuisisi julukan tersebut. The
Sema merupakan perjalanan mistis spiritual
pendakian's manusia melalui pikiran dan suka
"Sempurna". Menghidupkan terhadap kebenaran,
pengikut tumbuh melalui cinta, gurun egonya,
menemukan kebenaran dan tiba di "Sempurna".
Dia kemudian kembali dari perjalanan rohani
sebagai orang yang telah mencapai kematangan
dan kesempurnaan yang lebih besar, sehingga
untuk mencintai dan untuk pelayanan kepada
seluruh ciptaan.
Rumi mengatakan dalam referensi untuk Sema,
"Bagi mereka itu adalah Sema dunia ini dan yang
lainnya. Bahkan lebih untuk kalangan penari
dalam Sema Siapa berbalik dan ada di tengah-
tengah mereka, mereka Kabah sendiri." dan apa
yang ia katakan adalah bahwa ketika, seperti di
Mekah Anda datang lebih dekat kepada Tuhan,
juga bila Anda melakukan Sema Anda juga dekat
dengan Tuhan.
Khalwati:
Agar para sufi Khalwati (atau Halveti, seperti yang
dikenal di Turki) adalah sebuah persaudaraan sufi
Islam (tarekat). Seiring dengan Naqsybandi, Qadiri
dan perintah Syadzili, di antara para sufi perintah
paling terkenal. Ini didirikan oleh Pir Umar
Khalwati (Rehmatullah alaih) di kota Herat di
Khorasan Abad Pertengahan (sekarang terletak di
Afghanistan barat).
Urutan menyebar kebanyakan oleh Darwis
berkeliaran di daerah yang luas, sekarang menjadi
bagian dari Iran, Irak, Suriah dan Turki. Ini
awalnya menarik perhatian Sultan Mamluk Mesir
dan Suriah yang didukung oleh dan besar
perintah sufi dan memberikan banyak hormat
Darwis mengembara. Dari pusat-pusat ibadah
mereka (disebut tekkes) di wilayah ini, rangka
mulai menyebar ke pusat-pusat urban dunia
Islam.
Urutan tumbuh dalam popularitas selama masa
Ottoman dan menyebar dari asal-usulnya di
Timur Tengah untuk negara-negara Balkan
(terutama di selatan Yunani, Kosovo dan
Macedonia, ke Mesir (di mana itu perintah sufi
populer di kalangan banyak dari Syaikh al-Azhar ),
[rujukan?] Sudan dan hampir seluruh penjuru
Kekaisaran Ottoman.
Urutan Khalwati memiliki banyak tekkes di
Istanbul, yang paling terkenal sebagai Jerrahi,
Ussaki, Sunbuli, Ramazaniyye dan Nasuhi.
Meskipun sufi sekarang dihapuskan di Republik
Turki, di atas hampir semua sekarang masjid
dan / atau tempat kunjungan oleh kaum Muslim
untuk berdoa.
Urutan Khalwati Namun, masih tetap kuat di Mesir
di mana sufi melakukan menerima gelar
dukungan dari pemerintah. Urutan Khalwati juga
tetap kuat di Sudan.
Nigeria Syekh Usman Dan Fodio, meskipun
Qadiri, diinisiasi ke urutan Khalwati bersama
dengan urutan Naqsybandi, dan Syekh Ahmed
at-Tijani juga awalnya Khalwati. [Rujukan?]
Nama pesanan berasal dari istilah "khalwa", yang
mengacu pada retret rohani.
Ba'Alawi:
The Sadah Ba'Alawi memiliki tarekat sufi. Hal ini
didirikan oleh al-Faqih Muqaddam As-Sayyid
Muhammad bin Ali Ba'Alawi al-Husaini (alaih
Rehmatullah), yang meninggal pada tahun 653
AH (1232 CE). Ia menerima ijazah dari Abu
Madyan (alaih Rehmatullah) di Maroko melalui dua
muridnya. Abu Madyan adalah murid Abdul
Qadir Jilani (anhu radiAllah), serta sebagai salah
satu syaikhs dalam rantai tarekat Shadhiliya
pemancar spiritual dari Nabi Muhammad (sal lal
laho alaihi wasalam tala).
Rehmaniya:
Hazrat Maulana Fazl-E-Rehman Gujmuradabadi
(Rehmatullah alaih) adalah Gaus, Kutub, Imam,
Mujaddid besar waktunya dan diikuti dan dicintai
oleh satu Evry, Dia adalah salah satu Auliya Allah
repected paling dalam daftar semua. Dia para
murid dan Khalifa jansheen dari Hazrat Arif-E-Haq
Khwaja AFAQ Sahab (Rehmatullah alaih). Ia
dilahirkan pada tanggal 1 Ramadhan Mubarak
1208 Hijriyah dan meninggal pada 21 Rabi ul
awwal 1313 Hijriah. Dia gunakan untuk tidak
minum susu sampai akhirnya magrib selama
bulan Ramadhan seluruh mubarak. Dia begitu
banyak terlibat dalam kasih Allah dan Nabi kita
(Salla Allahu ta'ala 'alayhi wa Sallam) dan dalam
cara yang sama kita Nabi (Salla Allahu ta'ala' alayhi
wa Sallam) & Nya Keluarga (Ahle Bayat ) gunakan
untuk mencintainya). Ketika pernah ia ingin ia
memiliki didar (visi) Nabi suci (Salla Allahu ta'ala
'alayhi wa Sallam. Dia telah menghabiskan
seluruh hidupnya mengajar qalities Islam,
Sunnah, Cinta dan Kemanusiaan. Ia
mendedikasikan seluruh hidupnya demi
kesejahteraan umat manusia. Dia memiliki khilafat
dari Qadri, Chisti, Naqshbandi dan Soharwardi
Silsila. Dia juga berbagi keterkaitan darah dengan
semua ini Silsila 4 termasuk Silsila-e-Arabiya. Ia
juga mengambil pengetahuan-madariya Silsila-e
dari Sahab pir, tapi bunga utamanya di-
naqsbandiya Silsila-e. Banyak waktu ia diberkati
dengan visi Panjatan Pak (salam alaih), Shaba-E-
Karam (radiallahu anhu), Gaus-e-Pak (radiallahu
anhu) ia gunakan untuk memanggilnya Januari
Nana, Mujadid Alif Sani (Rahmatullah alaih) dan
kepribadian yang sangat banyak.
Hazrat Syah Abdul Aziz Dhelvi (Rahmatullah alaih)
adalah muhadis GRT suatu waktu dan telah
mengajarkan Shareef Hadits dengan kepribadian
sangat banyak seperti:
Waris Pak haji,
Mawlana Sayyid Shah Al'e Rasul Qadri Barkati
Marahrawi
Sayyad Ahmad Barelwi
Mawlana Fazl-e-Haq Khayrabadi
Mawlana Mahboob Ali Dehlawi
Mufti Sadr al-Din Aazurdah
Mawlana Muhammad Ali
Mawlana Ahmad Ali ... .. dan masih banyak lagi
(damai atas mereka semua)
Lihat apa yang telah dikatakan tentang Hazrat
Shah Maulana Fazl-e-Rehman Gujmuradabadi
(Rahmatullah alaih):
Hazrat Syah Abdul Aziz Dhelvi (Rahmatullah alaih)
damaad (inlaw anak) bertanya kepadanya bahwa
apa yang penggunaan mengajar Maulvi Fazl-E-
Rehman dari Isya ke Tahajud mengubah timing.
Hazrat Syah Abdul Aziz Dhelvi (Rahmatullah alaih)
menjawab alasan untuk mengajar Maulvi Fazl-E-
Rehman sendiri adalah bahwa dia adalah learing
langsung dari bargah (kehadiran) kita Nabi (sal-lal-
laho-tala-alahi-wasalm) dan ini adalah satu-
satunya alasan mengapa saya harus meminta
Anda untuk mencapai kelas sehingga Anda bisa
mendapatkan sesuatu, saya sarankan Anda harus
belajar dari Hazrat Shah Maulana Fazl-e-Rehman
Gujmuradabadi (Rahmatullah alaih). Dia adalah
mendapatkan pengetahuan tentang Hadits Shraif
langsung dari Nabi (sal-lal-laho-tala-alahi-wasalm)
apa yang pernah ia ingin ia meminta kami Nabi
(sal-lal-laho-tala-alahi-wasalm) dan itu adalah
diberikan kepadanya.
Rakyat Firangi mehal dan banyak menggunakan
shcolar GRT untuk mengatakan bahwa yang
pernah ingin melihat kehidupan Nabi (sal lal laho
alaihi tala wasalm) dan para sahaba (anhu
radiAllah) pada hari todays harus melihat Hazrat
Shah Maulana Fazl-e-Rehman Gujmuradabadi
(Rahmatullah alaih).
http://www.silsila-e-rehmani.com
Warsi:
Sarkar Waris Pak (alaih Rehmatullah) adalah
seorang suci sufi besar india adalah dikagumi oleh
masyarakat dari semua agama. Sarkar Waris Pak
(Rehmatullah alaih) pemilik-Razzakiyya Silsila
Qadriyya. silsilah-Nya menunjukkan bahwa ia
lahir di generasi 26 dari Hazrat Imam Husain
(salam alaih). Tanggal kelahirannya adalah
sengketa bervariasi dari 1233 sampai 1238 AH AH
Penulis Maarif Warisya telah menempatkan
tanggal lahir sebagai 1234 AH yang sesuai untuk
1809 dari era Kristen. Ayahnya, Syed Ali Shah
Qurban (alaih Rehmatullah) milik seorang-tuan
tanah dan kelas adalah orang yang belajar cukup
telah menyelesaikan pendidikan di Baghdad.
Ia menerima jutaan orang termasuk iman semua
untuk Warsi silsila.During bahwa Periode Firangi
Mahal adalah pusat agama terkenal muslim indian
utara dan mereka juga Qadiri Orang sehingga
jelas bagi mereka untuk memiliki keintiman
dengan Sarkar.Ulemas dari Firangi Mahal
menganggapnya sebagai Kamilieen.
http://www.aulia-e-hind.com/dargah/
lucknow.htm
Sarwari:
The Sarwari Qadiri tarekat sufi berasal oleh Sultan
Bahu (Rehmatullah alaih) pada abad ketujuh belas.
Bagian pertama dari namanya, Sawari, berasal
dari fakta bahwa Sultan Bahu mengklaim telah
mengambil sumpah kesetiaan langsung dari
Muhammad (sal lal laho alaihi tala wasalm).
Bagian kedua, Qadiri, menandakan bahwa aturan
ini pada dasarnya merupakan cabang dari urutan
Qadiri, karena Sultan Bahu juga mengaku telah
menjadi murid Abd al-Qadir al-Jilani (anhu
radiAllah).
The Qadiri order Sarwari sangat mirip di atas
semua filsafat ke urutan Qadiri, namun
membedakan dirinya sendiri dalam poin tertentu,
yang paling menyolok adalah Sultan Bahu's stres
dan ketergantungan ekstensif pada praktek
'Tasswar-e-Ism-Zaat' untuk murid-murid . Ide
dasar dari praktek ini adalah untuk
memvisualisasikan nama Arab Allah, Allah
sebagai telah tertulis di jantung murid itu.
Zahediyeh:
Sufi Order Zahediyeh didirikan oleh Syekh Zahed
Gilani (Rehmatullah alaih) dari Lahijan. Sebagai
prekursor ke Orde Safaviyeh, yang belum
berujung pada Dinasti Safawi, Orde Zahediyeh
dan Murshid nya, Sheikh Zahed Gilani (alaih
Rehmatullah), memesan tempat yang berbeda
dalam sejarah Iran
The Bayrami Turki dan perintah Jelveti berasal dari
dia.
Ada banyak lagi tetapi ini adalah sedikit tentang
yang saya denga

8 PRINSIP THARIQAT NAQSHBANDIYAH


'Abdul Khaliq al-Ghujdawani mengemukakan butir-butir renungan ini yang kini dianggap sebagai prinsip Thariqat Naqshbandi Sufi: 

1.      Bernapas Secara Sadar ("Hosh dar dam")

Hosh berarti "pikir". Dar berarti "dalam". Dam berarti "napas". Artinya, menurut Abdul Khaliq al-Ghujdawani (q), bahwa :
"pencari/pejalan/murid yang bijak harus melindungi napasnya terhadap kealpaan/kesembronoan, menarik dan menghembuskan, dengan itu selalu menjaga kalbunya berada dalam Hadhirat Allah; dan dia harus menghidup kan napasnya dengan pengabdian dan penghambaan dan mempersembahkan pengabdian itu kepada Tuhannya penuh dengan kehidupan / kegairahan, karena setiap tarikan dan hembusan napas dengan demikian (Hadhirat) itu adalah hidup dan menyambung dengan Hadhirat Ilahi. Setiap tarikan dan hembusan napas dengan kealpaan/kecerobohan adalah mati, terputus hubungan dengan Hadhirat Ilahi."
Ubaidullah al-Ahrar (q) mengatakan, "Missi paling penting dalam Thariqat ini adalah untuk melindungi napasnya, dan dia yang tak dapat menjaga napasnya, baginya akan dikatakan, ‘dia telah kehilangan dirinya.'"
Shah Naqshband (q) mengatakan, "Thariqat ini dibangun atas dasar napas. Sehingga adalah suatu keharusan bagi semuanya untuk menjaga napasnya pada waktu menarik dan menghem buskan dan selanjutnya, untuk menjaga napasnya dalam interval antara menarik dan menghembuskan napas."
Shaikh Abul Janab Najmuddin al-Kubra mengatakan dalam bukunya, Fawatih al-Jamal, "Dhikr mengalir dalam diri setiap makhluq hidup dengan keharusan napasnya – meskipun tanpa niat – sebagi suatu tanpa ketundukan, yang adalah bagian dari penciptaannya. Melalui napasnya, bunyi huruf "Ha" dari asmaul husna Allah dibuat dalam setiap penghembusan dan penarikan dan itu adalah tanda dari Essensi Tak-Nampak sedang mengungkapkan penekanan Ke-Unik-an Allah. Jadi sangatlah penting untuk selalu “hadir” dengan napas itu, agar supaya menyadari (merasakan) Essensi dari Al Khaliqu."
Nama 'Allah' yang melingkupi sembilanpuluh sembilan asma ul-husna terdiri dari empat huruf : Alif, Lam, Lam dan Hah (ALLAH). Pengikut Sufi mengatakan bahwa Dzat Allah Azza Wa Jalla yang gaib sempurna dinyatakan dengan huruf terakhir, "Ha" itu. Huruf ini mewakili Dia Yang Maha gaib Sempurna (Ghayb al-Huwiyya al-Mutlaqa lillah 'azza wa jall). Lam pertama adalah untuk identifikasi (tacrif) dan Lam kedua adalah untuk penekanan (mubalagha).
Memelihara napasmu dari ketidak-pedulian akan menuntunmu kepada Hadhirat Nya secara utuh, dan Hadhirat Utuh akan menuntun engkau kepada Pandangan (Vision) utuh, dan Pandangan (Vision) utuh akan menuntun engkau kepada Manifestasi Utuh sembilanpuluh sembilan asma ul husna Allah. Allah akan menuntun engkau kepada Manifestasi sembilanpuluh sembilan Asma Nya dan keseluruhan Asma Nya yang lain, karena dikatakan bahwa, "Asma Allah adalah sebanyak napas umat manusia."
Hendaknya diketahui oleh semua bahwa menyelamatkan napas dari ketak-pedulian adalah suatu proses yang sukar bagi seorang pencari.. Sehingga mereka harus melakukan hal itu dengan mencari ampunan (istighfar) karena mencari ampunan akan membersihkan dan mensucikan diri kita dan mempersiapkan si pencari untuk Manifestasi Sesungguhnya Allah yang memang berada dimana-mana. 

2.      Perhatikan Langkahmu ("Nazar bar qadam")

Itu artinya bahwa sang pencari sewaktu berjalan hendaknya pandangan matanya hanya tertuju kepada kakinya saja. Kemanapun kakinya hendak dia tempatkan, pandangan matanya hendaknya berada disitu pula. Dia tidak diperkenankan melemparkan pandangannya kesana kemari, untuk melihat kekiri atau kekanan atau kedepannya, karena pemandangan yang tak perlu akan menutupi kalbunya. Kebanyakan tabir pada kalbu diciptakan oleh gambar(an) yang ditransmisikan dari mata kepada pikiran selama menjalani kehidupan sehari-hari. Hal-hal ini mungkin (boleh jadi) mengganggu (menggoncangkan) kalbumu dengan turbulensi (gambaran dari gerak air sewaktu ombak mendampar karang), karena berbagai macam keinginan yang (telah) dicetak di dalam pikiran kita (oleh berbagai gambar(an) itu). Bayangan-bayangan tersebut adalah seperti tabir yang menutupi kalbu. Mereka menghadang Cahaya Hadhirat Ilahiah. Itulah sebabnya para wali Sufi tidak membolehkan para pengikutnya, yang telah membersihkan kalbu mereka melalui Dhikr berkesinambungan, untuk melihat selain kepada kaki mereka. Kalbu mereka sudah seperti kaca cermin, memantulkan dan menyerap gambar (image) secara mudah. Gambar ini akan menyimpangkan mereka dan membawa berbagai kekotoran (ketak-murnian) kedalam kalbu mereka. Maka para pencari diperintahkan untuk merendahkan pandangannya agar supaya tidak diserbu oleh anak panah syaithan.
Merendahkan pandangan juga merupakan tanda kerendahan hati; orang yang bangga dan sombong tidak pernah melihat kaki mereka. Itu juga suatu indikasi bahwa seseorang sedang mengikuti jejak (yang dicontohkan) Nabi (s.a.w.),  yang jika berjalan tidak pernah melihat ke kiri atau ke kanan, tetapi selalu melihat ke kakinya, bergerak dengan tegas dan mantap menuju arah tujuannya. Itu juga sebuah tanda  dari sebuah ketinggian maqam bila seorang pencari tidak melihat kemana-mana kecuali hanya kepada Tuhannya. Seperti seorang yang ingin sampai ke tujuannya dengan cepat, demikian juga seorang pencari Hadhirat Allah bergerak dengan cepat, tidak melihat ke kanan atau ke kirinya, tidak melihat kepada keinginan duniawi, tetapi hanya melihat kepada Hadhirat Ilahiah.
Imam ar-Rabbani Ahmad al-Faruqi (q) mengatakan dalam suratnya ke 295 dari Maktubat nya:
"Pandangan mendahului langkah dan langkah mengikuti pandangan. Perjalanan mendaki (mi’raj) ke maqam yang lebih tinggi mula-mula dengan Pandangan, diikuti Langkah. Apabila Langkah mencapai level Ketinggian dari Pandangan, maka Pandangan akan naik lagi ke tingkat berikutnya, atas itu Langkah juga mengikuti secara bergilir. Maka Pandangan akan diangkat ke tempat yang lebih tinggi lagi dan Langkah akan mengikutinya secara bergilir. Dan begitu seterusnya sampai Pandangan mencapai tingkat Kesempurnaan ke arah itulah Langkah akan ditarik (oleh Pandangan). Kita katakan, 'Bila Langkah mengikuti Pandangan, sang murid telah mencapai tingkat Kesiapan dalam mendekati Langkah Nabi (s.a.w.). Maka Langkah Nabi (s.a.w.) itu disebut juga sebagai Awal atau Sejatinya semua langkah lainnya.'"
Shah Naqshband (q) mengatakan, "Jika kita (hanya) melihat kesalahan shahabat kita, kita akan ditinggalkan tanpa teman, karena tak seorangpun sempurna." 

3.      Perjalanan Pulang ("safar dar watan")

Itu artinya perjalanan menuju kampung halaman. Itu artinya sang pencari berjalan dari dunia ciptaan menuju kepada dunia Sang Pencipta. Diceritakan bahwa Nabi (s.a.w.) mengatakan, "Saya akan mengunjungi Tuhan ku dari satu maqam ke maqam yang lebih baik dan dari satu stasiun ke stasiun yang lebih tinggi." Dikatakan bahwa sang pencari harus berjalan dari Kenginan untuk hal terlarang kepada Keinginan untuk Hadhirat Ilahi.
Thariqat Naqshbandi membagi perjalanan itu menjadi dua kategori. Pertama adalah perjalanan eksternal dan kedua adalah perjalanan internal. Perjalanan eksternal adalah berjalan dari satu tempat ke tempat lain mencari seorang pembimbing yang sempurna untuk membawa dan mengarahkan engkau ke sasaran yang engkau tuju. Ini akan memungkinkan engkau untuk menapak ke kategori kedua, perjalanan internal. Para pencari, sekali mendapatkan pembimbing sempurna (mursid), dilarang untuk melakukan perjalanan eksternal lainnya. Dalam perjalanan eksternal terdapat banyak kesukaran yang tak akan sanggup ditanggung oleh pemula tanpa jatuh kepada tindakan terlarang (haram), karena mereka memang masih lemah dalam ibadahnya.
Kategori kedua adalah perjalanan internal. Perjalanan internal memerlukan para pencari meninggalkan akhlaq buruk mereka dan meningkat ke akhlaq yang lebih tinggi, mencampakkan semua keinginan dunia dari kalbunya. Dia akan diangkat dari keadaan tidak bersih ke keadaan bersih atau murni. Pada saat itu dia tidak lagi memerlukan perjalanan internal lainnya. Dia telah mensucikan kalbunya, membuatnya jernih seperti air, transparan seperti kristal, mengkilap seperti cermin, memperlihatkan kebenaran dari semua hal yang esensi dari kehidupannya sehari-hari, tanpa memerlukan gerakan eksternal dari sisinya. Dalam kalbunya akan muncul semua hal yang diperlukan untuk kehidupannya dan untuk kehidupan mereka yang berada di sekelilingnya. 

4.      Kesendirian dalam Keramaian ("khalwat dar anjuman")

"Khalwat" berarti menyendiri. Itu artinya secara tampak luar bersama dengan manusia di sekelilingnya sementara secara batin selalu bersama Allah. Terdapat juga dua kategori “khalwat”. Pertama adalah penyendirian eksternal dan kedua adalah penyendirian internal.
Penyendirian eksternal memerlukan para pencari unutk menyendiri dalam suatu tempat yang tiada orang lainnya. Tinggal disitu sendirian, dia konsentrasi dan meditasi pada Dhikrullah, mengingat Allah, agar supaya mencapai keadaan dimana Teritori Kebenaran Allah menjadi nyata (menjelma). Apabila engkau merantai indera eksternal, indera internal mu akan bebas untuk mencapai Teritori Kebenaran Langit (Surgawi). Ini akan membawamu ke kategori kedua : kesendirian internal.
Kesendirin internal berarti menyendiri diantara keramaian orang. Disitu kalbu pencari hendaknya hadir dengan Tuhannya dan absen dari  dunia ciptaan sambil secara fisik berada di antara mereka. Dikatakan, "Sang pencari akan begitu terkait mendalam dengan Dhikr sunyi (sir) dalam kalbunya, meskipun dia masuk ke kerumunan orang, dia tidak akan mendengar suara mereka. Keadaan Dhikr nya telah menguasainya. Kenyataan (manifestasi) dari Hadhirat Ilahi menariknya dan membuatnya tidak sadar kepada semuanya kecuali kepada Tuhannya. Ini adalah posisi tertinggi suatu khalwat, dan dianggap khalwat yang benar, sebagaimana disebut dalam al Qur'an: "Orang-orang yang tak dapat dialihkan perhatiannya dari mengingat Allah oleh bisnis maupun keuntungan " [24:37]. Inilah cara Tharekat Naqshbandi.
Khalwat utama seorang shaykh Tharekat Naqshbandi adalah kesendirian internal. Mereka bersama Allah dan sekaligus bersama umatnya. Sebagaimana dikatakan Nabi (s.a.w.), "Saya memiliki dua sisi : satu muka menghadap Al Khaliq muka lainnya menghadap ciptaan (makhluq)." Shah Naqshband menekankan kebaikan berjamaah, bermajelis (berkumpul) ketika dia mengatakan: Tariqatuna as-suhbat wa-l-khairu fil-jamciyyat ("Tharekat kita adalah persahabatan (kebersamaan), dan Kebaikan berada dalam Kebersamaan ").
Dikatakan bahwa seorang beriman yang bergaul dengan orang dan mengangkat (memikul) kesukaran mereka lebih baik dari seorang beriman yang menyendiri dari orang. Terhadap hal yang peka ini Imam Rabbani mengatakan,
"Hendaknya diketahui bahwa sang pencari pada awalnya mungkin menggunakan khalwat external untuk mengisolasi dirinya dari orang, beribadah dan konsentrasi kepada Allah, Azza wa Jalla, sampai dia mencapai tahap yang lebih tinggi. Pada waktu itu dia akan dianjurkan oleh shaikh-nya, dalam kata-kata Sayyid al-Kharraz, Kesempurnaan bukan pada peragaan kekuatan karomah, tetapi kesempurnaan adalah duduk bersama orang (banyak), menjual dan membeli, menikah dan mempunyai anak; namun tak pernah meninggalkan kehadiran Allah bahkan sekejabpun.'" 

5.      Dhikr Utama (Essensi) ("yad kard")

Arti 'Yad' adalah Dhikr. Arti 'kard' adalah essensi Dhikr. Sang pencari hendaknya melakukan Dhikr dengan penolakan (negasi) dan penerimaan (affirmasi) pada lidahnya sampai dia mencapai keadaan meditasi (kontemplasi) kalbu (muraqaba). Keadaan itu akan dicapai dengan setiap hari menyebut penolakan (negasi) : LA ILAHA dan penerimaan (affirmasi) ILLALLAH pada lidah, antara 5,000 dan 10,000 kali, membuang dari kalbunya segala elemen yang akan mengotori dan membuatnya berkarat. Dhikr ini mempoles kalbu dan membawa sang pencari ke dalam keadaan Kenyataan (Manifestasi). Dia harus melakukan dhikr harian itu, baik dengan kalbu atau dengan lidah, mengulang ALLAH, yang mewakili (meliputi) semua asma dan sifat Nya, atau dengan negasi dan affirmasi melalui penyebutan LA ILAHA ILLALLAH.
Dhikr harian ini akan membawa sang pencari kedalam kehadiran sempurna dari Huwa Allahu Ahad.
Dhikr dengan negasi dan affirmasi, dalam tatacara Shaykh Naqshbandi, menghendaki bahwa sang pencari menutup matanya, menutup mulutnya, menggigit giginya, melekatkan lidahnya pada langit-langit mulutnya, dan menahan napasnya. Dia harus membaca dhikr itu melalui kalbu, dengan negasi dan affirmasi, memulai dengan kata LA ("Tidak"). Dia mengangkat "Tidak" ini dari bawah pusarnya naik ke otaknya. Sampai di otak kata "Tidak" mengeluarkan kata ILAHA ("Tuhan"), bergerak dari otak ke bahu kiri, dan menabrak kalbu (jantung)nya dengan ILLALLAH ("kecuali Allah "). Apabila kata itu menabrak kalbu, energi dan panasnya memancar keseluruh bagian tubuh. Sang pencari yang telah menolak semua yang ada di dunia ini dengan kalimat LA ILAHA, dan menyatakan menerima kalimat ILLALLAH, artinya berada dalam keadaan bahwa semua yang exist (ada) hilang lenyap dalam Hadhirat Allah.
Sang pencari mengulang ini dengan setiap napas, menghirup dan meniup, selalu membuatnya mencapai kalbu, sesuai dengan jumlah angka yang di-instruksikan oleh shaikh-nya. Sang pencari secar berangsur akan mencapai keadaan dimana dalam satu napas dia dapat mengulang LA ILAHA ILLALLAH duapuluh tiga kali. Seorang shaikh mursid dapat mengulang LA ILAHA ILLALLAH tak terhitung banyaknya dalam setiap kali napas. Arti dari praktek ini adalah bahwa sasaran satu-satunya hanya ALLAH dan tidak ada sasaran lain lagi bagi kita. Dengan melihat Hadhirat Allah sebagai satu-satunya Kenyataan (Existensi), akan memasukkan kedalam kalbu murid itu cinta Nabi (s.a.w.) dan pada saat itu dia mengatakan, MUHAMMADUN RASULULLAH yang adalah jantung dari Hadhirat Allah. 

6.      Kembali ("baz gasht")

Ini adalah keadaan dimana sang pencari, yang melakukan Dhikr dengan negasi dan affirmasi, sampai kepada pengertian ungkapan Nabi (s.a.w.), ilahi anta maqsudi wa ridaka matlubi ("Ya Allah, Engkaulah yang kami Maksud dan Ridha Mu adalah dambaanku.") Pembacaan ungkapan ini akan menambah kesadaran sang pencari  tentang Ke-Esa-an Allah, sampai dia mencapai keadaan di mana keberadaan semua ciptaan (makhluq) lenyap dari pandangan matanya. Semua yang dilihatnya, kemanapun dia memandang, adalah Allahu Shamadu. Murid Naqshbandi membaca dhikr macam ini agar supaya menyuling dari kalbunya rahasia Al Ahad, dan untuk membuka diri mereka kepada Kenyataan Hadhirat Allahu Shamadu. Para pemula tidak berwenang  meninggalkan dhikr ini bila dia tidak mendapatkan kekuatan itu muncul dalam kalbunya. Dia harus tetap membaca dhikr ini mengikuti (meniru) Shaykh-nya, karena Nabi (s.a.w.) telah mengatakan, "Barang siapa meniru suatu golongan orang akan menjadi bagian dari golongan itu." Dan barang siapa meniru gurunya akan suatu hari mendapatkan rahasia itu terbuka untuk kalbunya.
Arti dari "baz gasht" adalah kembali kepada Allah Azza wa Jalla dengan menunjukkan kepasrahan diri sempurna dan tunduk kepada Kemauan Nya, dan kerendahan diri sempurna dengan menyampaikan semua pepujian kepada Nya. Itulah alasan Nabi (s.a.w.) menyebutkan dalam doanya, ma dzakarnaka  aqqa dzikrika ya Madzkar ("Kami tidak Mengingat Engkau sebagaimana seharusnya Engkau Diingat, Ya Allah"). Sang pencari tidak dapat datang kepada hadhirat Allah dalam dzikrnya, dan tidak dapat mengungkapkan Rahasia dan Sifat Allah dalam dzikrnya, bila dia tidak melaksanakan dzikrnya itu dengan Dukungan Allah dan dengan Allah Mengingat dirinya. Sebagaimana dikatakan Bayazid: "Ketika aku mencapai Dia aku melihat bahwa ingatan Dia (kepadaku) mendahului ingatan saya kepada Nya." Sang pencari tidak dapat melakukan dzikr oleh sendirinya. Dia harus mengetahui bahwa Allah adalah justru yang sedang melakukan Dzikr melalui diri hamba Nya itu. 

7.      Perhatian ("nigah dasht")

"Nigah" berarti pandangan (visi). Itu artinya sang pencari hendaknya mengendalikan qalbunya dan melindunginya dengan cara mencegah masuknya pikiran buruk. Kecenderungan buruk akan menghalangi qalbu dari penyatuan diri dengan Hadhirat Allah. Diakui dalam Naqshbandiyya bahwa bagi seorang pencari dapat melindungi qalbunya dari kecenderungan buruk selama lima menit saja adalah sebuah hasil yang besar. Untuk ini saja dia sudah akan diakui sebagai seorang sufi sejati. Sufisme adalah sebuah kekuatan untuk melindungi qalbu dari pemikiran buruk dan menjaganya dari kecenderungan rendah. Barang siapa berhasil dengan dua sasaran ini akan mengerti qalbunya, dan barang siapa mengerti qalbunya akan mengenali Tuhannya. Nabi s.a.w. mengatakan, "Barang siapa mengenal dirinya sendiri, mengenal Tuhannya."
Seorang shaikh Sufi mengatakan, "Karena saya melindungi qalbu ku untuk sepuluh malam, qalbuku melindungiku untuk duapuluh tahun."
Abu Bakr al-Qattani mengatakan, "Aku adalah penjaga pintu qalbuku selama 40 tahun, dan aku tak pernah membukanya untuk siapapun kecuali Allah, Azza wa Jalla, sampai qalbuku tidak lagi mengenali siapapun kecuali Allah Azza wa Jalla."
Abul Hassan al-Kharqani mengatakan, "Telah 40 tahun Allah melihat ke dalam qalbu saya dan mendapati bahwa tak seorangpun berada disana kecuali Diri Nya Sendiri. Dan memang tidak ada ruang dalam qalbu saya untuk selain Allah." 

8.      Memori ("yada dasht")

Artinya pembaca Dzikr melindungi qalbunya dengan negasi dan affirmasi dalam setiap hembusan napas tanpa meninggalkan Hadhirat Allah Azza wa Jalla. Hendaknya sang pencari agar mempertahankan qalbunya supaya selalu berada dalam Hadhirat Allah. Ini akan membuatnya menyadari dan merasakan Cahaya Esensi dari Allah (anwar adh-dhat al-Ahadiyya). Dia kemudian membuang tiga dari empat bentuk pikiran : pikiran egoistik, pikiran jahat, dan pikiran malaikatis, sambil mempertahankan dan membenarkan hanya bentuk pikiran ke-empat, yaitu : pikiran kebenaran atau haqqani. Hal ini akan membimbing sang pencari menuju keadaan tertinggi dari kesempurnaan dengan membuang semua khayalannya dan hanya merengkuh Kebenaran yang adalah Ke-Esa-an Allah, 'Azza wa Jalla. 

'Abdul Khaliq al-Ghujdawani mempunyai empat orang khalifah. Yang pertama adalah Shaikh Ahmad as-Siddiq, berasal dari Bukhara. Yang kedua adalah Kabir al-Awliya ("Terbesar diantara Wali "), Shaikh Arif Awliya al-Kabir (q). Berasal dari Bukhara, dia adalah ulama terkemuka dalam Ilmu external dan internal. Khalifah yang ketiga adalah Shaikh Sulaiman al-Kirmani (q). Khalifah keempat adalah cArif ar-Riwakri (q). Kepada khalifah keempat inilah Abdul Khaliq (q) mewariskan Rahasia Mata Rantai Emas (Naqshbandi) sebelum dia meninggal pada 12  Rabi'ul-Awwal 575 H.

 
LIMA BINTANG CAHAYA TAREQAT NAQSHBANDIYAH
Silsilah tariqat Naqshbandi bermula daripada Khalifah – pengganti – Rasulullah (s.a.w) yang pertama iaitu, Abu Bakr Siddiq, sahabat yang paling rapat dan pengikut paling setia Rasulullah (s.a.w). Pewaris kepada beliau pula ialah Salman al-Farsi, dari Persia. Salman al-Farisi merupakan seorang sahabat yang sejak dai mudanya semasa di Persia, sentiasa mencari para ulama dan para‘ariffin’ (mereka yang arif tentang ilmu ketuhanan), lelaki mahupun wanita untuk menuntut ilmu daripada mereka, sehinggalah akhirnya beliau bertemu dengan orang yang dicari-carinya iaitu, Nabi dan Rasu pada zamannya, Muhammad sallallahu ‘alaihi wasalam. Pewaris kepada beliau pula ialah, Qassim bin Muhammad bin Abu Bakr, cucunda kepada Abu Bakr Siddiq, yang telah disebut diatas tadi. Seterusnya, rahsia amalan kesufian tariqat Naqshbandi ini pula diwarisi oleh Imam besar, Imam para ‘Ariffin’ dan Penunjuk Jalan Ketuhanan pada zamannya iaitu Jaf’ar as-Sadiq, orang yang Dipercayai. ! Beliau diakui sebagai Imam besar jalan ketuhanan oleh orang Islam yang berfahaman Sunni (ahlussunnah wal jama’ah) dan juga yang berfahaman Shi’a, Yahudi dan juga Kristian. Beliau merupakan generasi kelima keturunan Rasulullah (s.a.w) dan beliau mewarisi rahsia ilmu kesufian/ketuhanan ini daripada keluarga bondanya yang merupakan keturunan Abu Bakar dan juga daripada keluarga bapanya yang merupakan keturunan Nabi Muhammad melalui anak kesayangan baginda (s.a.w), Fatimah.
Bayazid al Bistami pula merupakan pewaris as-Sadiq didalam silsilah tariqat yang kaya dengan rahsia ilmu ketuhanan/kesufian ini. Datuk kepada Bayazid merupakan seorang majusi (penyembah api). Kehidupan zuhud yang menjadi amalan Bayazid tidak dapat ditandingi. Beliau merupakan ahli Sufi yang pertama yang mengutarakan konsep fana’un fillah (binasanya makhluk – sesungguhnya Allah jua yang wujud dan yang kekal).

Perkataan Naqshband, yang menjadi nama bagi tariqat ini bererti, ‘mengukir nama Allah didalam hati’. Sebab itulah, Imam tariqat ini dikenali sebagai Sultan Para Pengukir, yang masyhur bukan sahaja kerana merasai dan mengalami rasa dekatnya Allah dengan hambanya tapi juga kerana benar-benar dapat mengukir perkataan ‘Allah’pada dada nya. Ukiran perkataan ‘Allah’ dijumpai apabila beliau telah meninggal dunia, iaitu semasa pegurusan jenazah beliau. Karamah ini berlaku kerana beliau sentiasa berada didalam keadaan mengingati dan membasahkan lidah mereka dengan menyebut nama Tuhan yang Agung ‘Allah’. Kisah mengenai karamah beliau, rahmat tuhan kepadanya dan juga kata-kata puji-pujinya dan cintanya terhadap Tuhan, Keesaan Allah dan bekal untuk menyelami jalan menuju ke hadrat Allah s.w.t. banyak diperkatakan.


Salasilah Tarekat ini, mengandungi 40 imam-imam besar, yang bermula daripada Rasulullah (s.a.w) - kerana amalan, dzikir dan segala rahsia ketuhanan/kesufian tariqat ini diajari oleh Rasulullah (s.a.w) yang diwarisi turun temurun oleh imam-imam seterusnya. Pada setiap zaman terdapat satu imam yang merupakan Qutub dan Ghawth pada zaman tersebut. Imam-imam ini, mempunyai daya tarikan yang begitu kuat didalam 'mengajak' murid-muridnya ke hadrat Allah s.w.t. sehinggakan mereka akan datang dari jarak jauh hanya untuk berada dekat dengan imam-imam ini. Keupayaan ini untuk menggunakan kuasa kerohanian mereka tanpa sekatan masa dan ruang, merupakan penyebab berjuta-juta manusia mendekatkan diri mereka ke hadrat Allah s.w.t. - malah mungkin antara jutaan manusia itu tidak pun pernah bersua muka dengan Imam tadi.

Tariqat Naqshbandi mempunyai sejarah yang panjang iaitu silsilah pemimpin ataupun imam-imam besar bagi tariqat ini dapat dikesan sehingga ke Sayyidina Abu Bakar as-Siddiq, Khalifah Ar-Rasyidun yang pertama.Abu Bakar as-Siddiq menjadi pengganti pertama kepada Rasulullah (s.a.w) untuk memimpin Ummat Islam pada masa itu dan mengukuhkan rohani dan iman mereka. Firman Allah didalam Al-quran yang mulia

"...sedang dia salah seorang dari 2 orang ketika keduanya berada dalam gua,di waktu dia berkata kepada temannya,Janganlah kamu berdukacita sesungguhnya Allah beserta kita." (Al-Quran, 9:40)

Rasulullah (s.a.w) pernah memuji Abu Bakar as-Siddiq dengan sabdanya,"Dikala terbit atau terbenamnya matahari, sinarnya yang memancar itu, tidak pernah menyinar pada seorang yang lebih baik selain Abu Bakar melainkan para Nabi dan Rasul." (Tarikh al-Khulafa) Baginda (s.a.w) juga pernah bersabda,"Abu Bakar lebih utama daripada kamu bukan kerana banyaknya solat atau puasa beliau melainkan kerana sesuatu rahsia yang berakar umbi di dalam hatinya."(Manaqib as-Sahaba Imam Ahmad). Rasulullah (s.a.w) pernah bersabda," Jika aku di kehendaki memilih teman yang kucintai,aku memilih Abu Bakr sebagai teman yang kucintai;tetapi dia adalah saudara dan sahabatku."(Sahih Muslim)

Tariqat Naqshbandi terbina asas dan rukunnya oleh 5 bintang yang bersinar diatas jalan Rasulullah (s.a.w) ini dan inilah yang merupakan ciri yang unik bagi tariqat ini yang membezakannya daripada tariqat lain. Lima bintang yang bersinar itu ialah Abu Bakr as-Siddiq,Salman Al-Farisi,Bayazid al-Bistami,Abdul Khaliq al-Ghujdawani dan Muhammad Bahauddin Uwaysi a-Bukhari yang lebih dikenali sebagai Shah Naqshband - Imam yang utama didalam tariqat ini.

Perkataan Naqshband berasal daripada dua cetusan idea : naqsh yang bermaksud "ukiran" dan ini diertikan sebagai mengukir nama Tuhan pada hati dan band pula bermaksud "ikatan" yang menunjukkan ikatan antara insan dan Penciptanya. Oleh itu ini bermakna Tariqat Naqshbandi mengajak murid-muridnya lelaki ataupun perempuan, agar melakukan solat dan menunaikan perkara yang wajib mengikut Al-Quran dan As-sunnah Rasulullah (s.a.w) dan kehidupan para sahabat berserta dengan sifat Ihsan. Agar terus bermujahadah dan dapat merasakan kehadiran Allah dan perasaan cinta kepada Allah didalam hati murid-murid tadi dan seterusnya terjalinlah ikatan antara murid dengan Penciptanya.

Salman al-Farisi
Selain daripada Sayyidina Abu Bakar as-Siddiq siapakah lagi bintang yang bersinar di dalam tariqat warisan Rasulullah (s.a.w) ini? Salah seorang daripada mereka ialah Salman al-Farisi.Beliau berasal daripada Ispahan, sebuah bandar di Persia. Didalam sejarah, beliau adalah sahabat yang bertanggungjawab memberikan cadangan pembinaan parit kepada ummat Islam ketika menghadapi para Musyrikin semasa peperangan Ahzab.Cadangan ini telah dapat mengelakkan korban jiwa yang banyak dan seterusnya membawa kepada perdamaian dalam waktu yang singkat. Setelah baginda Rasulullah (s.a.w) wafat, beliau berpindah ke al-Madain, ibu negara Persia ketika itu. Ia diangakat menjadi Putera dan gabenor kota tersebut. Beliau terus menetap di kota tersebut hingga ke mangkatannya.

Bayazid Tayfur al-Bistami (q)
Seorang lagi bintang yang menyinari tariqat ini ialah Bayazid Tayfur al-Bistami. Datuk beliau merupakan seorang penganut agama Majusi. Bayazid mendalami 'ilmu shariah dan mengamalkan kehidupan yang amat zuhud. Sepanjang hidupnya dia amat tekun dan bersungguh-sungguh didalam mengamalkan segala suruhan agama. Dia mengajar murid-muridnya agar menyerahkan segala usaha mereka, di dalam tangan Allah. Dia juga menggalakkan murid-muridnya untuk mengamalkan ajaran Tauhid yang benar dan suci dengan penuh keikhlasan.
Doktrin Ketauhidan Bayazid al Bistami
Lima elemen utama terkandung di dalam doktrin ini iaitu: tetap melaksanakan kewajiban-kewajiban didalam agama berlandaskan wahyu (Al-quran) dan As-sunnah Nabi Muhammad (s.a.w)[hadith dan cara hidup baginda], sentiasa berkata benar, jauhi hati daripada menyimpan perasaan benci, menjauhi makanan yang membahayakan diri dan menjauhi bida'ah. Bayazid berkata, matlamat utama para Sufi ialah untuk melihat Allah di alam akhirat kelak.Dia pernah berkata: " Terdapat hamba-hamba Allah yang istimewa disisiNya, akan memilih dan meminta untuk dikeluarkan daripada syurga dengan segera sebagaimana penghuni neraka meminta untuk disegerakan keluar daripada neraka, SEKIRANYA pandangan mereka ditutup daripada berpeluang untuk memandang Allah di syurga."

Abdul Khaliq al-Ghujduvani (q)
Seorang lagi bintang yang bersinar, didalam tariqat warisan Rasulullah (s.a.w) ini, ialah Abdul Khaliq al-Ghujduvani. Beliau dilahirkan di sebuah kampung bernama Ghujduvani, berdekatan dengan Bukhara - sekarang dikenali sebagai Uzbekistan dan disinilah beliau dibesarkan dan dikebumikan. Beliau mempelajari 'Ilmu Wahyu, 'Ilmu Tafsir, Usul Fiqh dan 'Ilmu Hadith daripada Shaykh Sadruddin. Setelah menguasai 'Ilmu Ketuhanan (Shari'ah) dia meneruskan pula pengajiannya kepada Jihaddun Nafs iaitu memerangi nafsu yang ada didalam diri setiap insan. Beliau berusaha bersungguh-sungguh memerangi nafsu diri yang rendah sehinggalah beliau berada dan sampai kepada maqam kesucian dan keikhlasan. Beliau kemudian bermusafir ke Damascus dan membuka sekolah yang telah melahirkan ramai anak-anak murid yang meneruskan perjuangan menyebarkan ajaran Islam yang sebenar ke kawasan Asia Tengah dan juga Timur Tengah.
Abdul Khaliq menyambung kajian dan ajaran pemimpin tariqat sebelum beliau dengan mengumpulkan kaedah dzikr menurut sunnah Rasulullah (s.a.w).Didalam surat-suratnya beliau telah menulis tentang adab-adab yang perlu dipatuhi oleh setiap murid tariqat Naqshbandiyya. Antara kata-katanya," Wahai anakku, aku menyeru kamu supaya menuntut 'ilmu dan melakukan amalan saleh dan takutlah kamu kepada Allah. Ikutilah jejak orang-orang yang saleh dan bertaqwa yang datang sebelum kamu pada jalan kerohanian, berpeganglah pada jalan dan cara hidup Rasulullah (s.a.w), bersahabatlah dengan mukmin yang ikhlas dan jujur.Bacalah kitab-kitab Hukum Shariah dan Usul Fiqh, pelajarilah 'ilmu hadith,'ilmu tafsir, jauhilah mereka yang menipu didalam agama dan tetaplah solat berjamaah. Berhati-hati terhadap bahaya kemasyhuran. Duduklah bersama-sama orang-orang biasa dan janganlah kamu meminta-minta jawatan."

Shah Naqshband Muhammad Bahauddin Uways al-Bukhari (q)
Muhammad Bahauddin Uways al-Bukhari dikenali sebagai Shah Naqshband, Imam Tariqat Naqshbandi yang tiada tandingannya. Dilahirkan pada tahun 1317 masihi di sebuah kampung yang bernama Qasr al-Arifin terletak dekat dengan Bukhara. Dalam usia muda 18 tahun beliau telah mahir dan mempunyai pemahaman yang mendalam tentang 'Ilmu Shariah. Seterusnya beliau sentiasa bersama Shaykh Muhammad Baba as-Samasi, yang merupakan Imam al-Muhaddithin (ilmu hadith) di Asia Tengah pada zaman itu. Selepas kemangkatan beliau, Shah Naqshband bersama pula dengan Shaykh Amir Kulal. Shaykh Amir Kulal meneruskan dan menyempurnakan pendidikan Shah Naqshband didalam 'Ilmu al-Quran dan 'Ilmu adz-dzikr yang diwarisinya daripada Nabi Muhammad (s.a.w), Abu Bakr as-Siddiq, Salman al-Farisi sehinggalah ke zamannya.

Anak-anak murid Shaykh Amir Kulal biasa berdzikir dengan suara yang kuat semasa berdzikir beramai-ramai. Apabila berseorangan mereka berdzikir secara senyap. Shah Naqshband pernah berkata,

"Ada dua kaedah berdzikir iaitu yang kuat dan yang senyap. Saya memilih yang senyap kerana ia mempunyai kesan yang lebih mendalam." Kerana inilah, kaedah dzikir secara senyap merupakan ciri yang khusus bagi Tariqat Naqshbandiyya yang membezakannya daripada lain-lain tariqat. Walaupun Abu Bakr as-Siddiq dan Shah Naqshband memilih dan cenderung kepada kaedah dzikir secara senyap, mereka tidak pernah mengkritik kaedah dzikir secara kuat.

Shah Naqshband telah menunaikan fardhu haji sebanyak 3 kali. Selepas itu beliau menetap di Merv dan Bukhara. Di penghujung hidupnya dia kembali ke tempat kelahirannya, kota Qasr al-Arifin. Ajarannya menjadi buah mulut orang ramai dan dan namanya meniti dari bibir ke bibir. Pelawat daripada jauh datang untuk menziarahi dan belajar dan mendapatkan nasihat daripada beliau. Murid-muridnya menimba ilmu didalam madrasah dan masjid yang dapat memuatkan 5000 orang dalam satu-satu masa yang dibina oleh beliau. Madrasah ini merupakan pusat pengajian Islam yang terbesar di Asia Tengah. Bangunan ini terus berdiri tegak hingga sekarang walaupun telah melalui zaman pemerintahan Komunis selama 70 tahun. Sekarang kerajaan tempatan mula memperbaiki dan menjaga bangunan tersebut.

Ajaran Shah Naqshband telah memberi cahaya kedalam hati-hati murid-muridnya yang selama ini berada di dalam kegelapan. Beliau mengajar anak muridnya mengenai Keesaan Allah yang mana bidang ini menjadi bidang kepakaran Imam-imam Tariqat ini yang datang sebelum beliau. Beliau menekankan kepada anak muridnya tentang peri pentingnya untuk merealisasikan maqam al-Ihsan berdasarkan kepada hadith Rasulullah (s.a.w), "Ihsan ialah menyembah Allah seperti kita dapat melihatNya..."

Semasa beliau sakit di saat-saat penghujung hidupnya, beliau mengunci dirinya didalam sebuah bilik. Murid-muridnya datang menziarahi beliau tanpa henti-hentinya dan beliau memberi kepada mereka apa yang mereka perlukan. Pada satu ketika beliau telah menyuruh anak-anak muridnya membaca surah Yaasin. Setelah mereka selesai membacanya, beliau mengangkat tangan dan terus berdoa.Seterusnya beliau mengangkat jarinya sambil membaca kalimah syahadah. Setelah selesai membaca kalimah tersebut, ruh beliau pergi meninggalkan jasad untuk kembali ke hadrat ilahi,pada malam Isnin tahun 1388 masihi. Beliau dikebumikan didalam tamannya, seperti yang beliau wasiatkan. Raja-raja yang memerintah Bukahara selepas itu, menjaga serta membesarkan madrasah dan masjid yang telah beliau bina dan menambahkan jumlah wang waqaf bagi pemeliharaan dan kegunaan madrasah tersebut.

Shaykh-shaykh Tariqat Naqshbandi yang datang selepas Shah Naqshband telah banyak menulis tentang riwayat hidup beliau. Antaranya ialah Masoud al-Bukhari dan Sharif al-Jurjani yang menulis Risala Bahaiyya yang menerangkan secara terperinci mengenai kehidupan dan ajaran serta fatwa-fatwa yang telah di keluarkan oleh Shah Naqshband. Shaykh Muhammad Parsa yang meniggal di Madinah pada tahun 1419 menulis Risala Qudsiyya. Karya ini menceritakan mengenai kelebihan dan kesolehan serta ajaran-ajaran Shah Naqshband.

Banyak karya-karya yang telah ditinggalkan oleh Shah Naqsband untuk generasi selepas beliau. Antaranya termasuklah, al-Awrad al-Bahaiyya, Amalan-amalan Shah Naqshband, Tanbih al-Ghafilin Maslakul Anwar dan Hadiyyatus Salikin wa Tuhfat at-Talibeen. Dia juga telah menulis puji-pujian buat Rasulullah (s.a.w) dan mengeluarkan banyak fatwa pada zamannya. Antara pendapat beliau ialah, kesemua amalan dan kaedah penyembahan, samaada yang wajib ataupaun yang sunat, adalah dibenarkan untuk dilakukan bagi mencari dan mencapai haqiqat. Solat, puasa, zakat dan sedekah,berdzikir dan mnyebut nama-nama Allah, memerangi nafsu (mujahadatunnafs)dan kehidupan zuhud, merupakan kaedah-kaedah yang diutamakan agar seseorang murid itu, dapat sampai ke hadrat Ilahi. (Lihat 11 rukun Tariqat Nashbandi).
[Image] Shaykh Nazim al-Haqqani, Pemimpin Tariqat Naqshbandi pada masa ini, semasa menziarahi makam Shah Naqsband. Mufti Uzbekistan sedang memberi beliau segelas air daripada telaga air Shah Naqshband.

Shah Naqshband telah membina madrasah beliau untuk memperbaharui dan mengembalikan obor Islam bagi ummat Islam dizamannya untuk menghayati ajaran Islam sebagai cara hidup mereka. Beliau menekankan tentang pentingnya berpegang teguh kepada Al-Quran dan As-sunnah Rasulullah (s.a.w). Anak muridnya pernah bertanya kepada beliau,

"Apakah yang kami perlukan untuk mengikuti jalan Tuan?" Beliau menjawab, "Mematuhi dan menghayati jalan dan cara hidup Rasulullah (s.a.w) dengan penuh kecintaan."

Beliau menyambung lagi, "Jalan kita merupakan jalan yang jarang ditemui, kerana ia berpegang kepada Al-Urwatul Wuthqa, iaitu ikatan yang tidak boleh diputuskan. Jalan ini,tariqat ini hanya menghendaki pengikutnya, memegang pada jalan yang telah dilalui oleh Rasulullah (s.a.w) - jalan yang suci lagi terpelihara - dan jalan yang dilalui oleh pengikut dan para sahabat baginda (s.a.w) di dalam perjuangan kita untuk menuju ke hadrat ilahi - mengenal hakihat ketuhanan."
Kehidupan Shah Naqshband amatlah zuhud. Beliau amat mementingkan kehalalan makan yang beliau makan. Beliau memakan roti daripada barli yang beliau tanam dan tuai sendiri. Beliau amat mencintai para fakir miskin dan selalu memasak dan melayan mereka serta menziarahi mereka apabila mereka sakit. Sebenarnya beliau seorang yang kaya dan suka membelanjakan hartanya semata-mata pada jalan Allah, bukan untuk diri atau keluarga. Sifat beliau yang pemurah itulah yang menyebabkan beliau amat dicintai dan sifat kedermawanannya sentiasa menjadi buah mulut orang ramai.

Shah Naqsband pernah berkata:

"Tariqat Naqshbandi ini, merupakan jalan yang paling mudah dan senang bagi seorang murid untuk memahami tentang Tauhid.Ia bebas daripada bida'ah ataupun sebarang peyimpangan dan perbuatan yang ekstrim (shaathiyyat) ataupun tarian dan sebutan yang sukar untuk difahami (sama'a). Ia tidak meminta muridnya untuk sentiasa berlapar ataupun berjaga sepanjang malam.Oleh kerana sifat-sifat inilah, Tariqat Naqshbandiyya tetap bebas daripada mereka yang jahil ataupun penipuan (mushawazeen). Kesimpulannya, kita pula mengatakan bahawa tariqat kita ini merupakan ibu bagi tariqat-tariqat lain dan penjaga amanah kerohanian. Jalan ini adalah jalan yang paling selamat, berhikmah, dan jelas. Ia umpama telaga air yang daripadanya dapat diminum air yang suci dan amat bersih. Sehingga kini Tariqat Naqshbandiyya bebas daripada ancaman ataupun serangan daripada mana-mana pihak keran ia berpegang teguh pada As-sunnah Rasulullah (s.a.w)- jalan yang terpelihara lagi diredhai



ISTILAH-ISTILAH SUFI, TASAWWUF DAN TAREQAT NAQSYABANDIYAH

ISTILAH-ISTILAH
A
Abdal – Kelompok yand terdiri dari orang-orang suci yang di antara mereka terdapat kelompok Shiddiqun (orang yang benar dan jujur)
Ahadiyah – Keesaan tertinggi
Ahadits – Ucapan Nabi Muhammad saw
Ahli Suffah – Orang-orang yang ikut pindah dengan nabi dari Mekah ke Madinah
Ahamadiyah – Tareqat Syekh Ahamd Idris
Akhirat - Kehidupan yang kekal sesudah mati
Agama- Ad-Din, Syariat dan hukum-hakam Islam, ketaatan.
Ahadiyah- Keesaan
Ahmad- Yang Paling Terpuji
Ahwal- Hal-hal keadaan
Akabirin- Syeikh-syeikh besar
Akhfa- Yang paling tersembunyi, Latifah Alam Hahut di Alam Amar
Alam Amar - Alam di atas ‘Arasy
Alam Arwah - Alam Para Ruh
Alam Bahut - Alam Sifat-Sifat Allah, Alam Ketuhanan.
Alam Hahut - Alam Zat Allah, Alam Ketuhanan.
Alam Jabarut - Alam Para Ruh
Alam Kabir - Makrokosmos
Alam Khalaq - Alam di bawah ‘Arasy
Alam Lahut - Alam Bayangan Sifat-Sifat Allah, Alam Ketuhanan.
Alam Malakut - Alam Para Malaikat
Alam Saghir - Mikrokosmos
Allah - Nama Zat Tuhan yang wajib wujud secara mutlak, memiliki segala sifat kesempurnaan dan suci dari segala sifat kekurangan, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Alf Tsani - Seribu tahun kedua sesudah Hijrah Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam
Amir - Pemimpin jemaah
Anjuman - Khalayak ramai
Anwar - Kata jamak bagi Nur, cahaya-cahaya
Aqrab - Paling dekat
Aulia - Kata jamak bagi Wali
Awrad - Himpunan wirid-wirid
Azkar - Kata jamak bagi Zikir
‘Adadi - Bilangan
‘Ainul Yaqin - Syuhud, Ihsan
‘Aliyah - Yang tinggi
‘Aqidah - Pegangan i’tiqad, keimanan
‘Arasy - Tempat Allah Subhanahu Wa Ta’ala bersemayam
Arif – Seseorang yang mengetahui
Arifbillah – Orang yang sangat mengenal Allah SWT
Auliya – Para wali Allah SWT
Autad – Dalam Hirarki sufi terdapat empat manusia sejati Al Autad, yang bertempat di empat penjuru dunia: sebelah timu, barat, Utara dan Selatan
B
Bai‘ah - Janji taat setia
Barakah – Suatu keagungan ; khususnya dikaitkan dengn kurnia Kerohanian yang dianugerahkan oleh Allah SWT
Baz Gasht - Kembali kepada Allah dengan lafaz “Ilahi Anta Maqsudi, Wa Ridhoka Matlubi, A’tini Mahabbataka Wa Ma’rifataka”.
Basirah - Pandangan mata hati/hati nurani/pandangan batin
Basyariyah - Sifat-sifat manusiawi
Bida ‘ah - Amalan yang tidak menuruti Sunna
C
Chishtiyah - Tariqat Hadhrat Maulana Syeikh Mu‘inuddin Chishti Rah. ‘alaih
D
Da‘I - Seorang pendakwah.
Dakwah - Menyeru kepada Agama Allah Ta’ala.
Darwisy – Pencari Allah SWT
Dawam - Secara berterusan, tetap, kekal.
Dawam Al Hudhur – Kehadiran Allah SWT secara terus menerus
Dawam Agahi - Sentiasa berjaga-jaga menantikan limpahan Faidhz. Dawam Hudhur - Kehadiran Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang berterusan.
Dehlawi - Nisbat kepada tempat iaitu Delhi, India..
Doa – Permohonan peribadi seorang hamba kepada Allah SWT
Dosa – Suatu kesalahan atau kekeliruan
F
Faidhz - Limpahan Ketuhanan.
Fana - Kehilangan diri.
Faruqi - Nisbat keturunan kepada Sayyidina Umar Khattab Faruq (R.‘anhu)
Fasad - Kerosakan, kejahatan
Fath - Pembukaan
Fauqaniyah - Yang kedudukannya bersifat teratas.
Faqir - Orang miskin yang menyerah kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Feqah - Kefahaman Agama yang berkaitan Syari‘at.
Fikr – Kekuatan fikiran atau perenungan
Fu’ad – Tempat makrifat dan rahsia-rahsia atau alat penglihatan batin
G
Ghaib- Sesuatu yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar
Ghairullah - Makhluk, segala sesuatu yang selain Allah Subhanahu Wa Ta’ala..
Ghauts - Darjat kewalian yang tinggi.
H
Ha/Hiya - Dia (muannats).
Hadrah – Kehadiran sifat Tuhan
Hal – Keadaan rohani yang menguasai hati
Haq - Kebenaran.
Hafiz - Seorang yang menghafal Al-Quran.
Hakikat - Kebenaran.
Hanafi - Mazhab Imam Abu Hanifah Rahmatullah ‘alaih.
Hambali - Mazhab Imam Ahmad Bin Hambal Rahmatullah ‘alaih.
Haqiqat - Kebenaran sesuatu.
Hadits/Hadis - Perkataan, perbuatan dan diam Hadhrat Nabi s.a.w.
Hadhrat - Kehadiran.
Hawa – Kecebderungan nafsu kepada Syahwat. Potensi kalbu tunyuk mrngerakkan kemahuan. Ada keinginan untuk keduniaan
Hidayah - Petunjuk.
Hijab - Penghadang, tirai.
Himmah – Kekuatan yang paling kuat dalam diri manusia
Hosh - Sedar.
Hosh Dar Dam - Sedar dalam nafas.
Hu/Huwa - Dia (muzakkar)
Hudhur – Kehadiran bersama Allah
I
Ibadah – Penghambaan kepada Allah SWT disertai kepatuhan dan cinta mutlak
Ihsan - Merasakan seolah-olah melihat Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Ijtihad - Menetapkan sesuatu hukum Syari‘at.
Ikhlas – Ketulusan dan kesucian niat kerana Allah SWT
Ilham – Pancaran Ilahi
Ilahi - Tuhan, Tuhanku
Imam - Pemimpin
Iman - Percaya dan yakin dengan perkara yang Ghaib.
Inabah - Kembali kepangkuan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Insan kamil – Manuia sempurna atau Khalifah Allah
Insyirah – Kelapangan dada
Islah - Memperbaiki diri
Islam - Menyerahkan diri kepada Allah dengan perlaksanaan Syari‘at.
Ismu Zat - Nama bagi Zat Pencipta iaitu Allah Subhanahu Wa Ta’ala
Isyarah – Pengungkapan pengalaman kaum sufi
Isyaraqiyah – Bersinar/memancarkan cahaya , seakan seerti dengan kasyaf
Isyq – Cinta yang bergelora kepada Allah SWT
Istighfar - Memohon keampunan dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Itsbat - Menetapkan.
‘Irfan - Limpahan Ma’rifat Ketuhanan.
J
Jabarut – Dunia kekuasaan Tuhan/hakikat Ilahi
Jalallah – Sebutan lafaz Alah
Jam‘iyat - Kesemua lataif yang tetap mengingati Allah Subhanahu Wa Ta’ala
Jazb – Persaan sedang dimabuk rindu kepada Allah SWT
Jemaah - Secara berkumpulan.
Jihri - Menguat dan mengeraskan suara, lisan yang kedengaran.
Jazbah - Penarikan terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
K
Kaifiat - Cara dan kaedah perlaksanaan.
Karamah – Kemuliaaan atau Kekeramatan
Kashaf - Pandangan batin./penyingkapan. Terbuka dari tabir
Khafi - Sesuatu yang bersifat tersembunyi, Latifah Alam Bahut.
Khalifah - Naib, pengganti.
Khalwat - Bersendirian, berseorangan.
Khalwatiyah – Tereqat Syaikh Umar Al Khalawti (Wafat 800/1397H)
Khalwat Kabirah - Bersendirian dengan Allah dalam kesibukan manusia.
Khalwat Saghirah - Bersendirian dengan Allah jauh dari kesibukan manusia.
Khandan - Kelompok, golongan, keturunan.
Khanqah - Tempat Syeikh mendidik Para Muridnya, Zawiyah, Ribat.
Khatrah - Kekhuatiran dan lintasan hati.
Khauf – Sap merasa takut kepada Allah swt kerana kurang sempurna pengabadiannya
Khilafah - Menerima tanggungjawab Khalifah.
Khudawanda - Oh! Tuhanku.
Khwajah - Guru Murshid, Syeikh.
Khwajagan - Kata jamak bagi Khwajah.
Kiamat / Qiyamat - Hari tertegaknya perhitungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala
L
Laduni – Ilmu yang dipancarkan langsung oleh Tuhan ke lubuk hati manusia tanpa melalui belajar
La Ilaha Illa Allah - Tiada Tuhan Melainkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Lafaz - Sebutan.
Lahut – Sifat Ketuhanan
Lataif - Kata jamak bagi Latifah.
Latifah - Kehalusan sifat Rohani.
Lisani - Ingatan yang dilakukan menerusi lidah
M
Mabda - Tempat permulaan
Mabda Faidhz - Tempat sumber permulaan Faidhz
Mahabbah – Cinta
Makhafah – Perasaan takut kepada Allah da selalu ingat kepadaNYa kepada Allah SWT
Maqam – Kedudukan kerohanian
Maqamat – Tingakatan atau tahapan dalam mendekatkan diri
Ma’rifat – Pengetahuan yang sangat jelas dan pasti ntang Tuhan yang diperolehi melalui sanubari
Masjid - Tempat mendirikan solat berjemaah
Majzub - Seorang yang ditarik menuju kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Mahabbat - Cinta, kasih sayang
Malaikat - Makhluk Allah yang diciptakannya dari cahaya dan taat kepadaNya.
Malakutiyah - Sifat-sifat Malaikat
Malfuzat - Kata-kata, ucapan, perkataan yang dilafazkan
Maliki - Mazhab Imam Malik Bin Anas Rahmatullah ‘alaihima
Maqam - Tempat kedudukan
Masyaikh - Kata jamak bagi Syeikh
Maulana - Tuan Guru
Maulawi – Guru
Maulawiyah – Tareqat Maulana Jalalaluddin Rumi (672/1273M
Mawahib – anugerah ilahiyah
Mawrid Faidhz - Tempat yang hendak dilimpahkan Faidhz Mazhab - Jalan anutan Para Imam Ahlus Sunnah
Mi’raj - Perjalanan Ruhani dari tempat rendah ke tempat yang tinggi.
Mu’aqabah – Sangsi terhadap- pelanggaran
Mubatadi – Pemula
Muhadharah – Perasaan hadirnya Allah dalam hati
Muhasabah – perhitungan
Muhasanah – Memperbaiki keadaan diri masa kini
Mujaddid - Seorang yang memperbaharukan Agama Islam
Mujaddidiyah - Nisbat kepada Imam Rabbani Mujaddid Alf Tsani.
Mujahadah - Jihad melawan hawa nafsu
Mukasyafah – Terbuaknaya tadbir antara diri dengan Alah SWT
Mumkinat – Mungkin
Munfaridun – Orang-orang yandgselalu berzikir ingat kepada Allah SWT
Muntahi – Tingkat akhir
Muqaddimah - Pendahuluan
Muqarrabin - Orang-orang yang mendekatkan diri dengan Allah Ta’ala.
Muraqabah - Berjaga-jaga menantikan limpahan Faidhz dari Allah Ta’ala
Murshid - Syeikh, pembimbing Rohani
Murid - Seorang yang berkehendak kepada ilmu
Murad - Sesuatu yang dikehendaki
Musyahadah - Ihsan, Syuhud, menyaksikan kehadiran Allah Subhanahu Wa Ta’ala
Mutabarikun – Orang-orang yeng terlibat dalam pemberkatan
Mutawassit - Pelanjut
N
Nabawiyah - Kenabian
Nafi - Menidakkan
Nafi Itsbat - Ucapan kalimah LA ILAHA ILLA ALLAH
Nafs - Latifah Alam Khalaq
Nafsu - Kehendak yang bersifat Duniawi
Naqsh - Ukiran
Naqshband - Ukiran yang terpahat
Naqshbandiyah - Nisbat kepada Tariqat Shah Bahauddin Naqshband Rah. ‘alaih
Nasut – Alam kemanusiaan
Nazar - Memandang
Nigah - Berjaga-jaga, memerhati
Nisbat – Pe rtalian hubungan
Nubuwwah - Kenabian
Nur – Cahaya
Nur Muhamma – Cahaya Muhammad
P
Pir - Syeikh, Murshid, Khalifah, pembimbing Rohani.
Q
Qadam - Kaki.
Qadiriyah - Nisbat kepada Tariqat Hadhrat Syeikh Abdul Qadir Jailani Rah.‘alaih.
Qadiriyah Naqsyabandiyah – Nisbat kepada tareqat yang didirikan oleh Syaikh Ahmad Khatib sambas (Wafat 1878M) seorang sufi besar dari Indonesia yang bermukim di Mekah
Qalb - Latifah Alam Malakut di Alam Amar.
Qalbi - Ingatan yang dilakukan dengan hati.
Qalbu - Hati.
Qalibiyah - Empat Latifah Alam Khalaq iaitu Tanah, Air, Api dan Angin.
Qana ‘ah - Bersederhana dalam segala urusan kehidupan.
Qaus - Maqam muraqabah di dalam Daerah Wilayah Kubra.
Qawali – Nyanyian sufi dalam bahasa Urdu dan Persia
Qiblah - Arah panduan.
Qurb – Kedekatan kepada Allah
Qutub - Seorang wali yang mencapai kedudukan tertinggi dan menghuraikan ilmu Hadhrat Baginda Rasulullah s.a.w.
Qutubul Aqtab - Wali Qutub yang bertanggungjawab ke atas sekelian Wali Aqtab.
R
Rabitah - Menghubungkan diri dengan Syeikh secara jasmani mahupun rohani.
Rabbani - Pemelihara, pemberi tarbiyah.
Raja’ - Berharap
Redha - Menerima Qada dan Taqdir Allah dengan lapang dada.
Rifaiyah – Nisbat kepada Tareqat Syaikh Ahmad Rifai (1182m)
Riyadah – latihan-latihan kerohanian
Rohani - Sesuatu yang bersifat kekal pada diri manusia.
Rahmat - Kasih sayang Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Ruh - Latifah Alam Jabarut di Alam Amar.
S
Sabar - Tetap dalam melakukan ketaatan dan meninggalkan maksiat.
Safar - Perjalanan.
Safar Dar Watan - Merantau di Alam Amar.
Salafus Soleh - Orang-orang Soleh yang terdahulu.
Salik – Penempuh jalan kerohanian
Sanad - Sijil.
Sair - Berjalan, bersiar-siar, merantau.
Sair Afaqi - Perjalanan di luar diri.
Sair Anfusi - Perjalanan di dalam diri.
Sanusiyah – Dinisbatkan tareqat kepada Syaikh Muhammad Ibn Ali Sanusi Al Idrisi
Shadiqun – Orang-orang yang jujur
Shidiqun – orang yang benar dan tulus
Sir - Latifah Alam Lahut di Alam Amar.
Solat - Sembahyang.
Sohbet - Berdamping, bersahabat.
Salik - Seseorang yang dalam perjalanan menuju Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Sirhindi - Nisbat kepada tempat Hadhrat Imam Rabbani.
Sayyid - Seorang yang berketurunan Hadhrat Baginda s.a.w.
Shauq - Keseronokan.
Syadziliyah – Nisbat Tereqat Syaikh Aul Hasan As –Syaziliyah (1258M)
Syafi‘I - Mazhab Imam Syafi‘i Rahmatullah ‘alaih.
Syaitan - Musuh yang nyata bagi orang-orang beriman
Syeikh - Pembimbing rohani.
Syeikhul Masyaikh - Syeikh kepada Para Masyaikh, Guru sekelian guru.
Syukur - Berterima kasih kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Silsilah - Kesinambungan rantaian sesuatu hubungan.
Subhanahu - Maha Suci Dia.
Sufi - Seorang yang membersihkan hati dari ingatan selain Allah Ta’ala.
Suhrawardiyah – Dnisatkan kepada Syaikh Abu Najib As-Suhrawardiyah
Sukr –Kemabukan kerohanian
Suluk - Perjalanan khusus menuju Hadhrat Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Sunnah - Amalan Hadhrat Baginda Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam
Syaikh – Guru Kerohanian
Syari‘at - Hukum hakam Agama Islam.
Syarif - Mulia
Syafa‘at - Pertolongan dan belas kasihan.
Syatariyah – Dinisbatkan kepada Syaikh Abdullah Syattar (wafat 1482 H)
Syawq- Kerinduan
Syuhud - Ihsan, musyahadah.
T
Ta’ala - Maha Memiliki Ketinggian.
Ta’ayyun – Ketepatan hati
Tabligh - Menyampaikan kebenaran Agama Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Taffakur – Perenungan terhadap sesuatu
Tahalli – Menghiaskan diri dengan perbuatan baik
Tajalli - Manifestasi, penzahiran.
Takhalli – Penarikan diri dari segala sesuatu
Takhliyyah - Pengosongan
Talqin - Menyebut dan mengajarkan sesuatu kalimah zikir.
Tanzih – Pembersihan dari noda
Tanazzul – Penyingkapan Tuhan dari kegaiban kea lam penampakan
Taqwa - Mentaati perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala. dan RasulNya Sallallahu ‘Alaihi Wasallam serta meninggalkan laranganNya
Taslim Penyerahan
Taubat - Perjanjian tidak akan mengulangi dosa.
Taufiq - Asbab kemampuan untuk melakukan ketaatan.
Tariqat - Jalan khusus menuju kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Tasawwuf - Ilmu tentang membersihkan hati.
Taskiyyah - Penyucian
Taslim - Menyerahkan diri kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Tauhid – Mengakui yang Maha Esa
Tawajjuh - Memberikan penumpuan.
Tawakkal - Berserah diri sepenuhnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Tijaniyah – Dinisbatkan tareqat kepada Syaikh Abas Ibnu At-Tijani (1815H)
Tilawah - Pembacaan Al-Quran secara lancar.
U
Ubudiyyah – Penghambaan
Uluhiyyah - Ketuhanan
Ulul ‘Azmi - Lima Nabi yang tertinggi dan teragung darjatnya iaitu Hadhrat Nabi Nuh ‘Alaihissalam, Hadhrat Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam,Hadhrat Nabi Musa‘Alaihissalam, Hadhrat Nabi ‘Isa ‘Alaihissalam dan Hadhrat Nabi Muhammad Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam.
Uwaisi / Uwaisiyah - Nisbat Ruhaniah secara batin dengan seseorang Ahlullah yang jauh samada yang masih hidup ataupun yang sudah mati.
Uzlah – Mengasingkan diri
W
Wajd – Kegembiraan luar biasa
Wahdah – Kesendirian Tuhan
Wahiddiyah - Ketunggalan
Wali - Seorang wakil bagi Allah Subhanahu Wa Ta’ala dari kalangan manusia.
Waqt – Masa sekarang
Wara’ - Memperbanyakkan amalan ibadah.
Warid - sesuatu yang terhasil dari amalan zikir.
Wasilah – Kedekatan dengan Allah
Wazifah - Amalan zikir yang khusus.
Wijdani - Suatu pengalaman yang dapat dirasai secara nyata.
Wilayah – Kewalian
Wirid – Sruan yang mengadung permohonan tertentu kepada Allah SWT
Wuquf - Hentian tetap.
Wuquf Qalbi- Menumpukan kepada hati dan hati menumpukan kepada Allah Ta’ala.
Wuquf ‘Adadi - Menumpukan kepada bilangan yang ganjil ketika berzikir Nafi Itsbat.
Wuquf Zamani - Menumpukan kembali ingatan kepada Allah selepas beberapa jam.
Y
Yad - Ingat, zikir.
Yad Dasyat - Zikir yang bersungguh-sungguh.
Yakin – Kepercayaan yang kukuh
Z
Zauq - Kelazatan.
Zamani - Berkaitan dengan masa.
Zat - Hakikat diri.
Zat Allah- Allah SWT dalam diriNya sendiri
Zauq - Rasa
Zihni - Kewujudan sesuatu di ruang fikiran.
Zikir - Mengingat Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
Zikir Allah – Terdiri dari Tahmid (Al Hamdulillah), Tasbih ( Subahanallah), Takbir (Allahu Akbar), Tahlil (La Ilaha Illallah), Basmalah (Bismillahhirah manirahim), Istighfar (Astaghfirullah). Hawqalah (La hawlawala Quwata illa billah),
Zuhud - Meninggalkan kesenangan dan kelazatan Duniawi.
Zuriat - Anak-anak

WAHYU DAN ILMU LADUNNI


Hati kalau sudah bersih, pandangannya akan menembusi segala hijab-hijab iaitu tabir alam maddiah (benda). Akan tersingkap hijab-hijab itu dan terbanglah ia ke alam ghaib yang maha luas setakat yang diizinkan oleh Allah Taala. Hati yang benar-benar bersih, di waktu itulah Allah SWT curahkan ke dalamnya perkara atau barang yang berharga dan terlalu bernilai iaitu keimanan, keyakinan, ketaqwaan, hikmah, wahyu, kasyaf, ilmu laduni, rasat dan lain-lain lagi. Huraian, tafsiran atau penjelasan tentang halhal ini akan diperbahaskan secara terperinci, di bawah tajuknya yang tersendiri.

WAHYU
Ia adalah ilmu yang Allah sampaikan kepada rasul-rasul dan nabi-nabi secara terus atau direct. Atau melalui perantaraan malaikat, terus jatuh ke hati mereka, terus dapat dihafal dan tidak lupa buat selama-lamanya. Ianya berlaku tanpa usaha ikhtiar dan tanpa belajar. Inilah mauhibah atau anugerah dari Allah. Wahyu membawa syariat baru, memansuhkan syariat yang sebelumnya.

ILMU LADUNI ATAU ILHAM
Apakah itu ilmu laduni? Ia adalah ilmu yang membawa pengertian atau makna yang baru kepada syariat, bukan membawa syariat baru. Ilmu laduni atau ilmu ilham ialah ilmu yang Allah jatuhkan ke dalam hati para wali-Nya, tanpa melalui proses usaha ikhtiar atau hasil mendengar kuliah daripada guru atau hasil berkir. Ia terjatuh direct ke dalam hati. Yang mana bila disyarahkan atau dihuraikan, ia jadi satu ilmu atau satu huraian yang sangat ilmiah. Ertinya ia jadi satu ilmu yang sangat bermanfaat. Ilmu yang didapati itu tepat, meyakinkan, logik, memberi kepuasan serta tidak meletihkan otak. Bagaimana pun ia boleh lupa daripada ingatan. Berbeza dengan ilmu hasil belajar, membaca, berkir atau mentelaah yang cepat menjemukan. Kadang-kadang ianya tidak tepat, tidak meyakinkan atau tidak logik dan meletihkan. Untuk mendapatkannya perlu proses masa yang lama. Ertinya hasil membaca, berkir setelah faham baru dapat ilmu.
Kalau begitu ilmu laduni atau ilmu ilham bukan membawa syariat yang baru. Ia membawa makna atau tafsiran yang baru, yang sesuai dijadikan tindakan dan penyelesai masalah untuk zamannya atau makna yang tertentu, khusus untuk orang itu. Mengapa pula ilmu ilham atau ilmu laduni ini dikatakan sebagai penyelesai masalah sesuai dengan zamannya dan bukan untuk semua zaman? Kalau saya hendak misalkan ilmu Allah itu yakni ilmu Al Quran atau Sunnah Rasul, yang maha luas dan tidak berkesudahan itu diibaratkan sebagai khazanah lautan, setiap orang yang mencari khazanah lautan itu insya-Allah dapat sesuatu yang bermanfaat untuk dirinya dan juga untuk orang lain. Apa yang diperolehi oleh setiap orang itu mungkin tidak sama di antara satu sama lain. Mungkin ada yang dapat kerang atau ada yang dapat ikan sahaja. Orang yang dapat ikan pula mungkin tidak sama jenisnya. Ada yang dapat ikan yu, ada yang dapat ikan pari, ikan kembung dan sebagainya. Ada juga yang dapat minyak, mutiara, batu karang dan lain-lain lagi.
Bagi orang yang tidak faham, dia akan mengatakan kepada orang yang dapat batu karang: “Awak ni tak dapat apa-apalah! Saya dapat ikan. Inilah khazanah lautan yang sebenar. Awak ni dapat batu karang dari hutan mana?” Tapi bagi orang yang dapat batu karang menyangka mereka yang dapat ikan itu bukan dari khazanah laut. Akhirnya berlakulah tuduh-menuduh. Sebenarnya kerang dan ikan sama-sama khazanah laut, tetapi oleh kerana masing-masing kurang ilmu, maka masing-masing menganggap apa yang mereka dapat itulah sebenarnya dari laut. Yang lain bukan dari laut. Lebih-lebih lagi orang yang dapat minyak, tentulah mereka lebih sombong lagi dan menuduh orang-orang yang dapat benda-benda lain tidak dianggap dari khazanah laut. Oleh itu bagi orang yang faham tentang laut, ia tidak jadi masalah. Semua yang disebut itu adalah khazanah lautan. Cuma keperluan saja yang tidak sama. Ikan untuk dimakan. Kalau minyak untuk enjin dan batu karang pula untuk hiasan dan begitulah seterusnya.
Jadi, orang yang dikurniakan ilmu laduni atau ilmu ilham ini adalah orang yang mendapat khazanah dari lautan ilmu Allah. Ada macam-macam ilmu dan setiap sesuatu ilmu itu mempunyai banyak pengertian dan tafsirannya. Jadi Allah memberi pengertian dan tafsiran satu-satu ayat sesuai pada seseorang itu untuk menyelesaikan masalah di zamannya atau keperluan seseorang itu. Perkara itu pula kebanyakannya bukan pengertian mengenai hukum-hakam kerana soal itu sudah tetap dan tidak berubah untuk setiap zaman kecuali perkara khilaah. Sebaliknya ilmu laduni ini kebanyakannya mengenai penghuraian, falsafah, didikan, hal semasa, metod dan kaedah sahaja. Perkara-perkara ini boleh berubah.
Jika ilmu wahyu disampaikan kepada rasul atau nabi, ilmu laduni atau ilmu ilham pula Allah kurniakan kepada para wali dan orang-orang soleh. Ilmu wahyu adalah syariat baru yang memansuhkan syariat yang diamalkan sebelumnya manakala ilmu laduni akan membawa tafsiran atau makna baru kepada ilmu wahyu itu, sesuai untuk zamannya atau orangnya. Ilmu wahyu tidak dilupakan tetapi ilmu laduni atau ilham mudah dilupakan oleh orang yang menerimanya. Kalau yang menerima ilmu wahyu itu adalah rasul maka wajib ianya disampaikan tetapi kalau dia seorang nabi, maka tidak wajib menyampaikannya. Sedangkan ilmu laduni elok disampaikan kerana ia akan dapat menyelesaikan masalah-masalah semasa yang sedang dihadapi oleh masyarakat, sesuai untuk zamannya. Atau untuk mengetahui hikmah atau pengajaran sesuatu hukum itu.
Kalau ilmu wahyu ditolak, automatik seseorang itu akan jatuh murtad atau kar dan di Akhirat akan terjun ke Neraka serta kekal selama-lamanya. Sebaliknya kalau menolak ilmu laduni atau ilmu ilham, tidak menjadi kar tetapi akan menghilangkan barakah dan tertutup pintu bantuan Allah. Mungkin ada orang yang akan menolak pendapat ini tentang ilmu laduni ini dan payah untuk menerimanya terutamanya:
1. Orang yang tidak percaya adanya ilmu laduni atau ilham di dalam Islam.
2. Seseorang yang tidak ada ilmu ini dan tidak ada pengalaman mengenainya, sekalipun dia mempercayainya.
3. Seseorang yang tahu mengenai ilmu ini tetapi kerana hasad dengki, dia tidak senang dengan orang yang mendapat ilmu ini, maka dia pun buat-buat menolaknya, sedangkan hatinya membenarkan.
Apa bukti ilmu laduni atau ilmu ilham ini wujud? Buktinya, adalah berdasarkan  hujah berikut:

PERTAMA: Hujah naqli (nas) 

1. Hujah Al Quran
Dalam Al Quran ada dalil yang kuat sebagai bukti kewujudan ilmu ini. “Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah nescaya Allah akan ajar kamu.” (Al Baqarah: 282) Dalam ayat ini jelas Allah memperkatakan tentang orang-orang bertaqwa yang bersih daripada sifat-sifat mazmumah, Allah akan beri ilmu secara wahbiah, tanpa usaha ikhtiar, tanpa belajar atau berguru.

2. Hujah Hadis
Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang beramal dengan ilmu yang dia tahu, Allah akan pusakakan padanya ilmu yang dia tidak tahu.” (Dikeluarkan oleh Abu Nuaim) Inilah buktinya. Ertinya ilmu yang telah sedia ada itu akan bertambah bila diamalkan. Yakni ia akan dapat ilmu baru hasil dipraktikkan ilmu itu. Proses ini juga berlaku secara wahbiah.
Inilah yang dikatakan ilmu laduni atau ilmu ilham yang mana Allah pusakakan melalui tiga cara:
i. Ilmu itu Allah jatuhkan terus ke dalam hati.
ii. Adakalanya Allah tayangkan ilmu itu yang boleh dilihat seolah-olah melihat skrin TV. Sedangkan orang lain yang ada bersama-sama dengannya ketika itu tidak dapat melihatnya.
iii. Atau mungkin mendengar suara yang membisikkan ke telinganya tetapi tidak nampak rupa makhluknya. Inilah yang dikatakan hatif. Mungkin suara ini suara malaikat, jin yang soleh atau wali-wali Allah.

KEDUA: Bukti Sejarah
Banyak kitab dahulu menceritakan bagaimana pengalaman salafussoleh, ulama-ulama besar dan pengarang-pengarang kitab sendiri yang mendapat ilmu-ilmu laduni ini. Ada kitab-kitab karangan ulama muktabar yang menunjukkan pengarangnya mendapat ilmu laduni. Di antara ulama yang memperolehi ilmu laduni atau ilmu ilham ini di samping ilmu melalui usaha ikhtiar ialah imam-imam mazhab yang empat, ulama-ulama Hadis seperti Imam Bukhari, Imam Muslim, ulama-ulama tasawuf seperti Imam Al Ghazali, Imam Nawawi, Imam Sayuti, Syeikh Abdul Kadir Jailani, Junaid Al Baghdadi, Hassan Al Basri, Yazid Bustami, Ibnu Arabi dan lain-lain lagi.

1. Imam Al Ghazali
Umurnya pendek sahaja iaitu sekitar 54 tahun. Beliau mula mengarang selepas sahaja habis bersuluk di kubah Masjid Umawi di Syam (Syria). Umurnya waktu itu sekitar 40 tahun. Ertinya dalam hidupnya dia mengarang sekitar 14 tahun. Dalam waktu yang pendek ini dia sempat mengarang 300 buah kitab yang tebal-tebal, yang bermacam-macam jenis ilmu pengetahuan termasuklah kitab yang paling masyhur iaitu Ihya Ulumuddin, kitab tasawuf (dua jilid yang tebal-tebal) dan Al Mustasyfa (ilmu usul qh yang agak susah difahami).
Cuba anda kirkan, bolehkah manusia biasa seperti kita ini menulis sebanyak itu. Walau bagaimana genius sekalipun otak seseorang itu, tidak mungkin dalam masa 14 tahun boleh menghasilkan 300 buah kitab-kitab tebal, kalau bukan kerana dia dibantu dengan ilmu laduni yakni ilmu tanpa berkir, yang terus jatuh ke hati dan terus ditulis. Dalam pengalaman kita kalau ilmu hasil berkir dan mengkaji, sepertimana profesor-profesor sekarang, dalam masa empat tahun baru dapat membuat satu tesis di dalam sebuah buku. Kalau satu buku mengambil masa empat tahun, ertinya kalau 14 tahun dapat tiga buah buku. Terlalu jauh bezanya dengan Imam Ghazali yang mencapai 300 buah buku itu.

2. Imam Sayuti
Umurnya juga pendek, hanya 53 tahun. Beliau mula mengarang sewaktu berumur 40 tahun dan dapat menghasilkan 600 buah kitab. Dalam masa hanya 13 tahun dapat menghasilkan sebegitu banyak kitab. Ertinya dia dapat menyiapkan sebuah kitab setiap dua minggu. Kitabnya itu pula tebal-tebal dan tinggi perbahasannya dalam bermacam-macam jenis ilmu. Antara kitabnya yang terkenal Al Itqan fi Ulumil Quran, Al Hawi lil Fatawa (dua jilid), Al Jamius Soghir (mengandungi matan-matan Hadis), Al Ashbah wan Nadzoir, Tafsir Jalalain, Al Iklil dan lain-lain lagi. Kalaulah beliau menulis atas dasar membaca atau berfikir semata-mata, tentulah tidak mungkin dalam masa 13 tahun da-pat menulis 600 kitab atau tidak mungkin dalam masa hanya dua minggu dapat tulis sebuah kitab. Inilah ilmu laduni. Tidak hairanlah hal ini boleh berlaku kerana dalam kitab Al Tabaqatul Kubra karangan Imam Sya’rani ada menceritakan yang Imam Sayuti dapat yakazah dengan Rasulullah sebanyak 75 kali dan dia sempat bertanya tentang ilmu dengan Rasulullah.

3. Imam Nawawi
Beliau adalah antara ulama yang meninggal sewaktu berusia muda, iaitu 30 tahun. Beliau tidak sempat berkahwin tetapi banyak mempusakakan kitab-kitab karangannya. Di antara yang terkenal ialah Al Majmuk yakni kitab fekah. Kalau ditimbang berat kitab itu lebih kurang 3 kilogram, yakni kitab fekah yang sangat tebal.
Selain itu termasuklah kitab Riadhus Solihin, Al Azkar dan lain-lain lagi. Untuk mengarang kitab Al Majmuk saja kalau ikut kaedah biasa yakni atas dasar kekuatan otak, tidak mungkin dapat disiapkan dalam masa dua atau tiga tahun. Mungkin memakan masa 10 tahun. Ini bererti dia mula mengarang semasa berumur 20 tahun. Biasanya di umur ini orang masih belajar lagi. Tetapi di usia semuda itu Imam Nawawi mampu mengarang bukan saja Al Majmuk, tetapi turut mengarang kitab-kitab besar yang lain. Ini luar biasa! Biasanya orang jadi pengarang kitab di penghujung usianya. Ini membuktikan selain dari cara belajar, ada ilmu yang Allah pusakakan tanpa belajar, tanpa usaha ikhtiar dan tanpa berguru. Itulah dia ilmu laduni atau ilmu ilham.
Sesudah kita mengkaji kemampuan ulama-ulama dahulu, kita lihat pula ulama-ulama sekarang ini dan cuba kita bandingkan. Berapa banyakkah buku-buku atau kitab yang telah ditulis oleh mereka sekalipun setelah mereka ada PhD? Oleh itu, jika ulama-ulama dulu mampu menulis kitab-kitab yang banyak dan tebal-tebal dalam masa yang singkat tentulah ianya bantuan Allah yang luar biasa melalui ilmu laduni atau ilmu ilham yang bersifat wahbi di samping ilmu kasbinya. Jelaslah sekarang ini sudah tidak ada lagi ulama yang dapat ilmu laduni. Ini kerana kita semua sudah bersalut dengan cinta dunia dan berkarat dengan mazmumah. Lihatlah zaman sekarang ini, susah untuk kita dapati ulama yang mengarang buku atau kitab. Mereka tidak mampu mengarang kerana kekeringan minda, sibuk dengan dunia, di samping perlu menggunakan otak, berkir, membaca, banyak mentelaah dan kena banyak reference yang tentunya memakan masa yang lama. Ini semua membosankan dan meletihkan, banyak ambil masa serta tidak cukup masa. Mereka tidak dapat pula ilmu melalui saluran ilham. Maka inilah rahsia kenapa ulama sekarang tidak menulis atau kurang menulis.

Mengenal Guru Thareqah Naqsyabandiyah

Awal mula Thareqat Naqsyabandiah adalah ilmu rahasia Allah yang amat suci yang kemudian Allah menyuruh malaikat Jibril untuk memberikan ilmu rahasia yang sangat halus dan suci itu kepada satu-satunya hambanya yang sangat dikasihi dan sangat disucikan ruhaninya, hamba yang menjadi pilihannya, yang menjadi junjungan para nabi, rasul, para khalifah Allah Ta’ala, para waliyullah dan manusia seluruhnya, yaitu Nabi Muhammad Saw. Ilmu rahasia ini selanjutnya oleh ulama sufi disebut dengan ilmu tasawuf atau ilmu thareqat. Dan nama-namanya mengikuti guru- guru yang mengembangkannya dari zaman Rasulullah sampai zaman sekarang ini. Tetapi agaknya dari zaman Baha’udin sampai saat ini, thareqat ini tidak banyak mengalami perubahan nama, yaitu Naqsyabandi. Yang ada setelah Baha’uddin hanya nama tambahan, seperti al Mujaddidi, al Kholidi, al Madhari, al Haqqani, dan al Amini. Bahkan ada yang menamai Thareqat Jabal Abu Qubais, sebagai tanda silsilahnya masih bersambung terus sampai Rasulullah. Thareqat Jabal Hindi, untuk nama Thareqat Naqsyabandi yang terputus silsilahnya, atau thareqat yang mursyidnya mengangkat sendiri, bukan diangkat oleh guru  Thareqat Pada Zaman Rasulullah (571-632 M) Semasa Nabi masih hidup, belum dikenal bentuk perkumpulan yang didefinisikan dan dinamai Thareqat tetapi keberadaannya berbentuk sebuah kegiatan rutin, khusus, halus, dan tersembunyi berupa kegiatan dzikir-dzikir untuk Tazqiyatun Nafs dan Tazqiyatul Qolb, {pembersihan jiwa dan hati}, karena halusnya maka dinamai thareqatus Sirriyah. Kemudian dari padanya ilmu rahasia ini diwariskan kepada Abu Bakar as Shiddik.  Thareqat Pada Zaman Khalifah- Khalifah 1. Abu Bakar as Shiddiq Pada masa kekhalifahan Abu Bakar as Shiddiq, kegiatan rutin dan halus itu dinamai Thareqatul Ubudiyah, karena wujud gambaran tingginya dan totalitas pengabdian Abu Bakar kepada Nabi Muhammad, dalam rangka mengabdi kepada Allah Swt. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 2. Salman al Farisi Kesempurnaan Sayyidina Abu Bakar as Siddiq dalam pengabdiannya dan perjuangannya melaksanakan seluruh perintah dan amalan Nabi Muhammad, termasuk kegiatan dzikir-dzikir secara terus-menerus. Dikembangkan dan diamalkan dzikir-dzikir khusus dan halus tersebut. Kemudian dinamai dengan Thareqatus Siddiqiyyah. Thareqat ini namanya populer sampai pada masa Abu Yazid al Bustami. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 3. Qasim ibn Muhammad ibn ‘Abi Bakar al Shiddiq. Qutubul Aulia’, Imam Thareqatus Siddiqiyah. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 4. Ja’far as Shidiq (w.148/765). Sayyidina Ja’far as Shiddiq ra cucu Sayyidina Qasim ra dari Ibundanya. Diangkat menjadi Imam Syiah ke-6 menggantikan ayahandanya Muhammad Baqir sebagai Imam Syiah ke-5, cucu Sayyidina Ali ra. selama proses belajar. Pengaruh Ibundanya paling merasuk pada ilmunya. Yang bernasabkan pada kakeknya Sayyidina Qasim, dan secara politis mengikuti jejak ayahandanya konsekuensi putra seorang Imam syiah. Khalifah- khalifah Ja’far ash Soddiq yang mengemban Thareqat ash Shiddiqiyah dan menjadi penyambung antara Imam Ja’far dan Abu Yazid al Busthami adalah Sayyidina Imam Musa al Qadim, Sayyidina Imam Ali Ridho dan Syaikh Ma’ruf al Kharhi. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan secara barzakhi kepada : 5. Abu Yazid Thaifur al Bisthami (w.260/874). Auliya’ Akbar, al Qutub. Karya- karyanya yang dieksplorasi dari pengalaman ruhaninya, merupakan salah satu dasar doktrin Wahdatul al Wujud, Wahdatul al syuhud, Ana al Haq dan Rabbani. Doktrin ini juga dianut oleh Abu Hafas al Naisabur, Abu Sa’id al Harraz, Junaid al Baghdadi, at Thusi, al Kalabasi, al Hallaj, Ibnu Arabi, Suhrawardi dan Maulana Rummi sedangkan Wahdatul al syuhud dianut oleh sufi al Makki, Muhasibi al Sulami, Hujwiri, al Qusyairi dan al Ghazali serta Abdul Qadir Jilani dan Ahmad Rifa’i. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan secara barzakhi kepada : 6. Abul Hasan al Kharaqani (w.425/1034). Inisiasi atau bai’at Abu Yazid kepada Abu Hasan dilakukan secara gaib atau melalui Nabi Hidir yang dikenal dengan istilah bai’at uwaisi. Status kemursyidannya diperoleh langsung dari Nasabut Thareqatut Thaifuriyah. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 7. Abu ‘Ali al Farmadzi (w.535/1084), Quthubul Auliya, ahli fiqih dan ahli haditas. Di Nesafur fatwa- fatwanya senantiasa menjadi rujukan-rujukan para juru da’wah (da’i). Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 8. ‘Abu Ya’kub Yusuf al Hamadani (w.535/1140) 8 Dasar Thareqat diperkenalkan sebagai bentuk doktrin penyempurnaan, (1) Husy dar dam, (2) nazhar bar qadam, (3) safar dar watan, (4) khalwat dar anjuman, (5) yadkard, (6) bazgasyt, (7) nigah dast, dan (8) yads dast Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada: 9. ‘Abd al Khalik al Ghujdawani (w.617/1220). Syaikh Abdul Khalik al Fajduani nasabnya sampai kepada al Imam Malik bin Anas RA. Abdul Khalik pernah diajari praktek pelaksanaan Nafi-Isbat di laut oleh Nabi Hidir. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 10. ‘Arif al Riwgari (w. 657/1259). Al Qutub dan ahli tafsir. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 11. Mahmud Anjir Faghnawi (w.643/1245 atau 670/1272). Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada: 12. ‘Azizan ‘Ali al Ramitani (w.705/1306 atau 721/1321). Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 13. Muhammad Baba al Sammasi (w.740/1340 atau 721/1321). Sufi besar penganut doktrin Wahdatul al Syuhud dan Wahdatul al Wujud. Ahli Fiqih dan Tafsir al Qur’an. Ilmu agama (Fiqih, Hadits serta Tafsir al Qur’an) Baha’uddin diperolehnya atas bimbingannya. Baba Samasi orang Cina yang bermukim di Sammas dekat Tasken perbatasan dengan Cina. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 14. Amir Sayyid Kulal al Bukhari (w.772/1371). Sufi besar, seorang ahli Fikih dan Ilmu Kalam, Wali al Qutub serta ahli tembikar terkenal yang produksinya tersebar ke Asia (Cina) dan Eropa. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 15. Muhammad Baha’ al Din Naqsyaband (717-791/1318-1389). Auliya Allah yang Qutub, Penasehat Utama Sultan Khalil di Samarqand, fatwa-fatwanya menjadi rujukan Hakim-Hakim Agung dalam memutuskan perkara. Karena kebesaran namanya, Thareqat yang di pimpinnya tersebar dengan cepat dan termasyhur serta memiliki pengikut yang sangat banyak dan tersebar ke seluruh dunia. Kemudian darinya diwariskan kepada : 16. Maulana Syaikh Muhammad al Bukhari al Khawarizumi QS. Penghulu di Bhukara’ tempat kelahiran seorang perawi hadits Bukhari Muslim. beliau adalah al Qutub. Pengajar Hadits di beberapa sekolah. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 17. Maulana Syaikh Ya’kub al Jarkhi al Hasyary QS. Wali Qutub dan ahli Tafsir al Qur’an. Bersama Kwaja Muhammad Parsa yang juga murid Baha’uddin Naqsyabandi telah membuat Tafsir Qur’an. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 18. Syaikh Nasiruddin Ubaidullah al Ahrary as Samarqandi Salah satu Wali Qutub yang amat kaya. Kekayaannya pernah menutup hutang-hutang kerajaan Samarqan, membantu kerajaan Mugol India keluar dari krisis keuangan. Setiap tahun berzakat 60.000 ton gandum. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 19. Maulana Syaikh Muhammad az Zahid QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 20. Maulana Syaikh Darwisy Muhammad as Samarqandi QS. Anak saudara perempuan Syaikh Muhammad az Zahid QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 21. Maulana Syaikh Muhammad al Khawajiki al Amkany as Samarqandi QS. Putra Syaikh Darwisi Muhammad as Samarqandi QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 22. Syaikh Muayyiduddin Muhammad al Baqibillah QS. Al Qutub. Asal Turki yang kemudian bermukim di India. Membangun Madrasah termegah dan terbesar di masanya. Kemudaian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 23. Syaikh Akhmad al Faruqi as Sirhindi QS. Murid kesayangan Baqibillah. Ketika al Faruqi mulai belajar kepadanya dan berbaiat, baqibillah telah berfatwa al Faruqi adalah orang yang akan menggantikan dirinya. Menjelang kematiannya, Baqibillah memohon untuk menunda ruhnya dicabut sampai menunjuk al Faruqi sebagai penggantinya, ketika al Faruqi sedang bepergian jauh. Ia seorang yang ahli Fiqih dan hafal al Qur’an. ia adalah Mujadid Millenium ke dua. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 24. Syaikh Muhammad Ma’sum QS. Beliau adalah putra Syaikh Akhmad al Faruqi as Sirhindi QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 25. Syaikh Muhammad Saifuddin QS. Beliau adalah putra Syaikh Syaikh Muhammad Ma’sum QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 26. Syaikh Syarif Nur Muhammad al Badwani QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 27. Syaikh Samsuddin Habibullah Jan Janany Muzhhir al ‘Alawi QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 28. Syaikh Abdullah ad Dahlawi QS. Nasab Syaikh Abdullah sampai pada Sayyidina Ali bin Abu Thalib. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 29. Maulana asy Syaik Dhiyauddin Khalid al Utsmani al Kurdi QS. Auliya Akbar, Sultanul Auliya’, al Qutub yang sangat termasyhur, khalifah-khalifahnya tersebar ke seluruh dunia. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 30. Syaikh Abdullah al Affandi QS. Kepala sekalian guru-guru dalam negeri Mekkah al Musyarrafah. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 31. Syaikh Sulaiman al Qarimi QS. Khalifahnya yang terkenal di Indonesia: KH. Ubaidah dan KH. Abdurrahman kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 32. Saidis Syaikh Sulaiman az Zuhdi QS. Menantu Syaikh Sulaiman al Qarimi QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada: 33. Saidis Syaikh Ali Ridha QS. Menantu Maulana Sayyidisy Syaikh Sulaiman az Zuhdi QS. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 34. Saidis Syaikh Muhammad Hasyim al Khalidi QS. Khalifahnya yang sangat menonjol adalah Prof. Dr. Kadirun Yahya. KH. As’ad Syamsul Arifin Situbondo pernah meminta talkin dzikir Naqsyabandi, ia dianjurkan untuk mengembangkan pesantren ayahandanya KH. Syamsul Arifin. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 35. Saidis Syaikh Kadirun Yahya Muhammad Amin al Khalidi QS (1917-2001). Kadirun Yahya dikenal sebagai thabib besar, wali qutub dan seorang akademisi serta ahli fisika-kimia yang bergelar profesor dan doktor. Di bawah bimbingannya Thareqat Naqsyabandiah. Mujaddiyah Khalidiah berkembang di perkotaan melalui kampus- kampus, yang sebelumnya sangat asing. Kemudian darinya ilmu rahasia ini diwariskan kepada : 36. Saidis Syaikh Der Moga Barita Raja Muhammad Syukur QS (1935- sekarang) Muhammad Syukur adalah Khalifah Prof DR. Kadirun Yahya yang sangat menonjol kekeramatannya, baik sebelum maupun setelah gurunya berlindung. Sekarang ia memimpin Thareqat Naqsyabandi al Mujaddidiah al Khalidi yang berpusat di Batam.

Syekh Muhammad Bahauddin An Naqsabandiy

Syekh Muhammad Bahauddin An Naqsabandiy Ra. Adalah seorang Wali Qutub yang masyhur hidup pada tahun 717-791 H di desa Qoshrul ‘Arifan, Bukhara, Rusia. Beliau adalah pendiri Thoriqoh Naqsyabandiyah sebuah thoriqoh yang sangat terkenal dengan pengikut sampai jutaan jama’ah dan tersebar sampai ke Indonesia hingga saat ini.
Syekh Muhammmad Baba as Samasiy adalah guru pertama kali dari Syekh Muhammad Bahauddin Ra. yang telah mengetahui sebelumnya tentang akan lahirnya seseorang yang akan menjadi orang besar, yang mulia dan agung baik disisi Allah Swt. maupun dihadapan sesama manusia di desa Qoshrul Arifan yang tidak lain adalah Syekh Bahauddin.

Di dalam asuhan, didikan dan gemblengan dari Syekh Muhammad Baba inilah Syekh Muhammad Bahauddin mencapai keberhasilan di dalam mendekatkan diri kepada Allah Swt. sampai Syekh Muhammad Baba menganugerahinya sebuah “kopiah wasiat al Azizan” yang membuat cita-citanya untuk lebih dekat dan wusul kepada Allah Swt. semakin meningkat dan bertambah kuat. Hingga pada suatu saat, Syekh Muhammad Bahauddin Ra. melaksanakan sholat lail di Masjid. Dalam salah satu sujudnya hati beliau bergetar dengan getaran yang sangat menyejukkan sampai terasa hadir dihadapan Allah (tadhoru’). Saat itu beliau berdo’a, “Ya Allah berilah aku kekuatan untuk menerima bala’ dan cobaanya mahabbbah (cinta kepada Allah)”.
Setelah subuh, Syekh Muhammad Baba yang memang seorang waliyullah yang kasyaf (mengetahui yang ghoib dan yang akan terjadi) berkata kepada Syekh Bahauddin, “Sebaiknya kamu dalam berdo’a begini, “Ya Allah berilah aku apa saja yang Engkau ridloi”. Karena Allah tidak ridlo jika hamba-Nya terkena bala’ dan kalau memberi cobaan, maka juga memberi kekuatan dan memberikan kepahaman terhadap hikmahnya”. Sejak saat itu Syekh Bahauddin seringkali berdo’a sesuai dengan apa yang diperintahkan oleh Syekh Muhammad baba.
Untuk lebih berhasil dalam pendekatan diri kepada Sang Kholiq, Syekh Bahauddin seringkali berkholwat menyepikan hatinya dari keramaian dan kesibukan dunia. Ketika beliau berkholwat dengan beberapa sahabatnya, waktu itu ada keinginan yang cukup kuat dalam diri Syekh Bahauddin untuk bercakap-cakap. Saat itulah secara tiba-tiba ada suara yang tertuju pada beliau, “He, sekarang kamu sudah waktunya untuk berpaling dari sesuatu selain Aku (Allah)”. Setelah mendengar suara tersebut, hati Syekh Bahauddin langsung bergetar dengan kencangnya, tubuhnya menggigil, perasaannya tidak menentu hingga beliau berjalan kesana kemari seperti orang bingung. Setelah merasa cukup tenang, Syekh Bahauddin menyiram tubuhnya lalu wudlu dan mengerjakan sholat sunah dua rokaat. Dalam sholat inilah beliau merasakan kekhusukan yang luar biasa, seolah-olah beliau berkomunikasi langsung dengan Allah Swt.
Saat Syekh Bahauddin mengalami jadzab1 yang pertama kali beliau mendengar suara, “Mengapa kamu menjalankan thoriq yang seperti itu ? “Biar tercapai tujuanku’, jawab Syekh Muhammad Bahauddin. Terdengar lagi suara, “Jika demikian maka semua perintah-Ku harus dijalankan. Syekh Muhammad Bahauddin berkata “Ya Allah, aku akan melaksanakan semampuku dan ternyata sampai 15 hari lamanya beliau masih merasa keberatan. Terus terdengar lagi suara, “Ya sudah, sekarang apa yang ingin kamu tuju ? Syekh Bahauddin menjawab, “Aku ingin thoriqoh yang setiap orang bisa menjalankan dan bisa mudah wushul ilallah”.
Hingga pada suatu malam saat berziarah di makam Syekh Muhammad Wasi’, beliau melihat lampunya kurang terang padahal minyaknya masih banyak dan sumbunya juga masih panjang. Tak lama kemudian ada isyarat untuk pindah berziarah ke makam Syekh Ahmad al Ahfar Buli, tetapi disini lampunya juga seperti tadi. Terus Syekh Bahauddin diajak oleh dua orang ke makam Syekh Muzdakhin, disini lampunya juga sama seperti tadi, sampai tak terasa hati Syekh Bahauddin berkata, “Isyarat apakah ini ?”
Kemudian Syekh Bahauddin, duduk menghadap kiblat sambil bertawajuh dan tanpa sadar beliau melihat pagar tembok terkuak secara perlahan-lahan, mulailah terlihat sebuah kursi yang cukup tinggi sedang diduduki oleh seseorang yang sangat berwibawa dimana wajahnya terpancar nur yang berkilau. Disamping kanan dan kirinya terdapat beberapa jamaah termasuk guru beliau yang telah wafat, Syekh Muhammad Baba.
Salah satu dari mereka berkata, “Orang mulia ini adalah Syekh Muhammad Abdul Kholiq al Ghojdawaniy dan yang lain adalah kholifahnya. Lalu ada yang menunjuk, ini Syekh Ahmad Shodiq, Syekh Auliya’ Kabir, ini Syekh Mahmud al Anjir dan ini Syekh Muhammad Baba yang ketika kamu hidup telah menjadi gurumu. Kemudian Syekh Muhammad Abdul Kholiq al Ghojdawaniy memberikan penjelasan mengenai hal-hal yang dialami Syekh Muhammad Bahauddin, “Sesunguhnya lampu yang kamu lihat tadi merupakan perlambang bahwa keadaanmu itu sebetulnya terlihat kuat untuk menerima thoriqoh ini, akan tetapi masih membutuhkan dan harus menambah kesungguhan sehingga betul-betul siap. Untuk itu kamu harus betul-betul menjalankan 3 perkara :
1. Istiqomah mengukuhkan syariat.
2. Beramar Ma’ruf Nahi mungkar.
3. Menetapi azimah (kesungguhan) dengan arti menjalankan agama dengan mantap tanpa memilih yang ringan-ringan apalagi yang bid’ah dan berpedoman pada perilaku Rasulullah Saw. dan para sahabat Ra.
Kemudian untuk membuktikan kebenaran pertemuan kasyaf ini, besok pagi berangkatlah kamu untuk sowan ke Syekh Maulana Syamsudin al An-Yakutiy, di sana nanti haturkanlah kejadian pertemuan ini. Kemudian besoknya lagi, berangkatlah lagi ke Sayyid Amir Kilal di desa Nasaf dan bawalah kopiah wasiat al Azizan dan letakkanlah dihadapan beliau dan kamu tidak perlu berkata apa-apa, nanti beliau sudah tahu sendiri”.
Syekh Bahauddin setelah bertemu dengan Sayyid Amir Kilal segera meletakkan “kopiah wasiat al Azizan” pemberian dari gurunya. Saat melihat kopiah wasiat al Azizan, Sayyid Amir Kilal mengetahui bahwa orang yang ada didepannya adalah syekh Bahauddin yang telah diwasiatkan oleh Syekh Muhammad Baba sebelum wafat untuk meneruskan mendidiknya.
Syekh Bahauddiin di didik pertama kali oleh Sayyid Amir Kilal dengan kholwat selama sepuluh hari, selanjutnya dzikir nafi itsbat dengan sirri. Setelah semua dijalankan dengan kesungguhan dan berhasil, kemudian beliau disuruh memantapkannnya lagi dengan tambahan pelajaran beberapa ilmu seperti, ilmu syariat, hadist-hadist dan akhlaqnya Rasulullah Saw. dan para sahabat. Setelah semua perintah dari Syekh Abdul Kholiq di dalam alam kasyaf itu benar–benar dijalankan dengan kesungguhan oleh Syekh Bahauddin mulai jelas itu adalah hal yang nyata dan semua sukses bahkan beliau mengalami kemajuan yang sangat pesat.
Jadi toriqoh An Naqsyabandiy itu jalur ke atas dari Syekh Muhammad Abdul Kholiq al Ghojdawaniy ke atasnya lagi dari Syekh Yusuf al Hamadaniy seorang Wali Qutub masyhur sebelum Syekh Abdul Qodir al Jailaniy. Syekh Yusuf al Hamadaniy ini kalau berkata mati kepada seseorang maka mati seketika, berkata hidup ya langsung hidup kembali, lalu naiknya lagi melalui Syekh Abu Yazid al Busthomi naik sampai sahabat Abu Bakar Shiddiq Ra. Adapun dzikir sirri itu asalnya dari Syekh Muhammad Abdul Kholiq al ghojdawaniy yang mengaji tafsir di hadapan Syekh Sodruddin. Pada saat sampai ayat, “Berdo’alah kepada Tuhanmu dengan cara tadhorru’ dan menyamarkan diri”…
Lalu beliau berkata bagaimana haqiqatnya dzikir khofiy /dzikir sirri dan kaifiyahnya itu ? jawab sang guru : o, itu ilmu laduni dan insya Allah kamu akan diajari dzikir khofiy. Akhirnya yang memberi pelajaran langsung adalah nabi Khidhir as.
Pada suatu hari Syekh Muhammad Bahauddin Ra. bersama salah seorang sahabat karib yang bernama Muhammad Zahid pergi ke Padang pasir dengan membawa cangkul. Kemudian ada hal yang mengharuskannya untuk membuang cangkul tersebut. Lalu berbicara tentang ma’rifat sampai datang dalam pembicaraan tentang ubudiyah “Lha kalau sekarang pembicaraan kita sampai begini kan berarti sudah sampai derajat yang kalau mengatakan kepada teman, matilah, maka akan mati seketika”. Lalu tanpa sengaja Syekh Muhammad Bahauddin berkata kepada Muhammad Zahid, “matilah kamu!, Seketika itu Muhammad Zahid mati dari pagi sampai waktu dhuhur.
Melihat hal tersebut Syekh Muhammad Bahauddin Ra. menjadi kebingungan, apalagi melihat mayat temannya yang telah berubah terkena panasnya matahari. Tiba-tiba ada ilham “He, Muhammad, berkatalah ahyi (hiduplah kamu). Kemudian Syekh Muhammad Bahauddin Ra. berkata ahyi sebanyak 3 kali, saat itulah terlihat mayat Muhammad Zahid mulai bergerak sedikit demi sedikit hingga kembali seperti semula. Ini adalah pengalaman pertama kali Syekh Muhammad Bahauddin Ra. dan yang menunjukkan bahwa beliau adalah seorang Wali yang sangat mustajab do’anya.
Syekh Tajuddin salah satu santri Syekh Muhammad Bahauddin Ra berkata, “Ketika aku disuruh guruku, dari Qoshrul ‘Arifan menuju Bukhara yang jaraknya hanya satu pos aku jalankan dengan sangat cepat, karena aku berjalan sambil terbang di udara. Suatu ketika saat aku terbang ke Bukhara, dalam perjalanan terbang tersebut aku bertemu dengan guruku. Semenjak itu kekuatanku untuk terbang di cabut oleh Syekh Muhammad Bahauddin Ra, dan seketika itu aku tidak bisa terbang sampai saat ini”.
Berkata Afif ad Dikaroniy, “Pada suatu hari aku berziarah ke Syekh Muhammad Bahauddin Ra. Lalu ada orang yang menjelek-jelekkan beliau. Aku peringatkan, kamu jangan berkata jelek terhadap Syekh Muhammad Bahauddin Ra. dan jangan kurang tata kramanya kepada kekasih Allah. Dia tidak mau tunduk dengan peringatanku, lalu seketika itu ada serangga datang dan menyengat dia terus menerus. Dia meratap kesakitan lalu bertaubat, kemudian sembuh dengan seketika. Demikian kisah keramatnya Syekh Muhammad Bahauddin Ra. Rodiyallah ‘anhu wa a’aada a‘lainaa min barokaatihi wa anwaarihi wa asroorihii wa ‘uluumihii wa akhlaaqihi allahuma amiin.
Post a Comment